Analisis Teknis: Tiga Tops dan Bawahan

Pola harga terlihat dalam urutan batang harga yang dapat diidentifikasi yang ditunjukkan dalam grafik analisis teknis. Pola-pola ini dapat digunakan untuk memeriksa pergerakan harga masa lalu dan memprediksi pergerakan harga di masa mendatang untuk instrumen perdagangan tertentu. Pembaca harus sudah terbiasa dengan trendline, pola harga kelanjutan dan pola harga pembalikan .

Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi bagaimana menafsirkan pola setelah mereka diidentifikasi dan memeriksa pola triple top  dan triple bottom yang langka namun kuat .

Apa Analisis Teknis: Tiga Tops dan Bawahan?

  • Triple top dibentuk oleh tiga puncak yang bergerak ke area yang sama, dengan pullback di antaranya, sedangkan triple bottom terdiri dari tiga palung dengan aksi unjuk rasa di tengah.
  • Meskipun tidak sering diamati dalam perdagangan pasar sehari-hari, triple top dan bottom memberikan sinyal menarik kepada pedagang teknis untuk pembalikan tren.
  • Selain bentuk grafik yang menggambarkan huruf “M” atau “W”, tren volume perdagangan juga harus digunakan untuk mengkonfirmasi kekuatan sinyal.




Durasi

Durasi pola harga merupakan pertimbangan penting saat menafsirkan pola dan meramalkan pergerakan harga di masa mendatang. Pola harga dapat muncul pada periode pembuatan grafik apa pun, dari grafik 144- tick cepat, hingga grafik 60 menit, harian, mingguan atau tahunan. Signifikansi suatu pola, bagaimanapun, sering kali berhubungan langsung dengan ukuran dan kedalamannya.

Pola yang muncul dalam periode waktu yang lebih lama umumnya lebih dapat diandalkan, dengan pergerakan yang lebih besar terjadi setelah harga keluar dari pola tersebut. Oleh karena itu, pola yang berkembang pada grafik harian diperkirakan akan menghasilkan pergerakan yang lebih besar dari pola yang sama yang diamati pada grafik intraday, seperti grafik satu menit. Demikian pula, pola yang terbentuk pada grafik bulanan cenderung mengarah pada pergerakan harga yang lebih substansial daripada pola yang sama pada grafik harian.

Pola harga muncul ketika investor atau pedagang terbiasa membeli dan menjual pada level tertentu, dan oleh karena itu, harga berosilasi di antara level-level ini, menciptakan pola seperti  bendera , panji , dan sejenisnya. Ketika harga akhirnya benar-benar keluar dari pola harga, itu bisa mewakili perubahan sentimen yang signifikan. Semakin lama durasinya, semakin sulit pembeli harus mendorong untuk menembus di atas area resisten (dan penjual yang lebih keras harus mendorong untuk menembus di bawah area dukungan ), menghasilkan pergerakan yang lebih hebat begitu harga tembus di kedua arah.. Gambar 1 menunjukkan pola harga umbul yang terbentuk pada grafik mingguan Alphabet Inc. ( GOOG ). Begitu harga berlanjut ke arah yang mapan, pergerakan ke atas cukup besar.


Keriangan

Demikian pula, sejauh mana harga berfluktuasi dalam suatu pola harga dapat berguna dalam menganalisis validitas pola harga, serta dalam memprediksi besarnya breakout harga pada akhirnya. Volatilitas adalah pengukuran variasi harga dari waktu ke waktu. Fluktuasi harga yang lebih besar menunjukkan peningkatan volatilitas, suatu kondisi yang dapat diartikan sebagai pertempuran yang lebih aktif antara beruang , yang mencoba menekan harga turun, dan kenaikkan , yang mencoba mendorong harga naik. Pola yang menunjukkan tingkat volatilitas yang lebih besar cenderung menghasilkan pergerakan harga yang lebih signifikan begitu harga keluar dari pola tersebut.

Pergerakan harga yang lebih besar dalam pola tersebut dapat menandakan bahwa kekuatan lawan — bulls dan bearish — terlibat dalam pertempuran serius, bukan perkelahian ringan. Semakin besar volatilitas dalam pola harga, semakin banyak antisipasi yang dibangun, yang mengarah ke pergerakan harga yang lebih signifikan, mungkin eksplosif, karena harga melanggar level support atau resistance.

Volume

Volume adalah pertimbangan lain saat menafsirkan pola harga. Volume menandakan jumlah unit instrumen perdagangan tertentu yang telah berpindah tangan selama periode waktu tertentu. Biasanya, volume instrumen perdagangan ditampilkan sebagai histogram , atau serangkaian garis vertikal, yang muncul di bawah grafik harga. Volume paling berguna saat diukur relatif terhadap masa lalunya. Perubahan dalam jumlah pembelian dan penjualan yang terjadi dapat dibandingkan dengan aktivitas terkini dan dianalisis: Setiap aktivitas volume yang menyimpang dari norma dapat menunjukkan perubahan harga yang akan datang.

Jika harga menembus di atas atau di bawah area resistensi atau dukungan, dan disertai dengan peningkatan tiba-tiba dalam minat investor dan pedagang — yang diwakili dalam hal volume — pergerakan yang dihasilkan kemungkinan besar akan signifikan. Peningkatan volume dapat mengkonfirmasi validitas breakout harga. Sebaliknya, penembusan tanpa peningkatan volume yang nyata, memiliki peluang gagal yang jauh lebih besar karena tidak ada antusiasme untuk mendukung pergerakan, terutama jika pergerakan mengarah ke atas.

