3 hal yang perlu dipertimbangkan saat disewa oleh ruangan

Banyak orang melengkapi portofolio investasi mereka dengan real estat residensial. Investasi ini dapat berupa rumah keluarga tunggal, kondominium, atau apartemen. Namun, beberapa investor real estat merasa seolah-olah mereka tidak menghasilkan cukup uang.

Jika Anda hanya memiliki satu properti, dapatkah Anda menghasilkan lebih banyak uang dengannya? Ya — termasuk meningkatkan laba atas properti atau properti investasi Anda. Pertimbangkan untuk menyewa kamar daripada menyewakan properti secara keseluruhan jika Anda ingin meningkatkan pendapatan Anda.

Menyewa kamar individu memberi Anda akses ke beberapa penyewa, yang berarti beberapa cek sewa. Meskipun ini bisa menjadi strategi keuangan yang hebat, menyewa dengan cara ini memang disertai dengan beberapa peringatan.

Apa 3 hal yang perlu dipertimbangkan saat disewa oleh ruangan?

  • Ada banyak manfaat menyewakan rumah keluarga tunggal atau unit lain kepada banyak penyewa untuk penyewa dan tuan tanah.
  • Penyewa dapat menghemat uang sewa dan pengeluaran lainnya dengan menyewakan kamar di rumah keluarga tunggal.
  • Meskipun pendapatan sewa meningkat, tuan tanah mungkin ingin mempertimbangkan kemungkinan perputaran penyewa yang tinggi.
  • Lebih banyak penyewa dapat menyebabkan lebih banyak panggilan telepon tentang kebisingan, kerusakan, dan keluhan lainnya.
  • Tuan tanah mungkin juga perlu mempertimbangkan biaya tambahan, termasuk pemanas dan lansekap.




Mengapa Rent by the Room?

Mayoritas orang yang memiliki real estat cenderung menyewakan properti mereka secara keseluruhan kepada satu orang atau satu keluarga. Sebagai pemilik properti, Anda mungkin ingin mempertimbangkan opsi ini apakah rumah tersebut adalah tempat tinggal utama Anda — artinya Anda tinggal di dalam rumah — atau apakah itu hanya properti investasi. Ada banyak manfaat menyewakan rumah satu keluarga atau unit lain kepada banyak penyewa baik bagi Anda, pemilik, maupun penyewa.

Referensi cepat

Diskriminasi pinjaman hipotek adalah ilegal. Biro Perlindungan Keuangan Konsumen atau ke Departemen Perumahan dan Pembangunan Perkotaan (HUD) AS.

Dasar

Karena ada banyak orang yang tinggal di properti tersebut, penyewa dapat mengurangi biaya sewa dengan membagikan biaya kepada orang lain. Katakanlah rumah dengan tiga kamar tidur biasanya disewakan seharga $ 2.000 setiap bulan. Penyewa tunggal mungkin tidak membutuhkan banyak kamar, dan mungkin tidak mampu membayar sewa tersebut. Tetapi jika harga kamar $ 800 per bulan, mungkin lebih terjangkau.


Ini memberi penyewa ruang pribadi mereka sendiri serta akses ke sisa ruang tamu — ruang tamu, dapur, kamar mandi, dan ruang bersama lainnya. Selain itu, jika pemilik membebankan biaya utilitas secara terpisah, mereka dapat dibagi di antara penyewa, yang selanjutnya mengurangi beban bulanan mereka.

Tuan tanah, di sisi lain, dapat menerima lebih banyak pendapatan sewa dengan menyewakan kamar kepada penyewa yang berbeda. Sehingga rumah dengan tiga kamar tidur yang disewakan kepada satu keluarga seharga $ 2.000 akan menghasilkan $ 2.400 setiap bulan jika disewakan kepada tiga penyewa yang berbeda. Menyewa kamar juga membantu membuat pendapatan sewa lebih dapat diandalkan bagi tuan tanah karena meminimalkan efek yang terkait dengan memiliki lowongan .

Omset Penyewa Tinggi

Berbagi rumah dengan banyak orang dibandingkan dengan menyewa seluruh apartemen sendirian adalah cara yang hemat biaya untuk hidup. Hal ini terutama berlaku untuk kaum lajang dan kaum muda — terutama di kota-kota besar seperti New York City di mana ruang sangat mahal dan harga sewa dapat meroket.

