Hilir


Apa ?

Operasi hilir adalah proses yang terlibat dalam mengubah minyak dan gas menjadi produk jadi. Ini termasuk penyulingan minyak mentah menjadi bensin, cairan gas alam, solar, dan berbagai sumber energi lainnya. Semakin dekat perusahaan minyak dan gas dengan proses menyediakan produk minyak bumi kepada konsumen, maka dikatakan semakin jauh perusahaan tersebut berada di hilir.


Poin Penting

  • Operasi hilir adalah proses yang terlibat dengan konversi minyak dan gas menjadi produk jadi mereka.
  • Ada operasi hulu, tengah, dan hilir dalam industri minyak dan gas.
  • Operasi hilir juga dapat berperan dalam bidang medis dan sektor pertanian. 
  • Perusahaan yang menangani operasi di sektor hilir adalah entitas yang paling dekat dengan pelanggan. 
  • Kelebihan pasokan minyak mentah di bagian hulu (misalnya, perusahaan minyak) dapat menguntungkan perusahaan hilir. 

Memahami Operasi Hilir

Sebagian besar perusahaan minyak besar digambarkan “terintegrasi” karena menggabungkan aktivitas hulu , yang meliputi eksplorasi dan produksi, dengan operasi hilir. Operasi migas dapat dibagi menjadi operasi hulu, tengah, dan hilir, dengan proses pemurnian berlangsung baik di tengah maupun di hilir dan pendistribusian minyak dan gas terjadi di fase hilir.

Perusahaan di sektor hilir adalah perusahaan yang menyediakan tautan terdekat dengan pengguna sehari-hari. Setelah minyak mentah ditemukan dan diekstraksi — proses hulu — dikirim dan diangkut — proses tengah. Setelah itu, minyak dimurnikan, dipasarkan, didistribusikan, dan dijual, yang merupakan proses hilir. Namun, penyulingan minyak mentah menjadi produk minyak bumi dapat dilakukan di operasi tengah-tengah.

Referensi cepat

Kategori bisnis hilir utama meliputi penyulingan minyak, pasokan dan perdagangan, serta pemasaran dan ritel produk. 

Jenis Operasi Hilir 

Proses hilir adalah yang paling banyak menghasilkan produk yang terkait erat dengan konsumen, dan sektor industri minyak dan gaslah yang paling dapat dihubungkan dengan masyarakat. Beberapa dari produk ini termasuk gas alam cair, bensin, minyak pemanas, karet sintetis, plastik, pelumas, antibeku, pupuk, dan pestisida. 

Industri hilir juga memainkan peran kunci di sektor dan industri ekonomi lain yang mungkin belum tentu terlihat jelas bagi sebagian orang, termasuk bidang medis. Proses hilir memiliki pengaruh besar pada beberapa produk dan peralatan yang dibutuhkan dan digunakan oleh para profesional medis. Demikian pula, proses hilir memainkan peran kunci di sektor pertanian karena hubungannya dengan pestisida dan pupuk, serta bahan bakar yang dibutuhkan untuk peralatan pertanian. 

Contoh Operasi Hilir

Meskipun kelebihan pasokan minyak mentah dan harga minyak yang lebih rendah dapat merugikan perusahaan-perusahaan minyak terintegrasi dan hulu, perusahaan-perusahaan hilir diuntungkan secara substansial. Ketika harga minyak mentah turun tajam dalam waktu singkat, produk minyak bumi biasanya tertinggal dari harga minyak mentah karena ada permintaan yang kuat untuk produk minyak sulingan. Saat harga minyak mentah turun, margin penyulingan biasanya meningkat. Namun, seiring kenaikan harga minyak, margin penyulingan mungkin mengalami penurunan.

Misalnya, dengan asumsi perusahaan penyulingan minyak, ABC Inc., terutama memproses minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) menjadi bensin. Sejak bensin mengalami musim, ada periode ketika perusahaan hilir hanya menghasilkan margin keuntungan rendah atau beroperasi merugi. Jika pada musim dingin saat permintaan bensin lambat, tetapi Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) telah mengumumkan akan memangkas produksi. 

Dalam contoh ini, harga bensin $ 2,50 per galon atau $ 105 per barel, sedangkan harga minyak mentah WTI adalah $ 95 per barel. Oleh karena itu, ABC Inc. hanya memiliki margin $ 10 per barel ($ 105 – $ 95). 

Asumsikan tahun berikutnya bahwa harga bensin tetap pada $ 2,50 per galon tetapi harga minyak mentah WTI turun secara substansial karena kelebihan pasokan global. Kelebihan pasokan tersebut menyebabkan harga minyak mentah WTI turun menjadi $ 50 per barel. Oleh karena itu, ABC Inc. memiliki margin penyulingan $ 55 per barel ($ 105 – $ 50). Namun, margin ini tidak memperhitungkan biaya lain yang mungkin dikeluarkan perusahaan, karena crack spread hanya memperhitungkan biaya yang terkait dengan minyak mentah.