Panduan untuk Menafsirkan Pola

Tiga langkah umum membantu analis teknis menafsirkan pola harga:

  1. Identifikasi: Langkah pertama untuk berhasil menafsirkan pola harga adalah mengidentifikasi pola yang valid secara real time. Pola tersebut sering kali mudah ditemukan pada data historis tetapi dapat menjadi lebih menantang untuk dipilih saat terbentuk. Pedagang dan investor dapat berlatih mengidentifikasi pola pada data historis, dengan memperhatikan metode yang digunakan untuk menggambar garis tren. Garis tren dapat dibangun menggunakan harga tertinggi dan terendah, harga penutupan atau titik data lain di setiap batang harga.
  2. Evaluasi: Setelah pola diidentifikasi, itu dapat dievaluasi. Pedagang dan investor dapat mempertimbangkan durasi pola, volume yang menyertai, dan volatilitas perubahan harga dalam pola harga. Mengevaluasi ini dapat memberikan gambaran yang lebih baik tentang validitas pola harga.
  3. Prakiraan: Setelah pola diidentifikasi dan dievaluasi, pedagang dan investor dapat menggunakan informasi tersebut untuk membuat prediksi, atau untuk memperkirakan pergerakan harga di masa mendatang. Secara alami, pola harga tidak selalu bekerja sama, dan mengidentifikasi seseorang tidak menjamin bahwa tindakan harga tertentu akan terjadi. Pelaku pasar, bagaimanapun, dapat mencari aktivitas yang mungkin terjadi, memungkinkan mereka untuk merespon dengan cepat terhadap kondisi pasar yang berubah.

Tiga Atasan dan Bawahan

Tiga bagian atas dan bawah adalah perpanjangan dari bagian atas dan bawah ganda. Jika dua bagian atas dan bawah menyerupai huruf “M” atau “W,” tiga bagian atas dan bawah memiliki kemiripan dengan huruf kursif “M” atau “W”: tiga kali mendorong ke atas (dalam triple top) atau tiga kali mendorong ke bawah (untuk triple bottom). Pola harga ini mewakili beberapa upaya yang gagal untuk menembus area support atau resistance. Dalam triple top, harga membuat tiga percobaan untuk menembus di atas area resistensi yang telah ditetapkan, gagal dan surut. Sebaliknya, triple bottom, terjadi ketika harga membuat tiga pukulan menembus level support, gagal dan memantul kembali.

Formasi triple top adalah pola bearish karena pola tersebut mengganggu tren naik dan menghasilkan perubahan tren ke sisi bawah. Formasinya adalah sebagai berikut:

  • Harga bergerak lebih tinggi dan lebih tinggi dan akhirnya mencapai level resistance, jatuh kembali ke area support.
  • Harga mencoba lagi untuk menguji level resistance, gagal dan kembali ke level support.
  • Harga mencoba sekali lagi, namun tidak berhasil, untuk menerobos resistensi, jatuh ke belakang dan melalui level support.

Aksi harga ini mewakili duel antara pembeli dan penjual; pembeli mencoba menaikkan harga lebih tinggi, sementara penjual mencoba menekan harga lebih rendah. Setiap pengujian resistensi biasanya disertai dengan penurunan volume, hingga harga turun melalui level dukungan dengan partisipasi yang meningkat dan volume yang sesuai. Ketika tiga upaya untuk menembus level resistensi yang ditetapkan gagal, pembeli umumnya kelelahan, penjual mengambil alih dan harga jatuh, mengakibatkan perubahan tren.

Triple bottom, di sisi lain, bersifat bullish karena polanya mengganggu tren turun  dan menghasilkan perubahan tren ke sisi atas. Pola harga triple bottom ditandai dengan tiga upaya yang gagal untuk mendorong harga melalui area support. Setiap upaya berturut-turut biasanya disertai dengan penurunan volume, hingga harga akhirnya melakukan upaya terakhirnya untuk menekan, gagal, dan kembali melewati level resistensi. Seperti triple top, pola ini menunjukkan pergulatan antara pembeli dan penjual. Dalam hal ini, penjuallah yang menjadi kelelahan, memberi jalan kepada pembeli untuk membalikkan tren yang berlaku dan menjadi pemenang dengan tren naik. Gambar 2 menunjukkan triple bottom yang pernah berkembang pada grafik harian saham McGraw Hill.

Tiga atas atau bawah menandakan bahwa tren yang sudah mapan melemah dan sisi lain mendapatkan kekuatan. Keduanya menunjukkan pergeseran tekanan: Dengan triple top, terjadi pergeseran dari pembeli ke penjual; triple bottom menunjukkan pergeseran dari penjual ke pembeli. Pola-pola ini memberikan representasi visual dari pergantian pelindung, bisa dikatakan, ketika daya berpindah tangan.

Intinya

Pola harga terjadi pada setiap periode pembuatan grafik, baik pada grafik cepat yang digunakan oleh calo atau grafik tahunan yang digunakan oleh investor. Setiap pola mewakili pergulatan antara pembeli dan penjual, yang menghasilkan kelanjutan tren yang berlaku atau pembalikan tren, tergantung pada hasilnya. Analis teknis dapat menggunakan pola harga untuk membantu mengevaluasi aktivitas pasar masa lalu dan saat ini, dan memperkirakan aksi harga di masa depan untuk membuat keputusan perdagangan dan investasi.