Sewa Modal

24 Maret 2021 23:35

Spread the love

Apa Sewa Modal?

Sewa modal adalah kontrak yang memberikan hak kepada penyewa untuk menggunakan aset sementara, dan sewa semacam itu memiliki karakteristik ekonomi dari kepemilikan aset untuk tujuan akuntansi. Sewa modal mengharuskan penyewa untuk membukukan aset dan kewajiban yang terkait dengan sewa jika kontrak sewa memenuhi persyaratan tertentu. Intinya, sewa modal dianggap sebagai pembelian aset, sedangkan sewa operasi ditangani sebagai sewa yang benar berdasarkan prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP).

Poin Penting

  • Sewa modal adalah kontrak yang memberikan hak kepada penyewa untuk menggunakan aset sementara, dan sewa semacam itu memiliki karakteristik ekonomi dari kepemilikan aset untuk tujuan akuntansi.
  • Sewa modal mengharuskan penyewa untuk membukukan aset dan kewajiban yang terkait dengan sewa jika kontrak sewa memenuhi persyaratan tertentu.
  • Sewa operasi berbeda dalam struktur dan perlakuan akuntansi dari sewa modal.
  • Sewa operasi adalah kontrak yang memungkinkan penggunaan suatu aset tetapi tidak memberikan hak kepemilikan apa pun atas aset tersebut.

Bagaimana Sewa Modal Bekerja

Pada tahun 2016, Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) membuat amandemen aturan akuntansi yang mewajibkan perusahaan untuk mengkapitalisasi semua sewa dengan persyaratan kontrak di atas satu tahun pada laporan keuangan mereka.Amandemen tersebut berlaku efektif 15 Desember 2018 untuk perusahaan publik dan 15 Desember 2019 untuk perusahaan swasta.

Meskipun sewa modal adalah perjanjian sewa, GAAP melihatnya sebagai pembelian aset jika kriteria tertentu terpenuhi. Sewa modal dapat berdampak pada laporan keuangan perusahaan, mempengaruhi beban bunga, beban penyusutan, aset, dan kewajiban.

Untuk memenuhi syarat sebagai sewa modal, kontrak sewa harus memenuhi salah satu dari empat kriteria. Pertama, umur sewa harus 75% atau lebih selama umur manfaat aset. Kedua, sewa harus berisi opsi pembelian murah dengan harga kurang dari nilai pasar suatu aset. Ketiga, penyewa harus mendapatkan kepemilikan pada akhir masa sewa. Terakhir, nilai pembayaran sewa saat ini harus lebih besar dari 90% dari nilai pasar aset.

Referensi cepat

Perlakuan akuntansi untuk operasi dan sewa modal berbeda dan dapat berdampak signifikan pada pajak bisnis.

Sewa Modal vs. Sewa Operasi

Sebuah sewa operasi berbeda dalam struktur dan pengobatan akuntansi dari sewa modal. Sewa operasi adalah kontrak yang memungkinkan penggunaan suatu aset tetapi tidak memberikan hak kepemilikan apa pun atas aset tersebut.

Sewa operasi dulunya dihitung sebagai pembiayaan di luar neraca — yang berarti bahwa aset yang disewakan dan kewajiban terkait pembayaran sewa di masa depan tidak dimasukkan dalam neraca perusahaan untuk menjaga  rasio hutang terhadap ekuitas tetap  rendah.Secara historis, sewa operasi memungkinkan perusahaan Amerika menyimpan aset dan kewajiban miliaran dolar agar tidak dicatat di neraca mereka.Namun, praktik menjaga sewa operasi dari neraca diubah ketika Pembaruan Standar Akuntansi 2016-02 ASU 842 diberlakukan.Mulai 15 Desember 2018, untuk perusahaan publik dan 15 Desember 2019, untuk perusahaan swasta, aset dan kewajiban hak pakai yang dihasilkan dari sewa dicatat di neraca.

Untuk diklasifikasikan sebagai sewa operasi, sewa tersebut harus memenuhi persyaratan tertentu berdasarkan prinsip akuntansi yang berlaku umum (GAAP) yang membebaskannya dari pencatatan sebagai sewa modal. Perusahaan harus menguji empat kriteria— pengujian “garis terang” —yang menentukan apakah kontrak sewa harus dibukukan sebagai sewa operasi atau modal:

  • Ada pengalihan kepemilikan kepada penyewa di akhir masa sewa
  • Sewa berisi opsi pembelian murah
  • Umur sewa melebihi 75% dari umur ekonomis aset
  • Nilai sekarang (PV) dari pembayaran sewa melebihi 90% dari nilai pasar wajar aset

Jika tidak satu pun dari kondisi ini terpenuhi, sewa dapat diklasifikasikan sebagai sewa operasi, jika tidak, kemungkinan besar akan menjadi sewa modal.  Internal Revenue Service (IRS) dapat mengklasifikasi ulang sewa operasi sebagai sewa modal untuk menolak pembayaran sewa sebagai pengurang, sehingga meningkatkan pendapatan kena pajak dan kewajiban pajak perusahaan.

Akuntansi Sewa Modal

Sewa modal adalah contoh akuntansi akrual yang memasukkan peristiwa ekonomi, yang mengharuskan perusahaan untuk menghitung nilai kini kewajiban pada laporan keuangannya. Misalnya, jika perusahaan mengestimasi nilai sekarang dari kewajibannya berdasarkan sewa modal menjadi $ 100.000, kemudian mencatat entri debit $ 100.000 ke akun aset tetap yang sesuai dan entri kredit $ 100.000 ke akun kewajiban sewa modal di neraca.

Karena sewa modal adalah pengaturan pembiayaan, perusahaan harus memecah pembayaran sewa periodik menjadi beban bunga berdasarkan tingkat bunga yang berlaku dan biaya penyusutan perusahaan. Jika sebuah perusahaan menghasilkan $ 1.000 dalam pembayaran sewa bulanan dan perkiraan bunganya adalah $ 200, ini menghasilkan entri kredit $ 1.000 ke akun kas, entri debit $ 200 ke akun pengeluaran bunga, dan entri debit $ 800 ke akun kewajiban sewa guna usaha.

Perusahaan juga harus mendepresiasi aset sewaan yang memperhitungkan nilai sisa dan masa manfaatnya. Misalnya, jika aset yang disebutkan di atas memiliki masa manfaat 10 tahun dan tidak ada nilai sisa berdasarkan metode penyusutan dasar garis lurus, perusahaan mencatat entri debit bulanan sebesar $ 833 ke akun biaya penyusutan dan entri kredit ke akun akumulasi akun depresiasi. Ketika aset sewaan dilepaskan, aset tetap dikreditkan dan akun penyusutan yang terakumulasi didebit untuk sisa saldo.