Apa standar emasnya?

Standar emas adalah sistem moneter di mana mata uang atau uang kertas suatu negara memiliki nilai yang terkait langsung dengan emas. Dengan standar emas, negara-negara sepakat untuk mengubah uang kertas menjadi emas dalam jumlah tetap. Sebuah negara yang menggunakan standar emas menetapkan harga tetap untuk emas dan membeli serta menjual emas dengan harga tersebut. Harga tetap itu digunakan untuk menentukan nilai mata uang. Misalnya, jika AS menetapkan harga emas pada $ 500 per ons, nilai dolar akan menjadi 1/500 dari satu ons emas.

Standar emas saat ini tidak digunakan oleh pemerintah mana pun.Inggris berhenti menggunakan standar emas pada tahun 1931 dan AS mengikutinya pada tahun 1933 dan meninggalkan sisa-sisa sistem pada tahun 1973.1  Standar emas sepenuhnya digantikan oleh uang fiat , istilah untuk menggambarkan mata uang yang digunakan karena pemerintah perintah, atau fiat, bahwa mata uang tersebut harus diterima sebagai alat pembayaran. Di AS, misalnya, dolar adalah uang fiat, dan untuk Nigeria, itu adalah naira.


Daya tarik standar emas adalah bahwa ia menahan kendali pengeluaran uang dari tangan manusia yang tidak sempurna. Dengan kuantitas fisik emas yang bertindak sebagai batasan untuk penerbitan itu, masyarakat dapat mengikuti aturan sederhana untuk menghindari kejahatan inflasi. Tujuan kebijakan moneter tidak hanya untuk mencegah inflasi, tetapi juga deflasi , dan untuk membantu mempromosikan lingkungan moneter yang stabil di mana lapangan kerja penuh dapat dicapai. Sejarah singkat standar emas AS cukup untuk menunjukkan bahwa ketika aturan sederhana seperti itu diterapkan, inflasi dapat dihindari, tetapi kepatuhan yang ketat pada aturan tersebut dapat menciptakan ketidakstabilan ekonomi, jika bukan kerusuhan politik.

Apa standar emasnya?

Seperti namanya, istilah standar emas mengacu pada sistem moneter di mana nilai mata uang didasarkan pada emas. Sebaliknya, sistem fiat adalah sistem moneter di mana nilai mata uang tidak didasarkan pada komoditas fisik apa pun, tetapi diizinkan untuk berfluktuasi secara dinamis terhadap mata uang lain di pasar valuta asing. Istilah “fiat” berasal dari bahasa Latin “fieri”, yang berarti tindakan atau keputusan sewenang-wenang. Sesuai dengan etimologi ini, nilai mata uang fiat pada akhirnya didasarkan pada fakta bahwa mata uang tersebut didefinisikan sebagai alat pembayaran yang sah melalui keputusan pemerintah.


Dalam beberapa dekade sebelum Perang Dunia Pertama, perdagangan internasional dilakukan atas dasar apa yang kemudian dikenal sebagai standar emas klasik. Dalam sistem ini, perdagangan antar negara diselesaikan dengan menggunakan emas fisik. Bangsa-bangsa dengan surplus perdagangan mengumpulkan emas sebagai pembayaran untuk ekspor mereka. Sebaliknya, negara-negara dengan defisit perdagangan mengalami penurunan cadangan emas, karena emas mengalir keluar dari negara-negara tersebut sebagai pembayaran atas impor mereka.

Standar Emas: Sejarah

“Kami memiliki emas karena kami tidak dapat mempercayai pemerintah,” kata Presiden Herbert Hoover pada tahun 1933 dalam pernyataannya kepada Franklin D. Roosevelt.Pernyataan ini meramalkan salah satu peristiwa paling kejam dalam sejarah keuangan AS: Undang-Undang Perbankan Darurat, yang memaksa semua orang Amerika untuk mengubah koin emas, emas batangan, dan sertifikat mereka menjadi dolar AS.  Meskipun undang-undang tersebut berhasil menghentikan aliran emas selama Depresi Hebat, undang-undang tersebut tidak mengubah keyakinan serangga emas, orang-orang yang selamanya yakin akan stabilitas emas sebagai sumber kekayaan.

Emas memiliki sejarah seperti yang tidak ada pada kelas aset lainnya karena memiliki pengaruh unik pada penawaran dan permintaannya sendiri. Serangga emas masih melekat pada masa lalu ketika emas menjadi raja, tetapi masa lalu emas juga termasuk kejatuhan yang harus dipahami untuk menilai masa depannya dengan benar.

