EBITDA yang disesuaikan

Apa EBITDA yang disesuaikan?

EBITDA yang disesuaikan (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi ) adalah ukuran yang dihitung untuk perusahaan yang mengambil pendapatannya dan menambahkan kembali biaya bunga, pajak, dan biaya depresiasi, ditambah penyesuaian lain ke metrik.

Standarisasi EBITDA dengan menghilangkan anomali berarti EBITDA yang disesuaikan atau dinormalisasi lebih akurat dan mudah dibandingkan dengan EBITDA perusahaan lain, dan dengan EBITDA industri perusahaan secara keseluruhan.

Poin Penting

  • Pengukuran EBITDA yang disesuaikan menghilangkan item tidak berulang, tidak teratur dan satu kali yang dapat mengubah EBITDA.
  • EBITDA yang disesuaikan memberikan analis penilaian dengan metrik yang dinormalisasi untuk membuat perbandingan lebih bermakna di berbagai perusahaan di industri yang sama.
  • Perusahaan publik melaporkan EBITDA standar dalam pengajuan laporan keuangan karena EBITDA yang disesuaikan tidak disyaratkan dalam laporan keuangan GAAP.




Rumus untuk EBITDA yang Disesuaikan adalah

Nsaya+sayaT+DSEBUAH=EBsayaTDSEBUAHEBsayaTDSEBUAH+/-SEBUAH=Adjusted EBsayaTDSEBUAHwhere:Nsaya = Net incomesayaT = Akunterest & taxesDSEBUAH = Depreciation & amortizationSEBUAH = Sebuahdjustments\ begin {aligned} & NI + IT + DA = EBITDA \\ & EBITDA + \! \! / \! \! – A = \ text {Adjusted} EBITDA \\ & \ textbf {di mana:} \\ & NI \ = \ \ teks {Pendapatan bersih} \\ & IT \ = \ \ text {Bunga \ & pajak} \\ & DA \ = \ \ text {Penyusutan \ & amortisasi} \\ & A \ = \ \ text {Penyesuaian} \ end {selaras} orang NI+IT+DA=EBITDAEBITDA+/-SEBUAH=Disesuaikan  EBITDAdimana:NI = Batas pemasukanIT = Bunga & pajakDA = Penyusutan & amortisasiSEBUAH = Penyesuaian orang 

Bagaimana Menghitung EBITDA yang Disesuaikan

Mulailah dengan menghitung laba sebelum pendapatan, pajak, depresiasi, dan amortisasi, yaitu EBITDA, yang dimulai dengan laba bersih perusahaan. Pada angka ini, tambahkan kembali beban bunga, pajak penghasilan, dan semua biaya non tunai termasuk depresiasi dan amortisasi.


Selanjutnya, tambahkan kembali pengeluaran non-rutin, seperti kompensasi pemilik yang berlebihan atau kurangi tambahan, pengeluaran tipikal yang akan ada di perusahaan sejenis tetapi mungkin tidak ada di perusahaan yang sedang dianalisis. Ini dapat mencakup gaji untuk jumlah karyawan yang diperlukan di perusahaan yang kekurangan staf, misalnya.

Apa yang Diberitahukan oleh EBITDA yang Disesuaikan kepada Anda?

EBITDA yang disesuaikan digunakan untuk menilai dan membandingkan perusahaan terkait untuk analisis penilaian dan untuk tujuan lain. EBITDA yang disesuaikan berbeda dari ukuran EBITDA standar di mana EBITDA yang disesuaikan digunakan perusahaan untuk menormalkan pendapatan dan pengeluarannya karena perusahaan yang berbeda mungkin memiliki beberapa jenis pos pengeluaran yang unik bagi mereka. EBITDA yang disesuaikan, sebagai lawan dari versi yang tidak disesuaikan, akan mencoba untuk menormalkan pendapatan, menstandarkan arus kas, dan menghilangkan kelainan atau keanehan (seperti aset yang berlebihan, bonus yang dibayarkan kepada pemilik, sewa di atas atau di bawah nilai pasar wajar, dll.), yang memudahkan untuk membandingkan beberapa unit bisnis atau perusahaan dalam industri tertentu.

