Penjualan Orang Dalam Tidak Selalu Merupakan Pertanda Buruk

Orang dalam di perusahaan publik pada dasarnya memiliki dua opsi untuk membeli dan menjual saham perusahaan mereka.Yang pertama adalah melakukan transaksi di pasar terbuka di mana mereka membeli atau menjual sekuritas melalui broker seperti investor ritel lainnya.Opsi kedua adalah melakukan transaksi secara sistematis melalui apa yang disebutrencana 10b5-1 .Ini Securities and Exchange Commission (SEC) aturan memungkinkan bentuk sistematis insider trading yang legal.1  Namun, aktivitas perdagangan yang diizinkan melalui 10b5-1 dapat bermanfaat bagi orang dalam dan investor perorangan.

Apa Penjualan Orang Dalam Tidak Selalu Merupakan Pertanda Buruk?

  • Orang dalam atau eksekutif harus mengikuti aturan khusus mengenai pembelian dan penjualan saham perusahaan sebagaimana ditetapkan oleh SEC.
  • Aturan 10b5, sebagian, diberlakukan oleh SEC untuk melarang pembelian atau penjualan sekuritas oleh orang dalam berdasarkan informasi non-publik.
  • Pada tahun 2000, SEC memperbarui putusan, yang dikenal sebagai 10b5-1, atau 10b5-1 (c), yang memungkinkan pertahanan terhadap aturan perdagangan orang dalam.
  • Keputusan 10b5-1 memungkinkan orang dalam untuk membuat rencana perdagangan sebelum perdagangan di mana tanggal atau harga yang telah ditentukan digunakan untuk memicu perdagangan.

Memahami Aturan 10b5-1

Aturan 10b5 awalnya diciptakan oleh SEC tahun 1934, sehingga melanggar hukum untuk menipu, menyesatkan, atau beroperasi dengan cara yang curang ketika melakukan surat berharga dan saham transaksi di nasional pertukaran .1


Aturan 10b5 juga diberlakukan untuk melarang pembelian atau penjualan sekuritas berdasarkan informasi non-publik.Setiap perdagangan yang dilakukan dengan informasi material non-publik – disebut informasi orang dalam – dianggap sebagai perdagangan orang dalam dan ilegal menurut Aturan 10b5.3

Namun, pada tahun 2000, SEC membuat keputusan administratif, yang dikenal sebagai 10b5-1, atau 10b5-1 (c), yang memungkinkan pembelaan terhadap aturan perdagangan orang dalam.Aktivitas perdagangan diperbolehkan selama individu dapat menentukan bahwa tidak ada informasi orang dalam non-material yang digunakan sebagai dasar perdagangan.

Rencana 10b5-1

Putusan 10b5-1 menciptakan situasi di mana orang dalam dapat membuat rencana perdagangan sebelum perdagangan jika mereka menetapkan tanggal atau harga tertentu untuk melakukan transaksi (baik pembelian atau penjualan).Setelah peristiwa tersebut terjadi, perdagangan dipicu.Rencana perdagangan ini dikenal sebagai rencana 10b5-1.

Misalnya, eksekutif mungkin ingin membeli saham sepanjang tahun kalender.Paket 10b5-1 memungkinkan mereka untuk membeli sejumlah saham tetap pada tanggal tertentu, seperti hari perdagangan pertama setiap bulan.Transaksi otomatis dan dijalankan oleh broker.Orang dalam atau eksekutif akan aman dari pelanggaran SEC bahkan jika mereka memiliki informasi orang dalam pada saat penjualan – selama rencana tersebut dibuat ketika tidak ada informasi material non-publik yang diketahui.


Kadang-kadang seorang eksekutif mungkin ingin mendiversifikasi kepemilikannya tetapi tidak ingin menjual sebagian besar saham pada satu waktu karena takut hal itu akan mengirimkan pesan yang salah kepada komunitas investasi. Investor memantau pembelian dan penjualan orang dalam karena aktivitas membeli sering dilihat sebagai tanda positif bahwa para eksekutif yakin saham akan naik di masa depan. Sebaliknya, penjualan orang dalam dapat dilihat bahwa para eksekutif yakin perusahaan dan harga sahamnya mungkin berkinerja buruk di masa depan.

Akibatnya, eksekutif dapat membuat rencana yang melikuidasi 1.000 saham per bulan selama tahun depan.Sekali lagi, perdagangan otomatis dan berlangsung pada titik waktu yang ditentukan.

