Perusahaan minyak dan gas terintegrasi

Apa Perusahaan minyak dan gas terintegrasi?

Perusahaan minyak dan gas terintegrasi adalah badan usaha yang bergerak dalam eksplorasi, produksi, pemurnian, dan distribusi minyak dan gas, berbeda dengan perusahaan yang berspesialisasi hanya dalam satu segmen. Mengingat tingginya biaya masuk yang berkaitan dengan banyak operasi industri minyak dan gas, banyak perusahaan minyak dan gas terbesar di dunia, seperti Chevron dan Exxon, terintegrasi.

Biasanya, perusahaan yang terintegrasi membagi berbagai operasi mereka ke dalam kategori: hulu , yang mencakup semua upaya eksplorasi dan produksi, tengah, yang mencakup transportasi dan penyimpanan, dan hilir , yang terbatas pada kegiatan penyempurnaan dan pemasaran.

Poin Penting

  • Perusahaan migas terintegrasi adalah perusahaan yang terlibat dalam keseluruhan rantai nilai bisnis minyak.
  • Perusahaan migas terintegrasi memiliki divisi bisnis individu yang didedikasikan untuk sektor hulu, tengah, dan hilir industri minyak dan gas.
  • Menjadi perusahaan yang terintegrasi memungkinkan kontrol penuh dan peningkatan efisiensi. Ini juga menyediakan berbagai aliran pendapatan dan diversifikasi.
  • Beberapa perusahaan migas terbesar dan paling berpengaruh di dunia merupakan perusahaan yang terintegrasi, seperti Chevron, Exxon, dan BP.

Memahami Perusahaan Migas Terintegrasi

Perusahaan minyak dan gas terintegrasi disebut dengan beberapa nama berbeda; “supermajors” dan “minyak besar” adalah dua yang paling umum. Karakteristik yang menentukan dari perusahaan-perusahaan ini adalah bahwa mereka terlibat dalam seluruh rantai nilai industri minyak. Aset mereka terdiri dari atau terkait dengan peralatan dalam eksplorasi dan pengeboran, transportasi melalui truk, kapal tanker, atau jaringan pipa, kilang, dan bahkan pompa bensin.


Karena perusahaan minyak dan gas terintegrasi terlibat dalam banyak aspek industri bahan bakar fosil, seringkali intinya bisa berlawanan dengan intuisi. Misalnya, pada saat harga minyak mentah naik, perusahaan minyak dan gas yang terintegrasi mungkin memiliki margin keuntungan yang lebih rendah daripada pesaing yang tidak terintegrasi karena memiliki kemampuan hilir yang lebih besar daripada kemampuan hulu.

Gagasan tentang perusahaan minyak dan gas terintegrasi dapat dimulai dari ide yang memulai semuanya, Standard Oil. Perusahaan minyak JD Rockefeller. Standard Oil dimulai pada tahun 1870 dan dipecah pada tahun 1911 karena undang-undang antitrust. Beberapa perusahaan terintegrasi terbesar saat ini berasal dari pecahnya Standard Oil, seperti Exxon, BP, dan Chevron.

Operasi Minyak dan Gas

Operasi minyak dan gas dikategorikan menjadi kegiatan hulu, tengah , dan hilir. Kegiatan hulu meliputi eksplorasi dan produksi migas, kegiatan tengah berfokus pada pengangkutan dan penyimpanan migas, dan kegiatan hilir berkaitan dengan pemurnian dan pemasaran migas.


Kegiatan bisnis yang tampaknya berbeda ini secara alami membutuhkan sumber daya khusus dan berdedikasi untuk mengelola, dan ada banyak operator minyak dan gas hulu, tengah, dan hilir yang berdiri sendiri. Namun, perusahaan minyak dan gas terintegrasi dengan operasi hulu dan hilir merupakan kekuatan yang signifikan dalam industri minyak dan gas.

JD Rockefeller-lah yang percaya pada integrasi penuh karena dia percaya itu menghilangkan inefisiensi dalam operasi bisnis. Lebih baik melakukan semuanya sendiri daripada harus bergantung pada bisnis lain dan metode operasi mereka. Setelah inefisiensi dihilangkan, itu akan memungkinkan dia untuk menawarkan harga serendah mungkin untuk produknya.

Perusahaan Terintegrasi vs. Perusahaan Independen

Perusahaan migas yang mandiri adalah perusahaan yang tidak terintegrasi dan hanya fokus pada satu segmen industri migas. Ada pro dan kontra untuk menjadi perusahaan yang terintegrasi atau independen. Dengan operasi yang terintegrasi secara vertikal, perusahaan minyak dan gas yang terintegrasi berhubungan langsung dengan pasar akhir energi dan dapat memperoleh intelijen pasar tertentu. Hal ini, pada gilirannya, membantunya mengelola produksi minyak dan gas dengan lebih baik berdasarkan permintaan pasar yang terus berubah. Perusahaan minyak dan gas terintegrasi bisa jadi sulit untuk dinilai ketika berbagai jenis produksi dan aset operasi semuanya disatukan, sehingga berpotensi menurunkan penilaian pasar .

Perusahaan minyak dan gas independen dengan hanya satu jenis operasi membawa fokus yang lebih tajam pada aktivitas bisnisnya, seperti menghilangkan persaingan alokasi sumber daya di antara bisnis yang berbeda. Tetapi kurangnya perimbangan laba antara operasi hulu dan hilir dapat menjadi tantangan bagi perusahaan minyak dan gas independen dalam kondisi pasar yang tidak menguntungkan.

Diversifikasi Profitabilitas

Perusahaan minyak dan gas independen dapat berkembang atau layu karena naik atau turunnya harga minyak dan gas, sementara perusahaan minyak dan gas yang terintegrasi sering kali kurang memperhatikan ketidakstabilan harga. Diimbangi oleh operasi hulu dan hilirnya, bisnis perusahaan minyak dan gas terintegrasi pada dasarnya dapat melindungi keuntungannya dari penurunan pasar.

Misalnya, ketika produksi minyak mentah mengalami penurunan profitabilitas dari penurunan harga minyak, operasi penyulingan di perusahaan minyak dan gas terintegrasi kemungkinan besar akan melihat margin keuntungan yang meningkat karena biaya input yang lebih rendah, memastikan tingkat keuntungan yang terkunci.