Untuk perusahaan yang lebih kecil, pengeluaran pribadi pemilik sering kali dijalankan melalui bisnis dan harus disesuaikan. Penyesuaian untuk kompensasi yang wajar kepada pemilik didefinisikan oleh Peraturan Keuangan 1.162-7 (b) (3) sebagai “jumlah yang biasanya akan dibayarkan untuk layanan serupa oleh organisasi serupa dalam keadaan serupa”.

Di lain waktu, biaya satu kali perlu ditambahkan kembali, seperti biaya hukum, biaya real estat seperti perbaikan atau pemeliharaan, atau klaim asuransi. Pendapatan dan pengeluaran yang tidak berulang seperti biaya awal satu kali yang biasanya mengurangi EBITDA juga harus ditambahkan kembali saat menghitung EBITDA yang disesuaikan.

EBITDA yang disesuaikan tidak boleh digunakan secara terpisah dan lebih masuk akal sebagai bagian dari seperangkat alat analisis yang digunakan untuk menilai perusahaan atau perusahaan. Rasio yang mengandalkan EBITDA yang disesuaikan juga dapat digunakan untuk membandingkan perusahaan dengan ukuran yang berbeda dan dalam industri yang berbeda, seperti rasio  nilai perusahaan / EBITDA yang disesuaikan. 

Contoh Cara Menggunakan EBITDA yang Disesuaikan

Metrik EBITDA yang disesuaikan paling berguna saat digunakan dalam menentukan nilai perusahaan untuk transaksi seperti merger , akuisisi, atau peningkatan modal. Misalnya, jika perusahaan dinilai menggunakan kelipatan EBITDA, nilainya dapat berubah secara signifikan setelah penambahan.

Asumsikan perusahaan sedang dinilai untuk transaksi penjualan, menggunakan kelipatan EBITDA 6x untuk mendapatkan perkiraan harga pembelian. Jika perusahaan hanya memiliki $ 1 juta dari pengeluaran tidak berulang atau tidak biasa untuk ditambahkan kembali sebagai penyesuaian EBITDA, ini menambahkan $ 6 juta ($ 1 juta kali kelipatan 6x) ke harga pembeliannya. Untuk alasan ini, penyesuaian EBITDA mendapat banyak pengawasan dari analis ekuitas dan bankir investasi selama jenis transaksi ini.

Penyesuaian yang dilakukan pada EBITDA perusahaan dapat sedikit berbeda dari satu perusahaan ke perusahaan berikutnya, tetapi tujuannya sama. Menyesuaikan metrik EBITDA bertujuan untuk “menormalkan” angka tersebut sehingga agak umum, yang berarti pada dasarnya berisi pengeluaran item baris yang sama dengan yang akan ditampung oleh perusahaan lain yang serupa di industrinya.

Sebagian besar penyesuaian seringkali berupa berbagai jenis biaya yang ditambahkan kembali ke EBITDA. EBITDA yang disesuaikan yang dihasilkan seringkali mencerminkan tingkat pendapatan yang lebih tinggi karena pengurangan biaya.

Penyesuaian EBITDA

Penyesuaian EBITDA umum meliputi:

  • Keuntungan atau kerugian yang belum direalisasi
  • Beban non tunai (depresiasi, amortisasi)
  • Biaya litigasi
  • Kompensasi pemilik yang lebih tinggi dari rata-rata pasar (di perusahaan swasta)
  • Keuntungan atau kerugian selisih kurs
  • Kerusakan niat baik
  • Pendapatan non-operasional
  • Kompensasi berbasis saham

Metrik ini biasanya dihitung setiap tahun untuk analisis penilaian, tetapi banyak perusahaan akan melihat EBITDA yang disesuaikan setiap tiga bulan atau bahkan bulanan, meskipun mungkin hanya untuk penggunaan internal.

Analis sering menggunakan EBITDA rata-rata tiga tahun atau lima tahun untuk  memuluskan data. Semakin tinggi margin EBITDA yang disesuaikan, semakin baik. Perusahaan atau analis yang berbeda mungkin sampai pada EBITDA yang disesuaikan sedikit berbeda karena perbedaan dalam metodologi dan asumsi mereka dalam membuat penyesuaian.

Angka-angka ini seringkali tidak tersedia untuk publik, sedangkan EBITDA non-normalisasi biasanya merupakan informasi publik. Penting untuk dicatat bahwa EBITDA yang disesuaikan bukanlah   item baris standar yang diterima secara umum (GAAP) pada laporan laba rugi perusahaan.