Banyak generasi milenial memilih pengaturan semacam ini karena memungkinkan mereka memiliki uang ekstra untuk digunakan untuk hal-hal lain seperti membayar hutang kuliah, membeli mobil baru, atau bahkan menabung untuk uang muka rumah mereka sendiri. Di banyak bagian negara, sebagian besar kamar individu dapat disewa dengan harga beberapa ratus dolar sebulan, sementara unit apartemen yang layak dapat berharga setidaknya $ 800 sebulan.

Akibatnya, berbagi rumah dengan sedikit orang hampir tidak perlu dipikirkan lagi bagi orang-orang yang tidak memiliki anak dan tanggung jawab yang sangat kecil karena penghematan biaya yang sangat besar.

Tuan tanah, bagaimanapun, kemungkinan besar harus tahan dengan tingkat perputaran penyewa yang tinggi. Ya, memang ada banyak permintaan untuk hunian semacam ini, tetapi sebagian besar, menyewa kamar cenderung hanya pengaturan sementara. Setelah beberapa bulan, penyewa pada akhirnya akan menginginkan tempat sendiri dengan lebih banyak privasi dan ruang. Beberapa orang mungkin merasa kesal berbagi dapur atau kamar mandi dengan orang lain dalam waktu yang lama. Mungkin juga sulit untuk berkencan saat menyewa kamar individu.

Akibatnya, tuan tanah mungkin harus mengganti beberapa penyewa setiap tiga hingga enam bulan. Meskipun mungkin tidak sulit untuk menemukan penggantinya, kerumitan karena seringnya membuat daftar tempat untuk disewa serta menyaring penyewa yang mungkin bisa menjadi menjengkelkan.

Panggilan Telepon Tambahan

Hal lain yang perlu dipertimbangkan ketika memutuskan apakah Anda harus menyewa properti sewaan berdasarkan kamar adalah pekerjaan tambahan yang diperlukan untuk mengelola beberapa penyewa — belum lagi potensi konflik dan drama.

Banyak tuan tanah merasa kesal ketika mereka menerima panggilan telepon larut malam dari satu penyewa. Dengan lebih banyak penyewa di bawah satu atap, hampir tak terelakkan bahwa tuan tanah akan menerima lebih banyak telepon tentang barang yang rusak, keluhan, dan perselisihan di antara teman sekamar. Uang ekstra yang diperoleh dengan menyewa kamar alih-alih seluruh apartemen mungkin tidak sebanding dengan sakit kepala dan stres tambahan.

Penting juga untuk diingat bahwa menyewakan kepada lebih banyak orang pada akhirnya akan berarti menghadapi lebih banyak kerusakan dan kemungkinan lebih banyak penggusuran. Itu mungkin mematikan bagi investor real estat yang ingin mendapatkan penghasilan dari properti mereka secara pasif.

Biaya Tersembunyi

Sangat mudah untuk menghilangkan pengeluaran penting saat menghitung potensi keuntungan untuk properti sewaan yang disewa oleh kamar. Itu karena banyak biaya yang biasanya dibebankan kepada penyewa akhirnya ditanggung oleh pemilik, termasuk perawatan halaman, biaya pemanas, dan hal lain yang mungkin sulit untuk mengukur penggunaan oleh setiap penyewa. Tanpa mempertimbangkan dengan hati-hati biaya tersembunyi ini, tuan tanah berisiko melebih-lebihkan laba atas investasi mereka.

Di banyak negara bagian, menagih penyewa untuk utilitas — air, gas, dan listrik — adalah tindakan ilegal — kecuali jika penggunaan diukur secara akurat dan individual. Ini sulit dilakukan dengan unit sewa yang memiliki banyak penyewa yang tinggal di dalamnya. Pada akhirnya, pemilik rumah harus menanggung biaya ini.

Referensi cepat

Di beberapa negara bagian, tuan tanah tidak dapat mengenakan biaya kepada penyewa secara terpisah untuk utilitas kecuali penggunaannya diukur secara akurat dan individual.

Garis bawah

Menyewa kamar adalah salah satu cara bagi investor real estat untuk meningkatkan pendapatan sewa mereka. Namun, ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan sebelum menerapkan strategi ini. Misalnya, memiliki dua hingga lima orang asing yang tinggal di satu rumah akan menciptakan potensi konflik.

Selain itu, ada beberapa pengeluaran, seperti listrik dan air, yang tidak dapat diberikan kepada penyewa ketika kamar individu disewa. Beberapa tuan tanah mungkin juga tidak menganggap kerumitan perputaran penyewa yang tinggi itu sepadan.