Portofolio kembali


Apa Portofolio kembali?

Pengembalian portofolio mengacu pada keuntungan atau kerugian yang direalisasikan oleh portofolio investasi yang mengandung beberapa jenis investasi. Portofolio bertujuan untuk memberikan pengembalian berdasarkan tujuan strategi investasi yang dinyatakan, serta  toleransi risiko  jenis investor yang ditargetkan oleh portofolio.


Poin Penting

  • Pengembalian portofolio adalah referensi tentang seberapa besar keuntungan atau kerugian portofolio investasi dalam periode waktu tertentu.
  • Investor sering kali memiliki beberapa jenis portofolio di antara investasinya, dalam upaya mencapai pengembalian investasi yang seimbang dari waktu ke waktu.
  • Opsi portofolio untuk investor dapat mencakup dana kapitalisasi kecil vs. kapitalisasi besar, saham vs. obligasi, ETF, dan berbagai kemungkinan lainnya.

Memahami Pengembalian Portofolio

Pengembalian portofolio berusaha untuk memenuhi tolok ukur yang dinyatakan, yang berarti portofolio saham atau obligasi yang terdiversifikasi dan teoretis, dan dalam beberapa kasus, campuran dari dua kelas aset. Investor biasanya memiliki satu atau lebih jenis portofolio di antara investasi mereka dan berusaha mencapai  laba atas investasi yang seimbang dari waktu ke waktu.

Ada banyak jenis portofolio yang tersedia bagi investor mulai dari reksa dana saham berkapitalisasi kecil hingga reksa dana campuran yang terdiri dari campuran saham, obligasi, dan uang tunai. Banyak portofolio juga akan menyertakan saham internasional, dan beberapa secara eksklusif berfokus pada kawasan geografis atau pasar negara berkembang.

Banyak manajer investasi memilih portofolio yang berusaha untuk mengimbangi penurunan dalam kelas investasi tertentu melalui kepemilikan kelas lain yang cenderung bergerak ke arah yang berlawanan. Misalnya, banyak manajer investasi yang cenderung mencampur obligasi dan saham, karena harga obligasi cenderung naik ketika saham mengalami penurunan tajam. Ini membantu mencapai pengembalian yang diinginkan portofolio dari waktu ke waktu dan untuk memuluskan volatilitas.

Referensi cepat

Campuran kelas aset yang cenderung bergerak berlawanan arah, seperti saham dan obligasi, seringkali merupakan cara cerdas untuk menyeimbangkan portofolio.

Portofolio Pengembalian dan Rebalancing

Praktik terbaik yang diikuti oleh banyak investor adalah meninjau portofolio mereka di akhir setiap tahun dan membuat penyesuaian untuk terus memenuhi tujuan investasi mereka.

Misalnya, seorang investor mungkin memiliki tahun yang luar biasa dengan dana pertumbuhan dan memutuskan untuk mentransfer sebagian dari keuntungan tersebut ke dalam dana nilai, mengantisipasi bahwa investor lain pada akhirnya dapat memutar kembali ke nilai.

Bagaimana Investor Mempengaruhi Pengembalian Portofolio

Usia di mana investor ingin menarik uang dari portofolio tetap menjadi faktor penting dalam memilih tujuan investasi yang sesuai. Misalnya, seorang investor yang hanya beberapa tahun dari masa pensiun ingin melindungi pendapatan portofolionya dan kemungkinan besar akan berinvestasi dalam campuran uang tunai, pasar uang, dan obligasi jangka pendek.

Sebaliknya, investor muda biasanya berupaya mengambil risiko yang relatif lebih tinggi, berinvestasi dalam campuran saham, obligasi dengan imbal hasil tinggi, dan mungkin kontrak berjangka yang dikelola, yang masing-masing berpotensi melebihi tingkat inflasi dari waktu ke waktu.

Sebagai catatan, munculnya era internet memberi investor akses yang hampir real-time ke pengembalian pasar, serta data kinerja relatif yang mudah diakses. Saat berinvestasi di reksa dana , investor dapat menarik grafik dan pengembalian dana versus indeks patokan, serta rata-rata peer group, biasanya sepuluh tahun atau lebih, serta alokasi aset teratas   dari dana tertentu.