Apa itu krisis mata uang?

Sejak awal 1990-an, telah terjadi beberapa contoh krisis mata uang. Ini adalah devaluasi yang tiba-tiba dan drastis dalam mata uang suatu negara yang diimbangi oleh pasar yang bergejolak dan kurangnya kepercayaan pada ekonomi negara. Krisis mata uang terkadang dapat diprediksi dan seringkali tiba-tiba. Ini mungkin dipicu oleh pemerintah, investor, bank sentral, atau kombinasi aktor lainnya. Tetapi hasilnya selalu sama: Pandangan negatif menyebabkan kerusakan ekonomi skala besar dan hilangnya modal. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi pendorong historis dari krisis mata uang dan mengungkap penyebabnya.

Apa itu krisis mata uang?

  • Krisis mata uang melibatkan penurunan nilai mata uang suatu negara secara tiba-tiba dan tajam, yang menyebabkan efek riak negatif di seluruh perekonomian.
  • Tidak seperti devaluasi mata uang sebagai bagian dari perang dagang, krisis mata uang bukanlah peristiwa yang disengaja dan harus dihindari.
  • Bank sentral dan pemerintah dapat melakukan intervensi untuk membantu menstabilkan mata uang dengan menjual cadangan mata uang asing atau emas, atau dengan melakukan intervensi di pasar valas.




Apa Itu Krisis Mata Uang?

Krisis mata uang disebabkan oleh penurunan tajam nilai mata uang suatu negara. Penurunan nilai ini, pada gilirannya, berdampak negatif pada perekonomian dengan menciptakan ketidakstabilan dalam nilai tukar, yang berarti satu unit mata uang tertentu tidak lagi membeli sebanyak dulu dalam mata uang lain. Untuk menyederhanakan masalah, kita dapat mengatakan bahwa, dari perspektif historis, krisis telah berkembang ketika ekspektasi investor menyebabkan pergeseran nilai mata uang yang signifikan.

Tetapi krisis mata uang — seperti hiperinflasi — sering kali merupakan akibat buruknya ekonomi riil yang mendasari mata uang negara. Dengan kata lain, krisis mata uang seringkali merupakan gejala dan bukan penyakit kelesuan ekonomi yang lebih besar.

Beberapa tempat lebih rentan terhadap krisis mata uang dibandingkan tempat lain. Misalnya, meskipun secara teori mata uang cadangan membuatnya tidak mungkin.

Melawan Krisis Mata Uang

Bank sentral adalah garis pertahanan pertama dalam menjaga stabilitas mata uang. Dalam rezim nilai tukar tetap, bank sentral dapat mencoba untuk mempertahankan patokan nilai tukar tetap saat ini dengan mencelupkan ke dalam cadangan devisa negara, atau melakukan intervensi di pasar valuta asing ketika dihadapkan pada prospek krisis mata uang untuk rezim mata uang suku bunga mengambang. .


Ketika pasar mengharapkan devaluasi , tekanan ke bawah yang ditempatkan pada mata uang dapat diimbangi sebagian dengan kenaikan suku bunga. Untuk menaikkan kurs, bank sentral dapat menurunkan jumlah uang beredar, yang pada gilirannya meningkatkan permintaan mata uang. Bank dapat melakukan ini dengan arus modal keluar. Ketika bank menjual sebagian dari cadangan devisanya, ia menerima pembayaran dalam bentuk mata uang domestik, yang ditahan di luar peredaran sebagai aset.

Bank sentral tidak dapat menopang nilai tukar untuk waktu yang lama karena penurunan cadangan devisa serta faktor politik dan ekonomi seperti meningkatnya pengangguran. Mendevaluasi mata uang dengan meningkatkan nilai tukar tetap juga mengakibatkan barang domestik lebih murah daripada barang asing, yang meningkatkan permintaan pekerja dan meningkatkan output. Dalam jangka pendek , devaluasi juga meningkatkan suku bunga, yang harus diimbangi oleh bank sentral melalui peningkatan jumlah uang beredar dan peningkatan cadangan devisa. Seperti disebutkan sebelumnya, menopang nilai tukar tetap dapat menghabiskan cadangan negara dengan cepat, dan mendevaluasi mata uang dapat menambah cadangan.