Hubungan Cinta Standar Emas yang Berlangsung 5.000 Tahun

Selama 5.000 tahun, kombinasi kilau, kelenturan, kepadatan, dan kelangkaan emas telah memikat umat manusia tidak seperti logam lainnya.Menurut buku Peter BernsteinThe Power of Gold: The History of Obsession , emas sangat padat sehingga satu tonnya dapat dikemas menjadi satu kaki kubik.

Pada awal obsesi ini, emas hanya digunakan untuk ibadah, ditunjukkan dengan perjalanan ke salah satu situs suci kuno di dunia. Saat ini, penggunaan emas yang paling populer adalah dalam pembuatan perhiasan.

Sekitar 700 SM, emas dibuat menjadi koin untuk pertama kalinya, meningkatkan kegunaannya sebagai unit moneter. Sebelumnya, emas harus ditimbang dan diperiksa kemurniannya saat menyelesaikan perdagangan.

Koin emas bukanlah solusi yang sempurna, karena praktik umum selama berabad-abad yang akan datang adalah memotong koin yang sedikit tidak beraturan ini untuk mengumpulkan cukup emas yang dapat dilebur menjadi emas batangan. Pada 1696, Great Recoinage di Inggris memperkenalkan teknologi yang mengotomatiskan produksi koin dan mengakhiri pemotongan.

Karena tidak selalu dapat mengandalkan pasokan tambahan dari bumi, pasokan emas hanya berkembang melalui deflasi, perdagangan, penjarahan, atau penurunan nilai.

Demam emas besar pertama datang ke Amerika pada abad ke-15. Penjarahan harta Spanyol dari Dunia Baru meningkatkan pasokan emas Eropa sebanyak lima kali pada abad ke-16. Demam emas berikutnya di Amerika, Australia, dan Afrika Selatan terjadi pada abad ke-19.

Pengenalan uang kertas di Eropa terjadi pada abad ke-16, dengan penggunaan instrumen hutang yang dikeluarkan oleh pihak swasta. Sementara koin emas dan batangan terus mendominasi sistem moneter Eropa, baru pada abad ke-18 uang kertas mulai mendominasi. Pertarungan antara uang kertas dan emas pada akhirnya akan menghasilkan pengenalan standar emas.

Kebangkitan Standar Emas 

Standar emas adalah sistem moneter di mana uang kertas secara bebas dapat diubah menjadi sejumlah emas tetap. Dengan kata lain, dalam sistem moneter seperti itu, emas mendukung nilai uang. Antara 1696 dan 1812, pengembangan dan formalisasi standar emas dimulai ketika pengenalan uang kertas menimbulkan beberapa masalah.

Konstitusi AS tahun 1789 memberi Kongres hak tunggal untuk membuat uang koin dan kekuasaan untuk mengatur nilainya.  Penciptaan mata uang persatuan nasional memungkinkan standarisasi sistem moneter yang selama ini terdiri dari mata uang asing yang beredar, kebanyakan perak.

Dengan perak dalam kelimpahan yang lebih besar dibandingkan emas, standar bimetalik diadopsi pada 1792. Sementara rasio paritas perak-emas yang diadopsi secara resmi 15: 1 secara akurat mencerminkan rasio pasar pada saat itu,  setelah 1793 nilai perak secara stabil menurun, mendorong emas keluar dari peredaran, menurut  hukum Gresham .

Masalah ini tidak akan diperbaiki sampai Undang-Undang Koin tahun 1834, dan bukannya tanpa permusuhan politik yang kuat.Penggemar uang keras menganjurkan rasio yang akan mengembalikan koin emas ke sirkulasi, tidak harus mendorong keluar perak, tetapi untuk mengeluarkan uang kertas denominasi kecil yang dikeluarkan oleh Bank Amerika Serikat yang dibenci saat itu.Rasio 16: 1 yang secara terang-terangan menilai emas terlalu tinggi ditetapkan dan membalikkan situasi, menempatkan AS pada standar emas de facto.

Pada tahun 1821, Inggris menjadi negara pertama yang secara resmi mengadopsi standar emas. Peningkatan dramatis pada abad ini dalam perdagangan dan produksi global membawa banyak penemuan emas, yang membantu standar emas tetap utuh hingga abad berikutnya. Karena semua ketidakseimbangan perdagangan antar negara diselesaikan dengan emas, pemerintah memiliki insentif yang kuat untuk menimbun emas untuk masa-masa yang lebih sulit. Mereka stok masih ada hari ini.

