• Tak Berkategori

Asuransi Seluruh Hidup

Apa Asuransi Seluruh Hidup?

Asuransi jiwa seumur hidup memberikan perlindungan seumur hidup tertanggung. Selain membayar santunan kematian, asuransi jiwa seumur hidup juga mengandung komponen tabungan di mana nilai tunai dapat terakumulasi. Polis ini juga dikenal sebagai asuransi jiwa “permanen” atau “tradisional”.

Polis asuransi jiwa utuh adalah salah satu jenis asuransi jiwa permanen. Kehidupan universal, kehidupan universal terindeks, dan kehidupan universal variabel adalah yang lainnya. Asuransi jiwa utuh adalah polis asuransi jiwa asli, tetapi asuransi jiwa seumur hidup tidak sama dengan asuransi jiwa permanen.

Poin Penting

  • Asuransi jiwa seumur hidup berlaku untuk seumur hidup pemegang polis, berbeda dengan asuransi jiwa berjangka, yang berlaku untuk jangka waktu tertentu.
  • Asuransi jiwa seumur hidup dibayarkan kepada penerima atau penerima setelah kematian pemegang polis, asalkan pembayaran premi dipertahankan.
  • Asuransi jiwa seumur hidup membayar tunjangan kematian, tetapi juga memiliki komponen tabungan di mana uang tunai dapat menumpuk.
  • Komponen tabungan dapat diinvestasikan; Selain itu, pemegang polis dapat mengakses uang tunai tersebut selama masih hidup, baik dengan menarik atau meminjamnya, bila diperlukan.




Memahami Asuransi Jiwa Seutuhnya

Asuransi jiwa seumur hidup menjamin pembayaran tunjangan kematian kepada penerima manfaat dengan imbalan pembayaran premi yang jatuh tempo secara teratur. Polis tersebut mencakup bagian tabungan, yang disebut “nilai tunai”, di samping tunjangan kematian. Dalam komponen tabungan, bunga dapat diakumulasi dengan dasar pajak tangguhan. Meningkatnya nilai tunai merupakan komponen penting dari asuransi seluruh jiwa.

Untuk membangun nilai tunai, pemegang polis dapat mengirimkan pembayaran lebih dari premi yang dijadwalkan. Selain itu, dividen dapat diinvestasikan kembali menjadi nilai tunai dan mendapatkan bunga.  pemerataan. Untuk mengakses cadangan tunai, pemegang polis meminta penarikan dana atau pinjaman. Bunga dibebankan pada pinjaman dengan tingkat yang berbeda-beda untuk tiap perusahaan asuransi. Selain itu, pemilik dapat menarik dana bebas pajak hingga nilai total premi yang dibayarkan. Pinjaman yang belum dibayar akan mengurangi manfaat kematian sebesar jumlah yang terhutang. Penarikan mengurangi nilai tunai tetapi tidak mengurangi manfaat kematian.


Referensi cepat

Asuransi jiwa utuh berbeda dengan asuransi jiwa berjangka, yang biasanya hanya tersedia untuk beberapa tahun tertentu, bukan seumur hidup, dan hanya memberikan manfaat kematian.

Manfaat kematian biasanya merupakan jumlah tertentu dari kontrak polis. Beberapa polis memenuhi syarat untuk pembayaran dividen, dan pemegang polis dapat memilih agar dividen membeli tunjangan kematian tambahan, yang akan pengendara yang melindungi tunjangan kematian jika tertanggung menjadi cacat atau sakit kritis atau parah. Penunggang biasa termasuk tunjangan kematian karena kecelakaan dan pembebasan pengendara premium.

Penerima manfaat yang disebutkan tidak perlu menambahkan uang yang diterima dari santunan kematian ke pendapatan kotor mereka. Namun, terkadang pemilik dapat menetapkan bahwa dana dari polis disimpan di rekening dan didistribusikan dalam jatah. Bunga yang diperoleh dari rekening penampungan akan dikenakan pajak dan harus dilaporkan oleh penerima. Juga, jika polis asuransi dijual sebelum kematian pemiliknya, mungkin ada pajak yang dihitung atas hasil penjualan itu.

Seperti halnya dengan semua jenis polis permanen, penting untuk meneliti secara menyeluruh semua perusahaan yang dipertimbangkan untuk memastikan mereka termasuk di antara perusahaan asuransi jiwa terbaik yang saat ini beroperasi.

Contoh Asuransi Jiwa Seumur Hidup

Untuk perusahaan asuransi, akumulasi nilai tunai mengurangi jumlah risiko bersih mereka . Misalnya, Asuransi ABC mengeluarkan polis asuransi jiwa $ 25.000 kepada S. Smith, pemilik polis dan tertanggung. Seiring waktu, nilai tunai terakumulasi menjadi $ 10.000. Setelah kematian Mr. Smith, Asuransi ABC akan membayar tunjangan kematian penuh sebesar $ 25.000. Namun, perusahaan hanya akan merugi $ 15.000, karena nilai kas terakumulasi $ 10.000. Jumlah bersih risiko yang dipermasalahkan adalah $ 25.000, tetapi pada saat kematian tertanggung itu adalah $ 15.000. 

Referensi cepat

Sebagian besar polis asuransi jiwa memiliki klausul penarikan, yang memungkinkan pemegang polis untuk membatalkan pertanggungan dan menerima nilai penyerahan tunai .

Sejarah Asuransi Seumur Hidup

Sejak akhir Perang Dunia II hingga akhir 1960-an, asuransi jiwa seumur hidup adalah produk asuransi paling populer.Kebijakan menjamin pendapatan bagi keluarga jika tertanggung meninggal sebelum waktunya dan membantu mensubsidi perencanaan pensiun.Setelah disahkannya Undang –  Undang Ekuitas dan Tanggung Jawab Fiskal (TEFRA)  pada tahun 1982, banyak bank dan perusahaan asuransi menjadi lebih sensitif terhadap bunga.  Orang-orang menimbang manfaat membeli asuransi seluruh jiwa dibandingkan berinvestasi di pasar saham, di mana tingkat pengembalian tahunan untuk S&P 500 disesuaikan dengan inflasi, 14,76% pada tahun 1982 dan 17,27% pada tahun 1983.  Mayoritas individu kemudian memulai berinvestasi di pasar saham dan  asuransi jiwa berjangka, bukan di asuransi jiwa utuh.