Pajak Pertambahan Nilai (PPN)


Apa Pajak Pertambahan Nilai (PPN)?

Pajak pertambahan nilai (PPN) adalah pajak konsumsi yang dikenakan  pada suatu produk setiap kali nilai ditambahkan pada setiap tahap rantai pasokan, dari produksi hingga titik penjualan. Jumlah PPN yang dibayar pengguna adalah biaya produk, dikurangi biaya bahan yang digunakan dalam produk yang telah dikenakan pajak.


pajak regresif yang menempatkan tekanan ekonomi yang meningkat pada pembayar pajak berpenghasilan rendah dan juga menambah beban birokrasi untuk bisnis.

Perpajakan pertambahan nilai didasarkan pada konsumsi pembayar pajak daripada pendapatan mereka. Berbeda dengan pajak penghasilan progresif, yang memungut pajak lebih besar pada orang yang berpenghasilan lebih tinggi, PPN berlaku sama untuk setiap pembelian.

Poin Penting

  • Pajak pertambahan nilai, atau PPN, ditambahkan ke produk di setiap titik di rantai pasokan tempat nilai ditambahkan.
  • Para pendukung PPN mengklaim bahwa mereka meningkatkan pendapatan pemerintah tanpa menghukum kesuksesan atau kekayaan, sementara para kritikus mengatakan bahwa PPN meningkatkan tekanan ekonomi pada pembayar pajak berpenghasilan rendah dan beban birokrasi pada bisnis.
  • Meskipun banyak negara industri menerapkan pajak pertambahan nilai, AS bukanlah salah satunya.

Bagaimana Pajak Pertambahan Nilai Bekerja

PPN dikenakan atas margin kotor di setiap titik dalam proses produksi-distribusi-penjualan suatu barang.Pajak dinilai dan dikumpulkan di setiap tahap, berbeda dengan pajak penjualan, yang hanya dinilai dan dibayar oleh konsumen di bagian paling akhir rantai pasokan .

Misalnya, Dulce adalah permen mahal yang diproduksi dan dijual di negara Alexia. Alexia memiliki pajak pertambahan nilai 10%. Berikut cara kerja PPN:

  1. Pabrik Dulce membeli bahan mentah seharga $ 2,00, ditambah PPN 20 ¢ —hutang kepada pemerintah Alexia — dengan harga total $ 2,20.
  2. Produsen kemudian menjual Dulce ke pengecer seharga $ 5,00 ditambah PPN 50 ¢ dengan total $ 5,50. Namun, pabrikan hanya memberikan 30 ¢ kepada Alexia, yang merupakan total PPN pada saat ini, dikurangi PPN sebelumnya yang dibebankan oleh pemasok bahan baku. Perhatikan bahwa 30 ¢ juga sama dengan 10% dari margin kotor pabrik sebesar $ 3,00. 
  3. Akhirnya, pengecer menjual Dulce kepada konsumen seharga $ 10 ditambah PPN $ 1 dengan total $ 11. Pengecer memberikan 50 ¢ kepada Alexia, yang merupakan total PPN pada saat ini ($ 1), dikurangi PPN 50 ¢ sebelumnya yang dibebankan oleh produsen. 50 ¢ juga mewakili 10% dari margin kotor pengecer di Dulce.

Sejarah Pajak Pertambahan Nilai

Sebagian besar negara industri yang membentuk Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) memiliki sistem PPN.Amerika Serikat tetap menjadi satu-satunya pengecualian yang penting.

Sebagian besar negara industri dengan PPN mengadopsi sistem mereka pada tahun 1980-an.Hasilnya beragam, tetapi yang pasti tidak ada kecenderungan di antara negara-negara PPN untuk memiliki defisit anggaran yang kecil atau hutang pemerintah yang rendah.Menurut sebuahstudi Dana Moneter Internasional, negara mana pun yang beralih ke PPN pada awalnya merasakan dampak negatif dari pengurangan pendapatan pajak meskipun potensi pendapatannya lebih besar di masa mendatang.