Investor sangat menyadari bahwa strategi devaluasi dapat digunakan, dan dapat membangun ini menjadi ekspektasi mereka — yang membuat bank sentral kecewa. Jika pasar mengharapkan bank sentral untuk mendevaluasi mata uang – dan dengan demikian meningkatkan nilai tukar – kemungkinan untuk meningkatkan cadangan devisa melalui peningkatan permintaan agregat tidak terwujud. Sebaliknya, bank sentral harus menggunakan cadangannya untuk mengurangi jumlah uang beredar yang akan meningkatkan tingkat bunga domestik.

1:16

Anatomi Krisis Mata Uang

Investor sering mencoba menarik uang mereka secara massal jika ada erosi keseluruhan dalam kepercayaan stabilitas ekonomi. Ini disebut sebagai  pelarian modal. Setelah investor menjual investasi dalam mata uang domestik mereka, mereka mengubah investasi tersebut menjadi mata uang asing. Hal ini menyebabkan nilai tukar menjadi lebih buruk, mengakibatkan penurunan nilai mata uang, yang kemudian dapat membuat hampir tidak mungkin bagi negara untuk membiayai belanja modalnya.

Prediksi krisis mata uang melibatkan analisis serangkaian variabel yang beragam dan kompleks. Ada beberapa faktor umum yang menghubungkan krisis baru-baru ini: 

  • Negara-negara meminjam banyak ( defisit akun saat ini )
  • Nilai mata uang meningkat pesat
  • Ketidakpastian atas tindakan pemerintah meresahkan investor

Contoh Krisis Mata Uang

Mari kita lihat beberapa krisis untuk melihat bagaimana dampaknya bagi investor.

Krisis Amerika Latin tahun 1994

Pada 20 Desember 1994, peso Meksiko didevaluasi. Perekonomian Meksiko telah meningkat pesat sejak tahun 1982 ketika terakhir kali mengalami pergolakan, dan suku bunga sekuritas Meksiko berada pada tingkat yang positif. 

Beberapa faktor yang berkontribusi pada krisis berikutnya: 

  • Reformasi ekonomi dari akhir 1980-an — yang dirancang untuk membatasi inflasi negara yang sering merajalela — mulai retak saat ekonomi melemah.
  • Pembunuhan calon presiden Meksiko pada Maret 1994 memicu kekhawatiran akan aksi jual mata uang.
  • Bank sentral memiliki cadangan devisa sekitar $ 28 miliar, yang diharapkan dapat menjaga peso tetap stabil. Dalam waktu kurang dari setahun, cadangan habis.
  • Bank sentral mulai mengubah hutang jangka pendek, dalam mata uang peso, menjadi obligasi dalam mata uang dolar. Konversi tersebut mengakibatkan penurunan cadangan devisa dan peningkatan utang.
  • Krisis yang terpenuhi dengan sendirinya terjadi ketika investor khawatir pemerintah akan gagal bayar utang.

Ketika pemerintah akhirnya memutuskan untuk mendevaluasi mata uang tersebut pada bulan Desember 1994, itu membuat beberapa kesalahan besar. Itu tidak mendevaluasi mata uang dengan jumlah yang cukup besar, yang menunjukkan bahwa meskipun masih mengikuti   kebijakan pegging , ia tidak mau mengambil langkah menyakitkan yang diperlukan. Hal ini menyebabkan investor asing menekan nilai tukar peso secara drastis, yang pada akhirnya memaksa pemerintah untuk menaikkan suku bunga domestik hingga hampir 80%. Hal ini berdampak besar pada  produk domestik bruto (PDB) negara itu, yang juga turun. Krisis akhirnya diatasi dengan pinjaman darurat dari AS

Krisis Asia tahun 1997

Asia Tenggara adalah rumah bagi ekonomi macan — termasuk Singapura, Malaysia, Cina, dan Korea Selatan — dan  krisis Asia Tenggara. Investasi asing mengalir selama bertahun-tahun. Perekonomian terbelakang mengalami tingkat pertumbuhan yang cepat dan tingkat ekspor yang tinggi. Pertumbuhan pesat ini dikaitkan dengan proyek-proyek investasi modal , tetapi produktivitas secara keseluruhan tidak memenuhi harapan. Sementara penyebab pasti krisis masih diperdebatkan, Thailand adalah yang pertama mengalami masalah. 

