Mengapa Ekonom Tidak Bisa Setuju?

Penulis drama ternama, George Bernard Shaw, pernah menyindir dengan terkenal: “Jika semua ekonom diletakkan dari ujung ke ujung, mereka tidak akan mencapai kesimpulan.”

Jadi, bagaimana dua ekonom berpengalaman dan berpengetahuan luas mempelajari dan menganalisis data yang sama dan masing-masing menghasilkan ramalan yang berbeda untuk ekonomi negara? Mengapa para ahli ini begitu sering berselisih satu sama lain? Seperti yang akan kita lihat, tidak ada jawaban sederhana; Ada banyak alasan perbedaan pendapat para ekonom.

Apa Ekonom Tidak Bisa Setuju?

  • Alasan utama para ekonom tidak setuju adalah bahwa kebanyakan ekonom biasanya jatuh ke dalam dua aliran pemikiran ekonomi yang bersaing: ekonomi Keynesian dan ekonomi pasar bebas.
  • Ekonom Keynesian percaya bahwa pemerintah harus memainkan peran di pasar sedangkan ekonom pasar bebas percaya bahwa pemerintah harus lepas tangan dan membiarkan pasar mengatur dirinya sendiri.
  • Saat meramalkan, ekonom menimbang pentingnya faktor ekonomi tertentu secara berbeda, seperti produk domestik bruto (PDB), inflasi, pengangguran, dan suku bunga.
  • Faktor-faktor “X” tertentu, seperti bencana alam, perang, dan pandemi, dapat mengganggu prakiraan ekonomi, menggagalkan teori ekonomi.
  • Menafsirkan data ekonomi adalah seni dan ilmu pengetahuan, menghasilkan sudut pandang yang berbeda tentang banyak faktor ekonomi yang saling mempengaruhi.




Dua Sekolah Pikiran yang Bersaing

Ketidaksepakatan utama di antara para ekonom adalah masalah filosofi ekonomi. Ada dua aliran utama pemikiran ekonomi: ekonomi Keynesian dan ekonomi pasar bebas, atau laissez-faire, ekonomi.

Ekonom Keynesian, dinamai menurut John Maynard Keynes , yang pertama kali merumuskan ide-ide ini menjadi teori ekonomi yang mencakup semua pada tahun 1930-an, percaya bahwa ekonomi yang berfungsi dengan baik dan berkembang dapat diciptakan dengan kombinasi sektor swasta dan bantuan pemerintah.

Dengan bantuan pemerintah, yang dimaksud Keynes adalah kebijakan moneter dan fiskal aktif , yang berfungsi untuk mengontrol jumlah uang beredar dan menyesuaikan tingkat suku bunga Federal Reserve sesuai dengan kondisi ekonomi yang berubah .


Sebaliknya, para ekonom pasar bebas menganjurkan kebijakan “lepas tangan” pemerintah, menolak teori bahwa intervensi pemerintah dalam perekonomian menguntungkan. Ekonom pasar bebas — dan ada banyak pendukung teori ini, termasuk pemenang Hadiah Nobel Memorial Milton Friedman — lebih suka membiarkan pasar menyelesaikan masalah ekonomi apa pun.

Itu berarti tidak ada dana talangan pemerintah , tidak ada subsidi bisnis pemerintah, tidak ada pengeluaran pemerintah yang secara eksplisit dirancang untuk merangsang ekonomi, dan tidak ada upaya lain oleh pemerintah untuk membantu apa yang diyakini para ekonom sebagai kemampuan ekonomi bebas untuk mengatur dirinya sendiri.

Kedua filosofi ekonomi memiliki kelebihan dan kekurangan. Tetapi keyakinan yang sangat didukung dan bertentangan ini adalah penyebab utama ketidaksepakatan di antara para ekonom. Selain itu, setiap filosofi mewarnai cara para ekonom yang bertikai ini melihat baik makroekonomi maupun mikroekonomi. Akibatnya, setiap pernyataan dan prakiraan ekonomi mereka sebagian besar dipengaruhi oleh bias filosofis masing-masing.

Faktor Lain yang Mempengaruhi Pendapat Ekonom

Selain perbedaan filosofis dasar mereka, perselisihan di antara para ekonom muncul karena berbagai faktor lain.

Mari kita tetapkan bahwa ekonomi bukanlah ilmu pasti, dan sering kali pengaruh tak terduga dapat terjadi untuk menggagalkan peramal paling sukses dari kondisi ekonomi. Ini termasuk tetapi tidak terbatas pada, bencana alam  (gempa bumi, tsunami, kekeringan, angin topan, dll.), Perang, pergolakan politik, epidemi, pandemi, dan bencana serupa yang terisolasi atau tersebar luas. Akibatnya, faktor x harus dimasukkan dalam setiap persamaan ekonomi untuk memperhitungkan hal-hal yang tidak diketahui dan tidak dapat diprediksi.

Jenis Data

Saat meramalkan masa depan ekonomi — jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang — ekonom dapat mempelajari beberapa atau semua data berikut, serta data tambahan. Sebagian besar ekonom memiliki pendapat pribadi tentang angka apa yang paling berguna untuk meramalkan masa depan.