PPN telah mendapatkan konotasi negatif di beberapa bagian dunia yang telah diberlakukan, bahkan merugikan pendukungnya secara politik.Di Filipina, misalnya, Senator Ralph Recto, ketua pendukung PPN di awal tahun 2000-an,  dipilih keluar dari jabatannya oleh para pemilih ketika dia mencalonkan diri kembali dalam pemilihan.  Namun, pada tahun-tahun setelah penerapannya, penduduk akhirnya menerima pajak tersebut. Recto akhirnya menemukan jalan kembali ke Senat, di mana ia menjadi pendukung PPN yang diperluas.

Pada tahun 2009, Prancis dengan terkenal menerapkan pemotongan besar dalam tarif PPN mereka — hampir 75%, dari tarif 19,6% menjadi tarif 5,5%.

Referensi cepat

Negara-negara industri yang telah mengadopsi sistem PPN memiliki hasil yang beragam, dengan satu studi mencatat bahwa negara mana pun yang melakukan pengalihan tersebut merasakan dampak negatif awal dari pengurangan pendapatan pajak.

Pajak Pertambahan Nilai vs. Pajak Penjualan

PPN dan pajak penjualan dapat meningkatkan jumlah pendapatan yang sama; perbedaannya terletak pada titik mana uang itu dibayarkan — dan oleh siapa. Berikut adalah contoh yang mengasumsikan (sekali lagi) PPN 10%:

  • Seorang petani menjual gandum ke tukang roti seharga 30 ¢. Tukang roti membayar 33 ¢; 3 ¢ ekstra mewakili PPN, yang dikirimkan petani kepada pemerintah.
  • Pembuat roti menggunakan gandum untuk membuat roti dan menjual roti ke supermarket lokal seharga 70 ¢. Supermarket membayar 77 ¢, termasuk PPN 7 ¢. Tukang roti mengirimkan 4 sen kepada pemerintah; 3 sen lainnya dibayarkan oleh petani.
  • Akhirnya, supermarket menjual roti kepada seorang pelanggan seharga $ 1. Dari $ 1,10 yang dibayarkan oleh pelanggan, atau harga dasar ditambah PPN, supermarket mengirimkan 3 sen kepada pemerintah.

Sama seperti pajak penjualan tradisional 10%, pemerintah menerima 10 sen dari penjualan $ 1. Perbedaan PPN karena dibayarkan di berbagai perhentian di sepanjang rantai pasokan; petani membayar 3 ¢, tukang roti membayar 4 ¢, dan supermarket membayar 3 ¢.

Namun, PPN menawarkan keuntungan dibandingkan pajak penjualan nasional. Jauh lebih mudah untuk dilacak. Pajak pasti yang dikenakan pada setiap langkah produksi diketahui. Dengan pajak penjualan, seluruh jumlah diberikan setelah penjualan, sehingga sulit untuk dialokasikan ke tahap produksi tertentu. Selain itu, karena PPN hanya mengenakan pajak untuk setiap penambahan nilai — bukan penjualan produk itu sendiri — jaminan diberikan bahwa produk yang sama tidak dikenakan pajak ganda .

Pertimbangan Khusus

Ada banyak perdebatan di AS tentang mengganti sistem pajak penghasilan saat ini dengan PPN federal. Para pendukung mengklaim itu akan meningkatkan pendapatan pemerintah, membantu mendanai layanan sosial yang penting, dan mengurangi defisit federal. Baru-baru ini, PPN telah didukung oleh calon presiden dari Partai Demokrat Andrew Yang .

Pada tahun 1992 Kantor Anggaran Kongres melakukan studi ekonomi tentang penerapan PPN.Pada saat itu, CBO menyimpulkan bahwa PPN hanya akan menambah pendapatan tahunan $ 150 miliar, atau kurang dari 3% dari output nasional.  Jika Anda menyesuaikan $ 150 miliar menjadi dolar 2020, hasilnya hanya di bawah $ 275 miliar; 3% dari kuartal ketiga 2019 produk domestik bruto (PDB)  sebesar $ 21,53 triliun menghasilkan lebih dari $ 650 miliar. Dengan menggunakan perkiraan ini, dapat diperkirakan bahwa PPN dapat meningkatkan pendapatan pemerintah antara $ 250 miliar dan $ 500 miliar.

