• Tak Berkategori

Writ of Toizure and Sale

Apa Writ of Toizure and Sale?

Surat perintah penyitaan dan penjualan adalah perintah yang dikeluarkan oleh pengadilan yang mengizinkan pemohon (biasanya kreditur ) untuk mengambil kepemilikan properti dari peminjam. Setelah properti disita oleh kreditor, properti itu bisa dijual, biasanya di lelang.

Surat perintah penyitaan dan penjualan digunakan untuk memiliki properti ketika peminjam gagal melakukan pembayaran atas hutang atau pinjaman untuk jangka waktu yang lama.

Poin Penting

  • Surat perintah penyitaan dan penjualan adalah perintah pengadilan yang memungkinkan kreditor atau bank untuk mengambil kepemilikan properti dari peminjam.
  • Surat perintah penyitaan dan penjualan dikeluarkan ketika peminjam gagal melakukan pembayaran pinjaman untuk jangka waktu yang lama.
  • Setelah kreditor menyita properti tersebut, properti itu biasanya dijual di lelang untuk membantu kreditor mengganti sebagian kerugian dari pinjaman yang gagal.

Bagaimana Tulisan Penyitaan dan Penjualan Bekerja?

Surat perintah penyitaan dan penjualan adalah langkah drastis yang diambil oleh pemberi pinjaman atau kreditor untuk mendapatkan kembali sebagian uang yang dipinjamkan kepada peminjam untuk properti tersebut.


Surat perintah penyitaan dan penjualan dapat terjadi ketika peminjam gagal membayar hipotek, dan akibatnya, pinjaman tersebut disita. Penyitaan adalah proses hukum di mana bank, kreditur, atau pemberi pinjaman mengambil alih kendali atas properti dan menjual rumah. Bantuan penegak hukum biasanya digunakan untuk menyita properti.

Ada undang-undang yang mengatur proses penyitaan, dan undang-undang setiap negara bagian mungkin sedikit berbeda. Di beberapa negara bagian, pemberitahuan tentang penyitaan dan penjualan yang akan datang diumumkan kepada publik. Namun, bank sering mencoba untuk bekerja dengan peminjam selama proses yang disebut pra-penyitaan untuk membantu membawa pembayaran pinjaman ke status saat ini dan mencari alternatif untuk mencegah penyitaan dan surat perintah penyitaan dan penjualan properti.

Kapan Pemberi Pinjaman Mengeluarkan Tulisan Penyitaan dan Penjualan?

Surat perintah penyitaan dan penjualan tidak dapat diperoleh oleh kreditor jika peminjam hanya memiliki beberapa pembayaran yang terlewat. Sebaliknya, ini adalah langkah agresif yang dilakukan ketika peminjam telah mengabaikan semua upaya penagihan lainnya, dan hutang tersebut dalam keadaan  gagal bayar. Default adalah kegagalan untuk membayar kembali pinjaman atau hutang. Biasanya, pinjaman gagal bayar ketika peminjam melewatkan pembayaran atau berhenti melakukan pembayaran.


Referensi cepat

Jika sebuah properti disita dan dilelang kepada pembeli lain, peminjam tidak lagi memiliki properti tersebut dan diusir dari rumah tersebut setelah penjualan.

Jika kreditur tidak dapat menyusun rencana pembayaran dengan peminjam, surat perintah penyitaan diperoleh. Kreditor putusan berhak, sebagai hak, tanpa izin pengadilan dan tanpa pemberitahuan kepada putusan debitur, untuk mengeluarkan eksekusi. Namun, dalam keadaan tertentu, pengadilan memiliki kewenangan untuk menghentikan eksekusi tersebut.

Jika properti tersebut disita dan dilelang kepada pembeli lain, peminjam tidak lagi memiliki properti tersebut dan diusir dari rumah tersebut setelah penjualan. Properti yang disita sering kali dijual dengan harga rendah untuk segera menutup kerugian yang ditimbulkan oleh pemberi pinjaman. Sangat mungkin bank atau pemberi pinjaman bisa mengambil kerugian atas properti ketika mempertimbangkan perbedaan antara jumlah pinjaman hipotek asli dan harga jual setelah penyitaan. Oleh karena itu, yang terbaik bagi kedua belah pihak adalah jika peminjam membuat kesepakatan dengan pemberi pinjaman mereka untuk menghindari penyitaan dan surat perintah penyitaan dan penjualan.