  • Produk domestik bruto (PDB)
  • Inflasi atau deflasi tingkat
  • Nomor pekerjaan
  • Nomor pengangguran
  • Indeks pasar
  • Perumahan dimulai
  • Penjualan rumah yang ada
  • Suku bunga Treasury
  • Suku bunga Fed
  • Suplai uang
  • Harga dolar AS terhadap mata uang asing
  • Tren pinjaman dan pinjaman, suku bunga pinjaman
  • Tingkat hutang dalam berbagai kategori
  • Tingkat tabungan pribadi
  • Tingkat kebangkrutan bisnis dan pribadi
  • Hutang nasional
  • Defisit anggaran federal
  • Harga komoditas, pasar masa depan dan spot
  • Penghasilan pribadi
  • Sektor industri
  • Wanprestasi dan kenakalan hipotek
  • Pasokan dan permintaan untuk berbagai barang dan jasa konsumen
  • Belanja modal bisnis dan industri
  • Belanja konsumen
  • Hutang konsumen
  • Kepercayaan konsumen
  • Siklus bisnis
  • Kebijakan moneter dan fiskal

Mengapa Perselisihan Itu?

Asumsikan sekarang bahwa tiga ekonom melihat beberapa atau semua data di atas dan membuat tiga perkiraan berbeda untuk ekonomi AS.

  • Ekonom A mungkin mengatakan ekonomi akan tumbuh dalam dua kuartal fiskal mendatang.
  • Ekonom B mungkin mengatakan ekonomi akan menyusut dalam dua kuartal fiskal mendatang.
  • Ekonom C mungkin mengatakan ekonomi akan tetap datar untuk dua kuartal berikutnya.

Menganalisis dan menafsirkan data ekonomi adalah seni dan sains. Dalam aspek ilmiahnya yang paling sederhana, ilmu ekonomi pada umumnya dapat diprediksi. Misalnya, jika ada permintaan tinggi untuk suatu produk dan produk tersebut langka , harganya akan naik. Saat harga produk meningkat, permintaan akan produk itu akan berkurang. Pada titik harga tinggi tertentu, permintaan produk akan hampir berhenti. Jumlah pekerjaan juga merupakan indikator yang dapat diprediksi. Jika lapangan kerja nasional mendekati 100%, maka ekonomi, secara umum, akan berkembang pesat, dan pemberi kerja harus membayar upah yang lebih tinggi untuk menarik personel.

Sebaliknya, ketika pengangguran meluas, dan pekerjaan langka, upah dan tunjangan menurun karena kelebihan pasokan pelamar kerja yang berdampak negatif pada perekonomian.

Faktor-faktor di atas adalah di antara elemen-elemen ekonomi yang dapat diprediksi, dan para ekonom biasanya menyetujuinya. Namun, ketika menafsirkan data lain, gambaran ekonomi tidak begitu jelas, dan ketidaksepakatan lebih sering muncul di antara para ahli di bidang ini.

Referensi cepat

Sebagian besar data ekonom melihat dari masa lalu dan bukan saat ini karena membutuhkan waktu untuk mengumpulkan data dan menyortirnya. Hal ini mengakibatkan para ekonom tidak selalu memiliki gambaran yang jelas tentang kondisi perekonomian saat ini.

Beberapa ekonom mungkin terlalu menekankan pentingnya indikator ekonomi utama sambil mengabaikan signifikansi inflasi atau risiko inflasi dalam ekonomi yang berkembang pesat.

Beberapa ekonom mungkin salah menafsirkan data, dan yang lain mungkin memberikan terlalu banyak atau tidak cukup bobot untuk faktor-faktor tertentu. Namun, ekonom lain memiliki formula favorit untuk memprediksi masa depan ekonomi yang mungkin mengecualikan item data tertentu yang, jika dipertimbangkan, akan memproyeksikan gambaran berbeda tentang kondisi masa depan.

Karena mereka belum menganalisis campuran komprehensif data ekonomi, penilaian mereka mungkin berbeda dengan ekonom yang telah memperhitungkan semua data penting. Terakhir, beberapa ekonom membangun elemen yang tidak terduga ke dalam prakiraan mereka sementara yang lain mengabaikannya sepenuhnya atau tidak memberikan bobot yang cukup dalam persamaan mereka. Oleh karena itu, perselisihan selalu terjadi. 

Garis bawah

Meskipun ilmu ekonomi berurusan dengan data numerik dan rumus mapan yang berfungsi untuk memecahkan berbagai masalah dan memberikan wawasan tentang aktivitas ekonomi, itu bukanlah ilmu empiris sepenuhnya. Seperti yang disebutkan, terlalu banyak faktor x terjadi di dunia ekonomi yang kompleks, sehingga mengejutkan para ahli dan menentang perkiraan mereka.

Ekonom dapat dipekerjakan dalam berbagai pekerjaan yang berbeda. Mereka mungkin bekerja untuk pemerintah, untuk bisnis, atau di perbankan, pialang, atau industri keuangan. Mereka mungkin memegang posisi di Wall Street atau di akademisi, atau bekerja sebagai jurnalis. Masing-masing pengusaha ini mungkin memiliki tujuan atau agenda yang mewarnai opini para ekonom mereka dan perbedaan pandangan filosofis dari semua ekonom memberikan umpan untuk ketidaksepakatan yang jujur.