Kompensasi yang ditangguhkan


Apa Kompensasi yang ditangguhkan?

Kompensasi yang ditangguhkan merupakan bagian dari kompensasi karyawan yang disisihkan untuk dibayarkan di kemudian hari. Dalam kebanyakan kasus, pajak atas pendapatan ini ditangguhkan sampai dibayarkan. Bentuk kompensasi yang ditangguhkan termasuk program pensiun, program pensiun , dan program opsi saham.


Poin Penting

  • Rencana kompensasi yang ditangguhkan adalah insentif yang digunakan pengusaha untuk mempertahankan karyawan kunci.
  • Kompensasi yang ditangguhkan dapat memenuhi syarat atau tidak.
  • Daya tarik kompensasi tangguhan bergantung pada situasi pajak pribadi karyawan.

Cara Kerja Kompensasi yang Ditangguhkan

Seorang karyawan dapat memilih kompensasi yang ditangguhkan karena menawarkan potensi manfaat pajak. Dalam banyak kasus, pajak pendapatan ditangguhkan sampai kompensasi dibayarkan, biasanya saat karyawan pensiun. Jika karyawan mengharapkan untuk berada dalam kelompok pajak yang lebih rendah setelah pensiun daripada saat mereka mendapatkan kompensasi pada awalnya, mereka memiliki kesempatan untuk mengurangi beban pajak mereka.

Roth 401 (k) s adalah pengecualian, mengharuskan karyawan untuk membayar pajak atas penghasilan saat diperoleh. Namun, mereka mungkin lebih disukai untuk karyawan yang berharap berada dalam kelompok pajak yang lebih tinggi ketika mereka pensiun dan oleh karena itu lebih suka membayar pajak dalam kelompok yang lebih rendah saat ini. Masih banyak lagi faktor yang mempengaruhi keputusan ini, seperti perubahan undang-undang. Pada tahun 2019, tarif pajak federal tertinggi adalah 37% —lebih dari setengahnya pada tahun 1975. Investor harus berkonsultasi dengan penasihat keuangan sebelum membuat keputusan berdasarkan pertimbangan pajak.

Jenis Kompensasi yang Ditangguhkan

Ada dua kategori luas kompensasi yang ditangguhkan: memenuhi syarat dan tidak memenuhi syarat. Ini sangat berbeda dalam perlakuan hukum mereka dan, dari sudut pandang pemberi kerja, tujuan yang mereka layani. Kompensasi yang ditangguhkan sering digunakan untuk merujuk pada rencana yang tidak memenuhi syarat, tetapi istilah tersebut secara teknis mencakup keduanya.

Rencana Kompensasi Tertunda yang Memenuhi Syarat

Program kompensasi tangguhan yang memenuhi syarat adalah program pensiun yang diatur oleh  Employee Retirement Income Security Act (ERISA) , termasuk program 401 (k), program 403 (b), dan 457 rencana. Perusahaan yang memiliki rencana seperti itu harus menawarkannya kepada semua karyawan, meskipun tidak kepada kontraktor independen. Kompensasi tangguhan yang memenuhi syarat ditetapkan untuk keuntungan tunggal penerimanya, yang berarti bahwa kreditor tidak dapat mengakses dana jika perusahaan gagal membayar utangnya. Kontribusi untuk rencana ini dibatasi oleh hukum.

Rencana Kompensasi Tertunda yang Tidak Memenuhi Syarat

 Rencana kompensasi yang ditangguhkan (NQDC) yang tidak memenuhi syarat , juga dikenal sebagai rencana 409 (a) dan ” borgol emas ” , memberi pemberi kerja cara untuk menarik dan mempertahankan karyawan yang sangat berharga, karena mereka tidak harus ditawarkan kepada semua karyawan dan memiliki tidak ada batasan untuk kontribusi.

Selain itu, kontraktor independen memenuhi syarat untuk rencana NQDC. Untuk beberapa perusahaan, mereka menawarkan cara untuk menyewa talenta yang mahal tanpa harus segera membayar kompensasi penuh, yang berarti mereka dapat menunda pendanaan untuk kewajiban ini. Pendekatan itu, bagaimanapun, bisa menjadi pertaruhan. 

Rencana Kompensasi Ditangguhkan Yang Tidak Memenuhi Syarat Dari Perspektif Karyawan

NQDC adalah perjanjian kontrak antara pemberi kerja dan karyawan, jadi meskipun kemungkinan mereka dibatasi oleh undang-undang dan peraturan, mereka lebih fleksibel daripada rencana yang memenuhi syarat. Misalnya, NQDC mungkin menyertakan klausa non-bersaing .

Kompensasi biasanya dibayarkan saat karyawan pensiun, meskipun pembayaran juga dapat dimulai pada tanggal tertentu, setelah perubahan kepemilikan perusahaan, atau karena kecacatan, kematian, atau keadaan darurat (yang ditentukan secara tegas). Bergantung pada ketentuan kontrak, kompensasi yang ditangguhkan dapat ditahan oleh perusahaan jika karyawan tersebut dipecat, cacat pada pesaing, atau kehilangan manfaatnya. Distribusi awal pada rencana NQDC memicu   hukuman IRS yang berat.

Dari perspektif karyawan, rencana NQDC menawarkan kemungkinan pengurangan beban pajak dan cara menabung untuk masa pensiun. Karena batasan kontribusi, eksekutif dengan kompensasi tinggi mungkin hanya dapat menginvestasikan sebagian kecil dari pendapatan mereka dalam rencana yang memenuhi syarat; Paket NQDC tidak memiliki kelemahan ini.

Di sisi lain, ada risiko jika perusahaan bangkrut, kreditor akan menyita dana untuk rencana NQDC, karena ini tidak memiliki perlindungan yang sama dengan rencana yang memenuhi syarat. Hal ini dapat membuat NQDC menjadi pilihan berisiko bagi karyawan yang distribusinya dimulai bertahun-tahun kemudian, atau yang perusahaannya berada dalam posisi keuangan yang lemah. 

NQDC mengambil bentuk yang berbeda, termasuk saham atau opsi, rencana tabungan yang ditangguhkan dan rencana pensiun eksekutif tambahan (SERPs), atau dikenal sebagai “rencana top hat.”