Cara menghitung niat baik

Apa Cara menghitung niat baik?

Goodwill adalah aset tidak berwujud bagi sebuah perusahaan. Muncul dalam berbagai bentuk, termasuk reputasi, merek, nama domain, kekayaan intelektual, dan rahasia komersial.

Menetapkan nilai numerik pada niat baik bisa menjadi tantangan. Namun, kebutuhan untuk menentukan goodwill sering muncul ketika satu perusahaan membeli perusahaan lain, anak perusahaan dari perusahaan lain, atau aspek tidak berwujud dari bisnis perusahaan itu. Ada dua cara berbeda untuk menghitung niat baik.

Poin Penting

  • Goodwill adalah aset tidak berwujud, dan hadir dalam berbagai bentuk, termasuk reputasi, merek, nama domain, dan kekayaan intelektual.
  • Kebutuhan untuk menentukan niat baik sering kali muncul ketika satu perusahaan membeli perusahaan lain.
  • Goodwill dihitung sebagai selisih antara jumlah imbalan yang dialihkan dari pihak pengakuisisi kepada pihak yang diakuisisi dan aset bersih yang dapat diidentifikasi yang diperoleh.




Memahami Goodwill

Konsep niat baik dalam urusan bisnis sudah ada setidaknya satu abad lalu. Salah satu definisi pertamanya muncul di Halsbury’s Laws of England, sebuah ensiklopedia komprehensif yang berasal dari tahun 1907. Halsbury’s saat ini (  edisi ke – 4 , Vol. 35), menyatakan bahwa:

“Niat baik bisnis adalah seluruh keuntungan dari reputasi dan hubungan dengan pelanggan bersama dengan keadaan, baik karena kebiasaan atau tidak, yang cenderung membuat hubungan itu permanen.Dalam kaitannya dengan bisnis atau produk bisnis apa pun, nilai daya tarik bagi pelanggan yang memiliki nama dan reputasi. “

Dalam daftar goodwill pada laporan keuangan hari ini, akuntan mengandalkan persyaratan yang lebih biasa dan terbatas dari Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS).IAS 38, “Aset Tidak Berwujud”, tidak mengizinkan pengakuan niat baik yang dibuat secara internal (merek, kepala surat kabar, judul penerbitan, daftar pelanggan, dan item serupa yang dibuat secara internal).Satu-satunya bentuk goodwill yang diterima adalah yang diperoleh secara eksternal, melalui kombinasi bisnis, pembelian atau akuisisi .


Misalnya, pada tahun 2010, Reuters melaporkan bahwa Facebook ( neraca. Namun, sebelum akuisisi, Federasi Biro Amerika Pertanian tidak bisa mengenali fb.com sebagai goodwill pada nya neraca-goodwill telah ke musim semi dari sumber eksternal, bukan internal satu, ingat.

Menghitung niat baik

Menurut IFRS 3, “Kombinasi Bisnis”, goodwill dihitung sebagai selisih antara jumlah imbalan yang dialihkan dari pihak pengakuisisi ke pihak yang diakuisisi dan aset teridentifikasi bersih yangdiakuisisi.  Rumus umum untuk menghitung goodwill berdasarkan IFRS adalah:

Goodwill=(C+NCsaya+FV.)-NSEBUAHwhere:C=Consideration transferredNCsaya=Sebuahmount of non-controlling interestFV.=Fair value of previous equity interestsNSEBUAH=Net identifiable assets\ begin {aligned} & \ text {Goodwill} = \ left (C + NCI + FV \ right) – NA \\ & \ textbf {di mana:} \\ & C = \ text {Pertimbangan ditransfer} \\ & NCI = \ text {Jumlah kepentingan non-pengendali} \\ & FV = \ text {Nilai wajar kepentingan ekuitas sebelumnya} \\ & NA = \ text {Net identifiable assets} \ end {aligned} orang Niat baik=(C+NCI+FV)-NAdimana:C=Pertimbangan ditransferNCI=Jumlah kepentingan nonpengendaliFV=Nilai wajar dari kepentingan ekuitas sebelumnyaNA=Aset bersih yang dapat diidentifikasi orang 

Kepentingan Non-Pengendali dalam Perhitungan Niat Baik

Metode untuk menghitung niat baik sangatlah mudah. Dimana kerutan terjadi datang dalam mengukur salah satu variabel. Seperti yang Anda lihat, jumlah kepentingan nonpengendali (NCI) memainkan peran penting dalam rumus perhitungan goodwill. Kepentingan nonpengendali adalah posisi kepemilikan minoritas di suatu perusahaan yang posisinya tidak cukup substansial untuk mengendalikan perusahaan.

Berdasarkan IFRS 3, ada dua metode untuk mengukur kepentingan nonpengendali:

  1. Nilai wajar atau metode niat baik penuh
  2. Bagian proporsional kepentingan nonpengendali atas aset bersih teridentifikasi dari pihak yang diakuisisi

Kedua metode ini ternyata dapat memberikan hasil yang berbeda.

Contoh: “A Inc.” mengakuisisi “B Inc.”, setuju untuk membayar $ 150 juta (imbalan dialihkan) untuk memperoleh 90% kepemilikan di B. Nilai wajar kepentingan nonpengendali adalah $ 16 juta. Mari kita juga menetapkan bahwa nilai wajar aset bersih yang dapat diidentifikasi yang akan diakuisisi adalah $ 140 juta dan tidak ada kepentingan ekuitas sebelumnya .

Dengan menggunakan metode 1 untuk mengukur NCI, jumlah goodwill adalah $ 26 juta ($ 150 juta + $ 16 juta – $ 140 juta).

Berdasarkan metode kedua untuk mengukur NCI, kami memperhitungkan 10% B yang tidak diperoleh A. Hasilnya, nilai goodwill adalah $ 24 juta ($ 150 juta + [140 juta x 0,1] – $ 140 juta). Jadi, ada selisih $ 2 juta antara jumlah goodwill yang dihitung dengan kedua metode tersebut.

Pertimbangan Khusus

Meskipun goodwill adalah premi yang dibayarkan di atas nilai wajar entitas selama transaksi, nilai goodwill tidak dapat dijual atau dibeli sebagai aset tidak berwujud dengan sendirinya. 

Niat baik dapat menjadi tantangan untuk menentukan harganya karena terdiri dari nilai-nilai subjektif. Transaksi yang melibatkan goodwill mungkin memiliki sejumlah besar risiko bahwa perusahaan yang mengakuisisi dapat menilai terlalu tinggi goodwill dalam akuisisi dan pada akhirnya membayar terlalu banyak untuk entitas yang diakuisisi. 

Namun, meskipun tidak berwujud, niat baik dapat diukur dan merupakan bagian yang sangat penting dari penilaian perusahaan .

Pengungkapan: Pada saat penulisan, penulis tidak memiliki kepemilikan di salah satu perusahaan yang disebutkan dalam artikel ini.