Manfaat Paket 10b5-1 untuk Orang Dalam dan Investor

Ada beberapa keuntungan dari rencana 10b5-1 bagi orang dalam dan investor perorangan.

Meningkatkan Transparansi

Karena 10b5-1 adalah metode sistematis yang telah ditetapkan sebelumnya untuk mengumpulkan dan menjual saham, kepemilikan informasi orang dalam menjadi kurang relevan. Pendekatan sistematis membantu membendung tuduhan perdagangan orang dalam dan front run setelah perdagangan dilakukan. Front running adalah ketika seseorang melakukan perdagangan dengan pengetahuan tentang informasi pribadi yang dapat mempengaruhi harga keamanan, menghasilkan keuntungan finansial. Rencana 10b5-1 membantu para eksekutif meningkatkan transparansi seputar transaksi orang dalam yang mencegah munculnya perilaku yang tidak pantas.

Windows dan Periode Blackout Menjadi Kurang Relevan

Banyak perusahaan menetapkan jendela perdagangan atau periode waktu ketika seorang eksekutif individu dapat melakukan transaksi saham. Perusahaan juga menetapkan periode blackout, yang menetapkan bahwa – selama periode waktu tertentu – tidak ada perdagangan saham yang dapat ditransaksikan.

Namun, 10b5-1 pada dasarnya membuat kedua strategi ini diperdebatkan karena perdagangannya sistematis.  Dengan kata lain, perdagangan terjadi terlepas dari apakah individu tersebut memiliki informasi orang dalam (pada saat transaksi) atau jika perusahaan akan melaporkan kabar baik atau buruk.

Mengurangi Kesalahan Penafsiran Aktivitas Orang Dalam

Ketika orang dalam membeli atau menjual saham di pasar terbuka, undang-undang menyatakan bahwa detail perdagangan harus dipublikasikan.Ketika data perdagangan dilaporkan ke SEC, outlet berita utama dan perusahaan investasi menyebarkan informasi tersebut kepada publik.

Sayangnya, ketika data dirilis, itu bisa disalahartikan. Misalnya, ketika orang dalam menjual saham mereka, beberapa investor mungkin menyimpulkan dari transaksi bahwa mereka tidak lagi berdiri di belakang perusahaan. Akibatnya bisa terjadi peningkatan aktivitas penjualan oleh investor. Pada kenyataannya, penjualan orang dalam mungkin tidak material, yang berarti hanya mewakili sebagian kecil dari aset individu .

Sebaliknya, pembelian oleh orang dalam dalam jumlah kecil terkadang diartikan sebagai indikator bahwa harga saat ini menawarkan peluang pembelian yang luar biasa. Investor mungkin juga menyimpulkan bahwa orang dalam mengetahui beberapa berita positif tentang perusahaan yang akan dirilis dan buru-buru membeli saham untuk mengambil keuntungan dari pergerakan harga yang diharapkan. Pada kenyataannya, niat orang dalam itu hanya untuk membeli beberapa tahap saham di masa depan dengan harga yang bervariasi.

Namun, jika ada rencana sistematis – seperti dalam kasus rencana 10b5-1 – investor dapat melihat niat orang dalam dengan lebih jelas. Misalnya, ketika orang dalam melikuidasi saham pada titik-titik yang konsisten sepanjang tahun, investor mengetahui rencana tersebut dan lebih cenderung untuk memahami bahwa orang dalam hanya mendiversifikasi kepemilikan mereka.

Selain itu, posisi cukup besar yang dimiliki oleh orang dalam menunjukkan bahwa eksekutif masih memiliki kepercayaan terhadap perusahaan. Hasilnya, aktivitas orang dalam tidak menyebabkan hiruk pikuk aktivitas perdagangan oleh investor.

Investor Tahu Apa yang Diharapkan dan Kapan Mengharapkannya

Pelaporan data orang dalam dapat mengalami jeda waktu sebelum mencapai investor rata-rata.SEC mengamanatkan bahwa Formulir 4 – pengarsipan yang dibuat ketika terjadi perubahan kepemilikan – harus diajukan dalam dua hari kerja perdagangan.  Namun, aktivitas tersebut terkadang memerlukan waktu beberapa hari sebelum dilaporkan kepada investor melalui outlet berita, pialang, dan layanan penelitian investasi.

Aktivitas perdagangan juga dapat datang kepada investor pada waktu yang tidak tepat, seperti pada hari Jumat sore ketika banyak pedagang telah pulang atau tidak aktif berdagang. Sifat sistematis dari rencana 10b5-1 membantu investor mengetahui kapan harus mengharapkan penjualan dan pembelian.