• Tak Berkategori

Siapa yang bisa melewatkan pembelian asuransi jiwa?

Asuransi jiwa itu rumit. Ada beberapa skenario di mana itu penting bagi keluarga Anda, tetapi ada juga contoh ketika hal itu mungkin tidak lagi diperlukan. Jika Anda memiliki asuransi jiwa berjangka, mungkin ada saat di mana asuransi tersebut tidak lagi masuk akal.

Sebaliknya, polis nilai tunai mengakumulasi nilai dan memberikan perlindungan yang tidak akan Anda tahan selama Anda mempertahankan premi. Seumur hidup , kehidupan variabel, dan kehidupan universal adalah tiga rasa yang dapat Anda pilih. Bahkan asuransi nilai tunai seharusnya tidak hanya duduk di sana.

Tidak semua orang membutuhkan asuransi jiwa. Mereka yang telah mengumpulkan cukup kekayaan dan aset untuk mengurus kebutuhan mereka sendiri dan orang yang mereka cintai secara mandiri saat meninggal dunia dapat melupakan pembayaran asuransi jiwa, terutama jika itu adalah polis berjangka. Di sisi lain, ada orang yang menurut para ahli tidak boleh tanpa asuransi jiwa; kelompok orang ini tercantum di bawah ini.


Apa Siapa yang bisa melewatkan pembelian asuransi jiwa?

  • Asuransi jiwa bukan untuk semua orang, tetapi beberapa individu dan keadaan menjadikan memiliki asuransi jiwa sebagai ide yang cerdas.
  • Jika seseorang telah mengumpulkan kekayaan yang cukup untuk menghidupi keluarganya setelah mereka meninggal, maka asuransi jiwa mungkin tidak diperlukan.
  • Pasangan yang telah membangun kehidupan bersama harus memiliki asuransi jiwa jika salah satu dari mereka meninggal sehingga yang lain dapat menjaga kualitas hidup yang sama.
  • Pemilik rumah harus mengambil asuransi jiwa sehingga hasil polis dapat digunakan untuk membayar hipotek.
  • Orang yang memiliki anak sangat dianjurkan untuk memiliki asuransi jiwa agar kebutuhan anak dan pasangan hidup yang tersisa dapat terpenuhi.
  • Pemilik bisnis dan mereka yang ingin mewariskan warisan finansial juga disarankan untuk membeli asuransi jiwa.

Pasangan

Baik Anda baru saja menikah, pasangan serumah, atau merayakan hari jadi ke-20, Anda dan pasangan Anda telah merencanakan kehidupan berdasarkan tingkat pendapatan tertentu. Kecuali jika Anda masing-masing mampu mempertahankan tingkat pendapatan itu sendiri, penting untuk memiliki asuransi jiwa untuk mencegah perubahan gaya hidup yang drastis ketika salah satu dari Anda meninggal.


Ini benar bahkan ketika Anda berdua masih bekerja jika kedua pasangan memegang pekerjaan. Beberapa pasangan atau pasangan mungkin ingin atau perlu mengambil cuti panjang dari pekerjaan setelah kematian orang yang mereka cintai.

Asuransi jiwa memberi kesempatan untuk berduka atau menyesuaikan diri dengan keadaan hidup yang baru, kata Jason Tate , ChFC, CLU, CASL, pemilik Jason Tate Financial Consulting di Murfreesboro, Tenn.

Pemegang Hipotek

Sebuah hipotek rumah adalah salah satu aset dan kewajiban terbesar di neraca pribadi seseorang. Jika pemilik rumah meninggal sebelum hipotek lunas, penerima dan pemberi pinjaman dapat dilindungi oleh hasil polis asuransi jiwa, kata Tate. “Pemberi pinjaman ingin tahu bahwa pembayaran hipotek dapat ditutup dan penerima manfaat membutuhkan kemampuan untuk tetap membayar pembayaran rumah dan mencegah tragedi kedua yaitu dipaksa keluar dari rumah saat berduka.”

Orang Tua Baru dan Orang Tua dari Anak di Bawah Umur

Seorang bayi baru merupakan sumber kebanggaan dan kegembiraan. Itu juga orang kecil yang, selama 18 tahun ke depan atau lebih, secara finansial bergantung pada Anda.

