Tanggung Jawab Akuntan

Apa Tanggung Jawab Akuntan?

Tanggung jawab akuntan adalah tanggung jawab etis yang dimiliki akuntan kepada mereka yang mengandalkan pekerjaannya. Menurut American Institute of Certified Public Accountants (AICPA), akuntan memiliki tugas untuk melayani kepentingan publik dan menjunjung tinggi kepercayaan publik terhadap profesinya. Seorang akuntan memiliki tanggung jawab kepada kliennya, manajer perusahaannya, investor, dan kreditor, serta badan pengatur luar. Akuntan bertanggung jawab atas validitas laporan keuangan yang mereka kerjakan, dan mereka harus menjalankan tugasnya mengikuti semua prinsip, standar, dan hukum yang berlaku.

Poin Penting

  • Tanggung jawab akuntan adalah tanggung jawab etis yang dimiliki akuntan kepada mereka yang mengandalkan pekerjaannya.
  • Tanggung jawab akuntan dapat bervariasi tergantung pada industri dan jenis akuntansi, audit, atau persiapan pajak yang dilakukan.
  • Semua akuntan harus menjalankan tugasnya mengikuti semua prinsip, standar, dan hukum yang berlaku.




Memahami Tanggung Jawab Akuntan

Tanggung jawab akuntan sedikit berbeda berdasarkan hubungan akuntan dengan pelapor pajak atau bisnis yang bersangkutan. Akuntan independen dengan beberapa klien melihat informasi rahasia, mulai dari nomor Jaminan Sosial pribadi hingga data penjualan bisnis, dan harus memperhatikan hak istimewa akuntan-klien. Mereka tidak dapat membagikan data pribadi atau bisnis pribadi dengan pesaing atau orang lain.

Akuntan yang bekerja untuk KAP juga memiliki tanggung jawab untuk menjaga kerahasiaan informasi, tetapi mereka juga memiliki tanggung jawab kepada KAP mereka. Yakni, mereka harus secara akurat melacak jam dan tugas yang diselesaikan. Misalnya, seorang akuntan yang melakukan audit seharusnya hanya mencatat item yang benar-benar dia selesaikan, daripada berpura-pura dia telah menyelesaikan item yang belum dia selesaikan untuk mempercepat proses atau meningkatkan jam kerjanya.

Jika seorang akuntan bekerja secara langsung untuk suatu bisnis, sebagai akuntan internal, dia memiliki akses ke informasi yang tidak dimiliki oleh banyak orang lain di perusahaan, mulai dari angka penggajian hingga berita tentang PHK staf, dan dia juga harus memperlakukan informasi ini dengan hati-hati. Selain memiliki tanggung jawab kepada orang-orang yang bekerja di perusahaan, in-house akuntan juga bertanggung jawab kepada pemegang saham dan kreditor. Jika akuntan tidak menjunjung tinggi tanggung jawab mereka, hal itu dapat berdampak luas pada industri akuntansi dan bahkan pasar keuangan .


Tanggung Jawab Akuntan dan Layanan Pendapatan Internal

Meskipun akuntan memiliki banyak tanggung jawab kepada klien mereka, jika Internal Revenue Service menemukan kesalahan dalam pengembalian pajak individu, itu tidak meminta pertanggungjawaban ahli pajak atau akuntan. Sebaliknya, IRS menyesuaikan pengembalian dan meminta pembayar pajak bertanggung jawab atas pajak tambahan, biaya, dan denda. Namun, seorang individu yang telah dirugikan oleh kesalahan akuntan dapat mengajukan klaim kelalaian terhadap akuntan berdasarkan fakta bahwa akuntan melanggar kewajibannya kepada klien dan menyebabkan kerugian pribadi atau finansial.

IRS juga menerima keluhan tentang pembuat SPT yang telah melakukan penipuan, dan siapa pun yang memiliki masalah dapat mengajukan keluhan menggunakan Formulir 14157, Keluhan: Penyusun Surat Pemberitahuan. Akuntan internal yang memasak pembukuan atau dengan sengaja memasukkan data yang salah dalam laporan pajak atau dokumen akuntansi perusahaan bertanggung jawab atas kesalahan dan bahkan mungkin dapat dituntut secara pidana.

Tanggung Jawab Akuntan dan Audit Eksternal

Menurut Dewan Pengawas Akuntansi Perusahaan Publik (PCAOB) , akuntan yang melakukan audit eksternal memiliki tanggung jawab untuk memperoleh jaminan yang memadai tentang apakah laporan keuangan klien bebas dari salah saji material, baik yang disebabkan oleh kesalahan atau kecurangan. Sarbanes-Oxley Act of 2002 (SOX) menambahkan tanggung jawab audit baru yang berkaitan dengan kecurangan. Auditor eksternal sekarang harus menyatakan bahwa pengendalian internal klien memadai sebagai tambahan untuk menyatakan opini atas laporan keuangan.