Solvabilitas

Apa Solvabilitas?

Solvabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk memenuhi hutang jangka panjang dan kewajiban keuangannya. Solvabilitas dapat menjadi ukuran penting kesehatan keuangan, karena ini salah satu cara untuk menunjukkan kemampuan perusahaan untuk mengelola operasinya di masa mendatang. Cara tercepat untuk menilai solvabilitas perusahaan adalah dengan memeriksa ekuitas pemegang sahamnya di neraca, yang merupakan jumlah aset dikurangi kewajiban perusahaan.

Bagaimana Solvabilitas Bekerja

Solvabilitas menggambarkan kemampuan bisnis (atau individu) untuk melunasi kewajiban finansialnya. Untuk alasan ini, penilaian tercepat solvabilitas perusahaan adalah aset dikurangi kewajiban, yang sama dengan ekuitas pemegang sahamnya. Ada juga rasio solvabilitas, yang dapat menyoroti area solvabilitas tertentu untuk analisis yang lebih dalam.

Banyak perusahaan memiliki ekuitas pemegang saham negatif, yang merupakan tanda kebangkrutan. Ekuitas pemegang saham negatif menyatakan bahwa perusahaan tidak memiliki nilai buku , dan ini bahkan dapat menyebabkan kerugian pribadi bagi pemilik usaha kecil jika tidak dilindungi oleh persyaratan tanggung jawab terbatas jika perusahaan harus tutup. Intinya, jika sebuah perusahaan diminta untuk segera ditutup, maka perusahaan tersebut harus melikuidasi semua asetnya dan melunasi semua kewajibannya, sehingga hanya menyisakan ekuitas pemegang saham sebagai nilai yang tersisa.


Referensi cepat

Ekuitas pemegang saham di neraca perusahaan dapat menjadi cara cepat untuk memeriksa solvabilitas dan kesehatan keuangan perusahaan.

Membawa ekuitas pemegang saham negatif di neraca biasanya hanya umum untuk perusahaan swasta yang baru berkembang, startup, atau perusahaan publik yang baru ditawarkan. Saat perusahaan dewasa, posisi solvabilitasnya biasanya meningkat.

Namun, peristiwa tertentu dapat meningkatkan risiko solvabilitas, bahkan untuk perusahaan yang sudah mapan. Dalam kasus bisnis, masa berlakunya paten yang tertunda dapat menimbulkan risiko solvabilitas, karena akan memungkinkan pesaing untuk memproduksi produk yang dipermasalahkan, dan mengakibatkan hilangnya pembayaran royalti terkait. Lebih lanjut, perubahan peraturan tertentu yang secara langsung berdampak pada kemampuan perusahaan untuk melanjutkan operasi bisnis dapat menimbulkan risiko tambahan. Baik bisnis maupun individu mungkin juga mengalami masalah solvabilitas jika keputusan besar diberikan kepada mereka setelah tuntutan hukum.


Saat mempelajari solvabilitas, penting juga untuk mengetahui langkah-langkah tertentu yang digunakan untuk mengelola likuiditas. Solvabilitas dan likuiditas adalah dua hal yang berbeda, tetapi seringkali bijaksana untuk menganalisisnya bersama-sama, terutama ketika sebuah perusahaan bangkrut. Sebuah perusahaan bisa bangkrut dan masih menghasilkan arus kas reguler serta tingkat modal kerja yang stabil.

Poin Penting

  • Solvabilitas adalah kemampuan perusahaan untuk memenuhi hutang jangka panjang dan kewajiban keuangan lainnya.
  • Solvabilitas adalah salah satu ukuran kesehatan keuangan perusahaan, karena menunjukkan kemampuan perusahaan untuk mengelola operasi di masa mendatang.
  • Investor dapat menggunakan rasio untuk menganalisis solvabilitas perusahaan.
  • Saat menganalisis solvabilitas, biasanya bijaksana untuk menilai ukuran likuiditas secara bersamaan, terutama karena perusahaan bisa saja bangkrut tetapi masih menghasilkan tingkat likuiditas yang stabil.

Pertimbangan Khusus: Rasio Solvabilitas

Aset dikurangi kewajiban adalah cara tercepat untuk menilai solvabilitas perusahaan. The rasio solvabilitas menghitung penyusutan pendapatan + bersih dan amortisasi / total kewajiban. Rasio ini biasanya digunakan pertama kali saat menyusun analisis solvabilitas.

Ada juga rasio lain yang dapat membantu menganalisis solvabilitas perusahaan secara lebih mendalam. Rasio cakupan bunga membagi pendapatan operasi dengan beban bunga untuk menunjukkan kemampuan perusahaan untuk membayar bunga atas hutangnya. Rasio cakupan bunga yang lebih tinggi menunjukkan solvabilitas yang lebih besar. Rasio  hutang terhadap aset  membagi hutang perusahaan dengan nilai asetnya untuk memberikan indikasi struktur modal dan kesehatan solvabilitas. 

Rasio lain yang dapat dianalisis saat mempertimbangkan solvabilitas meliputi:

  • Hutang terhadap ekuitas
  • Hutang terhadap modal
  • Hutang hingga kekayaan bersih yang berwujud
  • Total kewajiban terhadap ekuitas
  • Total aset terhadap ekuitas
  • Hutang terhadap EBITDA

Tingkat rasio solvabilitas bervariasi menurut industri, jadi penting untuk memahami rasio yang baik bagi perusahaan sebelum menarik kesimpulan dari perhitungan rasio. Rasio yang menunjukkan solvabilitas yang lebih rendah daripada rata-rata industri dapat mengibarkan bendera atau menunjukkan masalah keuangan di cakrawala.

2:01

Solvabilitas vs. Likuiditas

Sementara solvabilitas mewakili kemampuan perusahaan untuk memenuhi semua kewajiban keuangannya, umumnya jumlah kewajibannya,  likuiditas  mewakili kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban jangka pendeknya. Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk memeriksa tingkat likuiditas perusahaan jika memiliki nilai buku negatif.

Salah satu cara termudah dan tercepat untuk memeriksa likuiditas adalah dengan mengurangi aset jangka pendek dikurangi kewajiban jangka pendek. Ini juga merupakan kalkulasi untuk modal kerja , yang menunjukkan berapa banyak uang yang dimiliki perusahaan untuk membayar tagihan yang akan datang.

Aset jangka pendek dan kewajiban jangka pendek adalah aset yang memiliki kerangka waktu satu tahun. Misalnya, kas dan setara adalah aset jangka pendek yang umum. Hutang usaha jangka pendek adalah kewajiban jangka pendek yang umum.

Perusahaan dapat bertahan hidup dengan kebangkrutan untuk jangka waktu yang wajar, tetapi perusahaan tidak dapat bertahan tanpa likuiditas. Beberapa rasio menarik yang dapat membantu dalam menilai likuiditas lebih dalam dapat mencakup:

  • Rasio cepat
  • Rasio saat ini
  • Perputaran modal kerja