Tentu saja, angka-angka ini tidak memperhitungkan semua dampak luar dari sistem PPN. PPN akan mengubah struktur produksi di Amerika Serikat, karena tidak semua perusahaan akan mampu menyerap kenaikan biaya input secara seimbang. Tidak diketahui apakah pendapatan tambahan akan digunakan sebagai alasan untuk meminjam lebih banyak uang — secara historis terbukti terjadi di Eropa — atau mengurangi pajak di wilayah lain (berpotensi menjadikan anggaran PPN netral).

Institut Baker, bersama dengan Ernst & Young, melakukananalisis makroekonomi PPN pada tahun 2010. Tiga temuan utama adalah bahwa PPN akan mengurangi pengeluaran ritel sebesar $ 2,5 triliun selama 10 tahun, ekonomi dapat kehilangan hingga 850.000 pekerjaan di tahun pertama saja, dan PPN akan memiliki “efek redistribusi yang signifikan” yang akan merugikan pekerja saat ini.

Tiga tahun kemudian, dalam laporan Brookings Institution 2013, William Gale dan Benjamin Harris mengusulkan PPN untuk membantu menyelesaikan masalah fiskal negara yang keluar dari Resesi Hebat .Mereka menghitung bahwa PPN 5% dapat mengurangi defisit sebesar $ 1,6 triliun selama 10 tahun dan meningkatkan pendapatan tanpa mengganggu pilihan tabungan dan investasi.

Pro dan Kontra Pajak Pertambahan Nilai

Selain argumen fiskal, pendukung PPN di AS menyarankan bahwa mengganti sistem pajak pendapatan saat ini dengan PPN federal akan memiliki efek positif lainnya.

Pro

  • Mengganti PPN dengan pajak lain akan menutup celah pajak.

  • PPN memberikan insentif yang lebih kuat untuk menghasilkan lebih banyak uang daripada pajak penghasilan progresif.

Kontra

  • PPN menimbulkan biaya yang lebih tinggi untuk bisnis.

  • Ini mendorong penggelapan pajak.

  • Ini bertentangan dengan kemampuan pemerintah negara bagian dan lokal untuk menetapkan tingkat pajak penjualan mereka sendiri.

  • Biaya yang dialihkan menyebabkan harga yang lebih tinggi — beban khusus bagi konsumen berpenghasilan rendah.

Pro: Menutup celah pajak

Para pendukung berpendapat bahwa PPN tidak hanya akan sangat menyederhanakan kode pajak federal yang kompleks dan meningkatkan efisiensi Internal Revenue Service (IRS), itu juga akan membuat jauh lebih sulit untuk menghindari pembayaran pajak. PPN akan mengumpulkan pendapatan dari semua barang yang dijual di Amerika, termasuk pembelian online. Terlepas dari upaya untuk menutup celah pajak yang memungkinkan perusahaan internet menghindari penagihan pajak pelanggan di negara bagian di mana mereka tidak memiliki bisnis fisik, pajak yang belum dibayar atas biaya penjualan online menyatakan miliaran pendapatan potensial yang dapat mendanai sekolah, penegakan hukum, dan layanan lainnya.

Pro: Insentif yang lebih kuat untuk menghasilkan

Jika PPN menggantikan pajak pendapatan Amerika, ini menghilangkan keluhan disinsentif-untuk-sukses yang dikenakan terhadap sistem pajak progresif seperti itu : Warga negara dapat menyimpan lebih banyak uang yang mereka hasilkan dan hanya dipengaruhi oleh pajak saat membeli barang. Perubahan ini tidak hanya memberikan insentif yang lebih kuat untuk menghasilkan; itu juga mendorong menabung dan mencegah pengeluaran yang sembrono (secara teoritis).

