Scalper

Apa Scalper?

Scalper masuk dan keluar pasar keuangan dengan cepat, biasanya dalam hitungan detik, menggunakan tingkat leverage yang lebih tinggi untuk melakukan perdagangan berukuran lebih besar dengan harapan mencapai keuntungan yang lebih besar dari perubahan harga yang sangat kecil.

Scalper, dalam konteks teori permintaan-penawaran pasar, juga mengacu pada orang yang membeli barang dalam jumlah besar, seperti barang elektronik baru atau tiket acara, dengan harga reguler, dengan harapan barang tersebut terjual habis. Scalper kemudian menjual kembali item tersebut dengan harga yang lebih tinggi. Misalnya, seorang calo dapat membeli 10 tiket ke Super Bowl dan mencoba menjualnya di eBay beberapa hari sebelum pertandingan dengan harga yang melambung. Jenis scalping ini ilegal dalam kondisi tertentu dan transaksi semacam itu sering terjadi di pasar gelap .

Poin Penting

  • Scalper masuk dan keluar dari pasar keuangan dengan cepat, biasanya dalam hitungan detik, menggunakan tingkat leverage yang lebih tinggi untuk melakukan perdagangan berukuran lebih besar dengan harapan mencapai keuntungan yang lebih besar dari perubahan harga yang sangat kecil.
  • Scalper membeli dan menjual berkali-kali dalam sehari dengan tujuan menghasilkan laba bersih yang konsisten dari gabungan semua transaksi ini.
  • Scalper harus sangat disiplin, sifatnya suka berperang, dan pengambil keputusan yang cerdik agar berhasil.




Memahami Scalper

Scalper membeli dan menjual berkali-kali dalam sehari dengan tujuan menghasilkan keuntungan yang konsisten dari pergerakan tambahan dalam harga sekuritas yang diperdagangkan. Seorang scalper mencoba untuk mendapatkan keuntungan dari bid-ask spread selain mengeksploitasi pergerakan harga jangka pendek. Mereka dapat berdagang secara manual atau mengotomatiskan strategi mereka menggunakan perangkat lunak perdagangan.

Perdagangan frekuensi tinggi (HFT) telah membuat pekerjaan scalper lebih kompetitif. Program dapat menjelajahi ribuan sekuritas sekaligus dan memanfaatkan perbedaan antara tawaran dan permintaan dalam milidetik. Algoritme kotak hitam juga memantau data level 2 , menganalisis informasi harga dan likuiditas untuk melakukan perdagangan jangka pendek.

Scalper biasanya menggunakan durasi pendek, seperti grafik satu dan lima menit untuk membuat keputusan perdagangan mereka. Mereka juga dapat membeli perangkat lunak pemindaian intraday untuk menemukan peluang baru. Sebagian besar scalper terlibat dalam perdagangan volume tinggi dan menggunakan broker online yang menawarkan komisi kompetitif untuk meminimalkan biaya perdagangan mereka.


Ciri-ciri Scalper

  • Disiplin : Scalper harus sangat disiplin. Mereka harus benar-benar mengikuti rencana perdagangan mereka jika ingin sukses. Kebanyakan scalper menetapkan batas kerugian harian dan menghentikan perdagangan jika jumlah itu dilanggar. Batas kerugian harian mencegah calo mengejar kerugian mereka.
  • Combative : Scalper seringkali bersifat agresif. Mereka memandang pasar sebagai zona pertempuran dan melihat pedagang lain sebagai musuh. Banyak scalper yang berdagang secara manual memiliki mentalitas “kita versus mereka” terhadap program perdagangan kotak hitam. Mereka mencari pola berulang dan mencoba memanfaatkannya untuk mendapatkan keuntungan.
  • Pengambil Keputusan : Seringkali hanya ada sedikit waktu untuk bereaksi saat melakukan perdagangan jangka pendek. Scalper sering kali harus membuat keputusan perdagangan dalam hitungan detik, atau mereka kehilangan kesempatan. Mereka juga perlu membuat keputusan cepat jika terjadi kesalahan. Misalnya, apakah mereka segera menutup perdagangan yang salah, atau apakah mereka menutup separuh sekarang dan separuh pada penutupan pasar? Menjadi pengambil keputusan yang baik membantu mencegah calo panik. Dengan kata lain, mereka harus bisa tenang di tengah kekacauan.