“Intinya adalah tanggung jawab kedua orang tua untuk menafkahi pasangan dan anak atau anak yang masih hidup,” kata Tate. “Asuransi jiwa memberikan uang bebas pajak kepada pasangan atau wali dan anak-anak yang masih hidup untuk penggantian pendapatan atau pembayaran hutang , yang memungkinkan keluarga untuk mempertahankan gaya hidup mereka saat ini.”

Perencanaan asuransi jiwa harus melihat melampaui 18 tahun pertama seorang anak, Tate menekankan. Para orang tua yang ingin membiayai pendidikan perguruan tinggi anak-anak mereka jika mereka meninggal harus mempertimbangkan biaya tersebut ketika menentukan jumlah asuransi jiwa yang akan dibeli.

Anak kecil

Kehilangan seorang anak bisa sangat menghancurkan bagi sebuah keluarga dan jika orang tua menginginkannya, atau perlu mengambil cuti dari pekerjaan. Di atas beban emosional itu, ada biaya pemakaman dan penguburan yang harus dihadapi. “Tidak nyaman bagi orang tua untuk membayangkan, tetapi keluarga harus dilindungi dengan asuransi jiwa jika seorang anak meninggal secara tragis,” kata Tate.

Sering kali seorang anak di bawah umur dapat ditambahkan ke polis orang dewasa melalui dukungan pengendara anak dengan biaya rendah. “Penunggang itu biasanya bisa tetap berlaku sampai anak mencapai usia 18 tahun,” kata Tate.

Alternatif kebijakan lainnya termasuk membeli polis seumur hidup yang dapat dimiliki seorang anak seumur hidup mereka. “Itu memberikan jaminan asuransi terlepas dari kesehatannya,” kata Tate.

Pihak Perceraian

Perjalanan menyusuri lorong jarang menyertakan rencana untuk melepaskan pasangan. Tetapi jika itu terjadi, jangan heran jika hakim atau mediator menyarankan kedua pasangan membeli asuransi jiwa sendiri untuk kepentingan pasangan lain jika ada anak kecil atau tanggung jawab keuangan setelah perceraian.

Referensi cepat

Mayoritas individu yang lajang, mandiri secara finansial, tidak memiliki tanggungan, dan tidak memiliki usaha, tidak membutuhkan asuransi jiwa.

“Perlindungan polis mungkin diperpanjang untuk jangka waktu tertentu, membuat asuransi berjangka cocok untuk situasi tersebut,” kata Tate.

Pemilik Bisnis dan Mitra

Bisnis baru datang dengan inventaris , investasi, dan, banyak kali, hutang. “Untuk memberikan solvabilitas , pemilik bisnis harus melindungi kepentingan pribadi dan bisnis mereka dengan asuransi jiwa jika pemiliknya meninggal secara prematur,” kata Tate. Asuransi pada pemilik dapat membantu pasangan yang masih hidup melewati masa transisi sampai bisnis dapat dilanjutkan atau dijual.

Jika Anda memiliki rekan bisnis, orang itu setara dengan pasangan profesional Anda. Sama seperti mitra domestik Anda, mitra bisnis perlu dilindungi dengan asuransi jiwa jika terjadi kematian lainnya, jelas Tate. Asuransi harus mencakup setiap pasangan dan menetapkan bagaimana transisi akan terjadi jika salah satu dari mereka meninggal.

“Ketika seorang mitra bisnis meninggal, uang membantu membeli sisa saham atau kepentingan bisnis dari harta atau keluarga almarhum. Hal ini menjamin kelangsungan bisnis bagi pelanggan bisnis, dan menciptakan kawasan yang segera menetapkan nilai aset untuk harta milik almarhum, ”kata Tate.

Mereka yang Ingin Meninggalkan Warisan Finansial

Kerabat yang dermawan yang ingin memberikan uang kepada penerima untuk keperluan warisan harus membeli asuransi jiwa. Apakah kakek-nenek ingin membiayai pendidikan cucu mereka atau seseorang ingin mendanai peralatan medis untuk rumah sakit setempat, asuransi jiwa dapat memberikan uang kepada penerima, biasanya bebas pajak , menurut Tate.

Garis bawah

Ada banyak alasan bagus untuk memiliki asuransi jiwa meskipun itu bukan keharusan bagi semua orang. Penting untuk memperhatikan situasi keuangan dan kehidupan Anda dan menentukan apa yang paling menarik bagi Anda dan keluarga Anda.