Perbankan Investasi

Apa Perbankan Investasi?

Perbankan investasi adalah divisi perbankan khusus yang terkait dengan penciptaan modal untuk perusahaan lain, pemerintah, dan entitas lain. 

Bank investasi  menjamin hutang baru dan sekuritas ekuitas untuk semua jenis perusahaan, bantuan dalam penjualan sekuritas, dan membantu memfasilitasi  merger dan akuisisi , reorganisasi, dan perdagangan perantara untuk institusi dan investor swasta. Bank investasi juga memberikan panduan kepada emiten tentang masalah dan penempatan saham.

Poin Penting

  • Perbankan investasi berurusan terutama dengan penciptaan modal untuk perusahaan lain, pemerintah, dan entitas lain.
  • Aktivitas perbankan investasi mencakup penjaminan sekuritas utang dan ekuitas baru untuk semua jenis perusahaan, membantu penjualan sekuritas, dan membantu memfasilitasi merger dan akuisisi, reorganisasi, dan perdagangan pialang untuk institusi dan investor swasta.
  • Bankir investasi membantu perusahaan, pemerintah, dan grup lain merencanakan dan mengelola aspek keuangan proyek besar.




Memahami Investment Banking

Banyak sistem perbankan investasi besar berafiliasi dengan atau anak perusahaan dari lembaga perbankan yang lebih besar, dan banyak yang telah menjadi nama rumah tangga, yang terbesar adalah Goldman Sachs, Morgan Stanley, JPMorgan Chase, Bank of America Merrill Lynch, dan Deutsche Bank.

Secara umum, bank investasi membantu dalam transaksi keuangan yang besar dan rumit. Mereka mungkin memberikan nasihat tentang berapa nilai perusahaan dan cara terbaik untuk menyusun kesepakatan jika klien bankir investasi sedang mempertimbangkan akuisisi, merger, atau penjualan. Ini juga dapat mencakup penerbitan sekuritas sebagai sarana untuk mengumpulkan uang bagi kelompok klien dan membuat dokumentasi untuk Komisi Sekuritas dan Bursa yang diperlukan bagi perusahaan untuk go public.

Peran Bankir Investasi

Bank investasi mempekerjakan bankir investasi yang membantu perusahaan, pemerintah, dan grup lain merencanakan dan mengelola proyek besar, menghemat waktu dan uang klien mereka dengan mengidentifikasi risiko yang terkait dengan proyek sebelum klien bergerak maju.


Secara teori, bankir investasi adalah ahli yang mengetahui denyut nadi iklim investasi saat ini, sehingga bisnis dan institusi beralih ke bank investasi untuk mendapatkan nasihat tentang cara terbaik untuk merencanakan perkembangan mereka, karena bankir investasi dapat menyesuaikan rekomendasi mereka dengan keadaan saat ini. urusan ekonomi.

Pada dasarnya, bank investasi berfungsi sebagai perantara antara perusahaan dan investor ketika perusahaan ingin menerbitkan saham atau obligasi. Bank investasi membantu menentukan harga instrumen keuangan untuk memaksimalkan pendapatan dan menavigasi persyaratan peraturan.

Seringkali, ketika perusahaan mengadakan penawaran umum perdana (IPO) , bank investasi akan membeli semua atau sebagian besar saham perusahaan itu langsung dari perusahaan. Selanjutnya, sebagai proksi perusahaan pemegang IPO, bank investasi akan menjual sahamnya di pasar. Ini membuat segalanya lebih mudah bagi perusahaan itu sendiri, karena mereka secara efektif mengontrakkan IPO ke bank investasi.

Selain itu, bank investasi berdiri untuk mendapatkan keuntungan, karena biasanya akan memberi harga sahamnya dengan markup dari harga yang dibayarkan pada awalnya. Dengan melakukan itu, hal itu juga mengambil risiko yang cukup besar. Meskipun analis berpengalaman menggunakan keahlian mereka untuk menentukan harga saham secara akurat sebaik mungkin, bank investasi dapat kehilangan uang dalam kesepakatan tersebut jika ternyata telah menilai terlalu tinggi saham tersebut, seperti dalam kasus ini, seringkali harus menjual saham dengan harga lebih murah. daripada yang awalnya dibayarkan untuk itu.

Contoh Perbankan Investasi

Misalkan Pete’s Paints Co., sebuah rantai yang memasok cat dan perangkat keras lainnya, ingin go public. Pete, sang pemilik, menghubungi Jose, seorang bankir investasi yang bekerja untuk perusahaan perbankan investasi yang lebih besar. Pete dan Jose mencapai kesepakatan di mana Jose (atas nama perusahaannya) setuju untuk membeli 100.000 saham Pete’s Paints untuk IPO perusahaan dengan harga $ 24 per saham, harga di mana analis bank investasi tiba setelah pertimbangan yang cermat.

Bank investasi membayar $ 2,4 juta untuk 100.000 saham dan, setelah mengajukan dokumen yang sesuai, mulai menjual saham seharga $ 26 per saham. Namun, bank investasi tidak dapat menjual lebih dari 20% saham pada harga ini dan terpaksa menurunkan harga menjadi $ 23 per saham untuk menjual sisa saham.

Untuk kesepakatan IPO dengan Pete’s Paints, bank investasi telah menghasilkan $ 2,36 juta [(20.000 x $ 26) + (80.000 x $ 23) = $ 520.000 + $ 1.840.000 = $ 2.360.000]. Dengan kata lain, firma Jose telah kehilangan $ 40.000 dalam kesepakatan itu karena menilai Pete’s Paints terlalu tinggi.

Bank investasi akan sering bersaing satu sama lain untuk mendapatkan proyek IPO, yang dapat memaksa mereka untuk menaikkan harga yang bersedia mereka bayarkan untuk mengamankan kesepakatan dengan perusahaan yang go public. Jika persaingan sangat sengit, ini dapat menyebabkan pukulan besar untuk bank investasi Intinya .

Namun, paling sering, akan ada lebih dari satu sekuritas penjaminan emisi bank investasi dengan cara ini, bukan hanya satu. Meskipun ini berarti bahwa setiap bank investasi memiliki keuntungan yang lebih sedikit, itu juga berarti bahwa setiap bank investasi akan memiliki risiko yang lebih rendah.