• Tak Berkategori

Inventaris Kedaluwarsa

Apa Inventaris Kedaluwarsa?

Persediaan usang adalah istilah yang mengacu pada persediaan yang berada di akhir siklus hidup produknya. Inventaris ini tidak dijual atau digunakan untuk jangka waktu yang lama dan diperkirakan tidak akan dijual di masa mendatang. Jenis persediaan ini harus di-write down atau di hapus dan dapat menyebabkan kerugian yang besar bagi suatu perusahaan.

Persediaan usang juga disebut sebagai persediaan mati atau persediaan berlebih.

Poin Penting

  • Persediaan usang adalah persediaan di akhir siklus hidup produknya yang perlu dihapuskan atau dihapuskan dari pembukuan perusahaan.
  • Persediaan usang diturunkan dengan mendebit biaya dan mengkredit akun kontra aset, seperti penyisihan untuk persediaan usang.
  • Akun kontra aset dijaring terhadap akun aset persediaan penuh untuk mendapatkan nilai pasar atau nilai buku saat ini.
  • Ketika persediaan usang dilepaskan, baik jumlah terkait dalam akun aset persediaan dan akun aset kontra dihapus dalam entri jurnal pelepasan.




Memahami Inventaris Usang

Persediaan mengacu pada barang dan bahan milik perusahaan yang siap untuk dijual. Ini adalah salah satu aset terpenting dari operasi bisnis, karena menyumbang persentase besar dari pendapatan perusahaan penjualan.

Di masa lalu, jika persediaan disimpan terlalu lama, barang mungkin telah mencapai akhir masa pakai produknya dan menjadi usang. Saat ini, dengan teknologi, keadaan kelimpahan, dan harapan pelanggan yang tinggi, siklus hidup produk menjadi lebih pendek dan persediaan menjadi usang lebih cepat.

Persediaan usang adalah persediaan yang masih dimiliki perusahaan setelah seharusnya dijual. Ketika inventaris tidak dapat dijual di pasar, nilainya turun secara signifikan dan dapat dianggap tidak berguna bagi perusahaan. Untuk mengenali penurunan nilai, persediaan usang harus dihapuskan atau dihapuskan dalam laporan keuangan sesuai dengan  prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP).

Sebuah write-down terjadi jika nilai pasar persediaan turun di bawah biaya dilaporkan pada laporan keuangan. Sebuah write-off melibatkan sepenuhnya mengambil persediaan dari buku ketika diidentifikasi tidak memiliki nilai dan, dengan demikian, tidak dapat dijual.


Akuntansi untuk Persediaan Usang

GAAP mengharuskan perusahaan untuk membuat akun cadangan persediaan untuk persediaan usang di neraca mereka dan biaya persediaan usang mereka saat mereka membuangnya, yang mengurangi keuntungan atau mengakibatkan kerugian. Perusahaan melaporkan persediaan usang dengan mendebit akun pengeluaran dan mengkredit akun kontra aset .

Ketika akun pengeluaran didebit, ini mengidentifikasi bahwa uang yang dihabiskan untuk persediaan, yang sekarang sudah usang, adalah biaya. Akun kontra aset dilaporkan di neraca tepat di bawah akun aset yang terkait, dan ini mengurangi nilai bersih akun aset yang dilaporkan.

Contoh akun beban termasuk harga pokok penjualan, akun persediaan usang, dan kerugian atas penurunan persediaan. Akun kontra aset dapat mencakup penyisihan untuk persediaan usang dan cadangan persediaan usang. Ketika penurunan persediaan kecil, perusahaan biasanya mengenakan biaya pokok penjualan. Namun, jika penurunannya besar, lebih baik membebankan biaya ke akun alternatif.

Contoh Inventaris yang Kedaluwarsa

Misalnya, sebuah perusahaan mengidentifikasi persediaan usang senilai $ 8.000. Kemudian memperkirakan bahwa persediaan masih dapat dijual di pasar dengan harga $ 1.500 dan mulai mencatat nilai persediaan. Karena nilai persediaan turun dari $ 8.000 menjadi $ 1.500, selisihnya merupakan pengurangan nilai yang perlu dilaporkan dalam jurnal akuntansi, yaitu $ 8.000 – $ 1.500 = $ 6.500.

Penyisihan untuk akun persediaan usang adalah cadangan yang dipertahankan sebagai akun kontra aset sehingga biaya perolehan awal persediaan dapat disimpan dalam akun persediaan sampai dilepaskan. Ketika persediaan usang akhirnya dibuang, baik aset persediaan maupun penyisihan untuk persediaan usang tersebut dihapuskan.

Misalnya, jika perusahaan membuang persediaan usang dengan membuangnya, ia tidak akan menerima nilai penjualan $ 1.500. Oleh karena itu, selain menghapus persediaan, perusahaan juga perlu mengakui biaya tambahan sebesar $ 1.500. Penyisihan persediaan usang akan dirilis dengan membuat entri jurnal ini :

Entri jurnal menghilangkan nilai persediaan usang baik dari penyisihan akun persediaan usang dan dari akun persediaan itu sendiri.

Alternatifnya, perusahaan bisa saja membuang inventaris untuk sejumlah uang, katakanlah melalui lelang seharga $ 800. Dalam kasus ini, hasil $ 800 dari lelang adalah $ 700 kurang dari nilai buku $ 1.500. Jumlah $ 700 akan dibebankan ke akun pengeluaran, dan entri jurnal akan mencatat pelepasan inventaris dan penerimaan $ 800 hasil dari lelang:

Nilai bersih $ 1.500 dari persediaan dikurangi $ 800 hasil penjualan telah menciptakan kerugian tambahan atas pelepasan sebesar $ 700, yang dibebankan ke akun harga pokok penjualan.

Persediaan usang dalam jumlah besar merupakan tanda peringatan bagi investor. Ini bisa menjadi gejala produk yang buruk, perkiraan manajemen permintaan yang buruk , dan / atau manajemen inventaris yang buruk. Melihat jumlah persediaan usang yang dibuat perusahaan akan memberi investor gambaran tentang seberapa baik produk tersebut dijual dan seberapa efektif proses persediaan perusahaan tersebut.