Kontra: Biaya lebih tinggi untuk bisnis

Namun, para penentang mencatat banyak potensi kerugian dari PPN, termasuk peningkatan biaya bagi pemilik bisnis di seluruh rantai produksi. Karena PPN dihitung pada setiap langkah proses penjualan, pembukuan saja menghasilkan beban yang lebih besar bagi perusahaan, yang kemudian membebankan biaya tambahan kepada konsumen. Ini menjadi lebih kompleks ketika transaksi tidak hanya lokal tetapi internasional. Negara yang berbeda mungkin memiliki interpretasi yang berbeda tentang cara penghitungan pajak. Ini tidak hanya menambah lapisan birokrasi; ini juga dapat mengakibatkan penundaan transaksi yang tidak perlu.

Kontra: Mendorong penggelapan pajak

Selain itu, meskipun sistem PPN mungkin lebih sederhana untuk dikelola, penerapannya lebih mahal. Penghindaran pajak masih bisa berlanjut, bahkan meluas, jika masyarakat umum tidak memberikan dukungan sepenuh hati. Bisnis kecil khususnya dapat menghindari pembayaran PPN dengan menanyakan pelanggan mereka apakah mereka memerlukan tanda terima, menambahkan bahwa harga produk atau layanan yang dibeli lebih rendah jika tidak ada tanda terima resmi yang dikeluarkan.

Konflik: Konflik dengan pemerintah negara bagian dan lokal

Di AS, PPN federal juga dapat menimbulkan konflik dengan pemerintah negara bagian dan lokal di seluruh negeri, yang saat ini menetapkan pajak penjualan mereka sendiri dengan tarif yang bervariasi.

Kontra: Harga lebih tinggi — terutama untuk konsumen berpenghasilan rendah

Kritikus juga mencatat bahwa konsumen biasanya membayar harga yang lebih tinggi dengan PPN. Sementara PPN secara teoritis menyebarkan beban pajak pada nilai tambah suatu barang saat bergerak melalui rantai pasokan, dari bahan mentah ke produk akhir, dalam praktiknya kenaikan biaya biasanya diteruskan ke konsumen.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa fungsi pajak pertambahan nilai?

Pajak pertambahan nilai (PPN) adalah pajak tetap yang dikenakan atas suatu barang. Dalam beberapa hal serupa dengan pajak penjualan, kecuali bahwa dengan pajak penjualan, seluruh jumlah terutang kepada pemerintah dibayarkan oleh konsumen di tempat penjualan. Dengan PPN, sebagian dari jumlah pajak dibayarkan oleh pihak yang berbeda dalam suatu transaksi.

Apakah ada PPN di AS?

Tidak, saat ini tidak ada pajak PPN di AS, dan setiap negara bagian menetapkan tarif dan undang-undang pajak penjualannya sendiri. Namun, sebagian besar negara OECD memiliki sistem PPN.

Siapa yang diuntungkan dari pajak PPN dan siapa yang tidak?

Konsumen yang lebih kaya pada akhirnya bisa mendapatkan keuntungan jika PPN menggantikan pajak pendapatan.Seperti pajak tetap lainnya, dampak PPN akan dirasakan lebih sedikit oleh orang kaya dan lebih dipikul oleh orang miskin, yang menghabiskan persentase lebih besar dari gaji yang dibawa pulang untuk kebutuhan.Singkatnya, konsumen berpenghasilan rendah akan membayar proporsi yang jauh lebih tinggi dari pendapatan mereka dalam bentuk pajak dengan sistem PPN, para kritikus, termasuk Pusat Kebijakan Pajak, mengenakan biaya.

Bagaimana cara memperbaiki dampak potensial negatif dari PPN pada individu berpenghasilan rendah?

Hal ini dapat dikurangi sampai batas tertentu jika pemerintah mengecualikan barang-barang rumah tangga atau bahan makanan tertentu yang diperlukan dari PPN atau memberikan rabat atau kredit kepada warga negara berpenghasilan rendah untuk mengimbangi dampak pajak.