Sama seperti Meksiko, Thailand sangat bergantung pada utang luar negeri, menyebabkannya terhuyung-huyung di ambang ilikuiditas. Real estat mendominasi investasi tetapi tidak dikelola dengan efisien. Besar transaksi berjalan defisit yang dikelola oleh sektor swasta, yang semakin mengandalkan investasi asing untuk tetap bertahan. Hal ini membuat negara menghadapi risiko nilai tukar mata uang asing yang signifikan .

Risiko ini muncul ketika AS menaikkan suku bunga domestik, yang pada akhirnya menurunkan jumlah investasi asing yang masuk ke ekonomi Asia Tenggara. Tiba-tiba, defisit akun saat ini menjadi masalah besar, dan penularan keuangan   dengan cepat berkembang. Krisis Asia Tenggara berasal dari beberapa poin utama:

  • Karena nilai tukar tetap menjadi sangat sulit untuk dipertahankan, banyak mata uang Asia Tenggara turun nilainya.
  • Perekonomian Asia Tenggara mengalami peningkatan pesat dalam hutang yang dimiliki swasta, yang didukung di beberapa negara oleh nilai aset yang terlalu tinggi. Default meningkat karena aliran masuk modal asing turun.
  • Investasi asing mungkin setidaknya sebagian spekulatif, dan investor mungkin tidak cukup memperhatikan risiko yang terlibat.

Pelajaran dari Krisis Mata Uang

Berikut beberapa hal yang dapat diambil dari krisis mata uang tersebut, antara lain:

  • Perekonomian pada awalnya bisa melunasi dan masih menyerah pada krisis. Memiliki jumlah hutang yang rendah tidak cukup untuk menjaga kebijakan berfungsi atau memadamkan sentimen negatif investor.
  • Surplus perdagangan dan tingkat inflasi yang rendah dapat mengurangi sejauh mana krisis berdampak pada ekonomi, tetapi dalam kasus penularan keuangan, spekulasi membatasi pilihan dalam jangka pendek.
  • Pemerintah seringkali dipaksa untuk memberikan likuiditas kepada bank swasta, yang dapat berinvestasi dalam hutang jangka pendek yang membutuhkan pembayaran jangka pendek. Jika pemerintah juga berinvestasi dalam utang jangka pendek, ia dapat menghabiskan cadangan devisa dengan sangat cepat.
  • Mempertahankan nilai tukar tetap tidak membuat kebijakan bank sentral bekerja hanya pada nilai nominal. Meskipun mengumumkan niat untuk mempertahankan penetapan dapat membantu, investor pada akhirnya akan melihat kemampuan bank sentral untuk mempertahankan kebijakan tersebut. Bank sentral harus melakukan devaluasi dengan cara yang memadai agar dapat dipercaya.

Garis bawah

Krisis mata uang dapat datang dalam berbagai bentuk tetapi sebagian besar terbentuk ketika sentimen dan ekspektasi investor tidak sesuai dengan pandangan ekonomi suatu negara. Meskipun pertumbuhan di negara berkembang umumnya positif bagi ekonomi global, sejarah menunjukkan kepada kita bahwa tingkat pertumbuhan yang terlalu cepat dapat menciptakan ketidakstabilan dan peluang pelarian modal yang lebih tinggi dan berjalan pada mata uang domestik. Meskipun manajemen bank sentral yang efisien dapat membantu, memprediksi rute yang akhirnya diambil oleh perekonomian sulit untuk diantisipasi, sehingga berkontribusi pada krisis mata uang yang berkelanjutan.