Standar emas internasional muncul pada tahun 1871 setelah diadopsi oleh Jerman. Pada tahun 1900, mayoritas negara maju dikaitkan dengan standar emas. Ironisnya, AS adalah salah satu negara terakhir yang bergabung. Faktanya, lobi perak yang kuat mencegah emas menjadi satu-satunya standar moneter di AS selama abad ke-19.

Dari tahun 1871 hingga 1914, standar emas berada di puncaknya. Selama periode ini, kondisi politik yang mendekati ideal ada di dunia. Pemerintah bekerja sama dengan sangat baik untuk membuat sistem berfungsi, tetapi ini semua berubah selamanya dengan pecahnya Perang Besar pada tahun 1914.

Jatuhnya Standar Emas

Dengan Perang Dunia I, aliansi politik berubah, hutang internasional meningkat dan keuangan pemerintah memburuk. Meskipun standar emas tidak ditangguhkan, ia berada dalam limbo selama perang, menunjukkan ketidakmampuannya untuk bertahan melalui saat-saat baik dan buruk. Ini menciptakan kurangnya kepercayaan pada standar emas yang hanya memperburuk kesulitan ekonomi. Semakin jelas terlihat bahwa dunia membutuhkan sesuatu yang lebih fleksibel sebagai basis ekonomi globalnya.

Pada saat yang sama, keinginan untuk kembali ke tahun-tahun indah standar emas tetap kuat di antara bangsa-bangsa. Karena pasokan emas terus tertinggal di belakang pertumbuhan ekonomi global, poundsterling Inggris dan dolar AS menjadi mata uang cadangan global. Negara-negara yang lebih kecil mulai memegang lebih banyak mata uang ini daripada emas. Hasilnya adalah konsolidasi emas yang ditekankan ke tangan beberapa negara besar.

Jatuhnya pasar saham tahun 1929 hanyalah salah satu dari kesulitan pascaperang dunia.Pound dan franc Prancis sangat tidak sejajar dengan mata uang lainnya;hutang perang dan repatriasi masih mencekik Jerman;harga komoditas jatuh;dan bank kewalahan.Banyak negara mencobamelindungi saham emas mereka dengan menaikkan suku bunga  untuk menarik investor agar menyimpan simpanan mereka secara utuh daripada mengubahnya menjadi emas.Suku bunga yang lebih tinggi ini hanya memperburuk keadaan ekonomi global.Pada tahun 1931, standar emas di Inggris dihentikan, hanya menyisakan AS dan Prancis dengan cadangan emas yang besar. 

Kemudian, pada tahun 1934, pemerintah AS menilai kembali emas dari $ 20,67 / oz menjadi $ 35 / oz, meningkatkan jumlah uang kertas yang diperlukan untuk membeli satu ons untuk membantu meningkatkan ekonominya.  Karena negara-negara lain dapat mengubah kepemilikan emas mereka menjadi lebih banyak dolar AS, devaluasi dolar yang dramatis segera terjadi. Harga emas yang lebih tinggi ini meningkatkan konversi emas menjadi dolar AS, secara efektif memungkinkan AS untuk menyudutkan pasar emas. Produksi emas melonjak sehingga pada tahun 1939 ada cukup uang di dunia untuk menggantikan semua mata uang global yang beredar.

Saat Perang Dunia II akan segera berakhir, kekuatan Barat terkemuka bertemu untuk mengembangkan  Perjanjian Bretton Woods , yang akan menjadi kerangka kerja untuk pasar mata uang global hingga tahun 1971. Dalam sistem Bretton Woods, semua mata uang nasional dinilai dalam kaitannya dengan Dolar AS, yang menjadi mata uang cadangan dominan. Dolar, pada gilirannya, dapat diubah menjadi emas dengan kurs tetap $ 35 per ons. Sistem keuangan global terus beroperasi dengan standar emas, meskipun secara tidak langsung. 

Perjanjian tersebut telah menghasilkan hubungan yang menarik antara emas dan dolar AS dari waktu ke waktu. Dalam jangka panjang, penurunan dolar biasanya berarti naiknya harga emas. Dalam jangka pendek, ini tidak selalu benar, dan hubungannya bisa renggang, seperti yang ditunjukkan grafik harian satu tahun berikut. Pada gambar di bawah ini, perhatikan indikator korelasi yang bergerak dari korelasi negatif yang kuat ke korelasi positif dan kembali lagi. Korelasi masih bias ke arah kebalikannya (negatif pada studi korelasi) meskipun, saat dolar naik, emas biasanya turun.

Pada akhir Perang Dunia II, AS memiliki 75% dari emas moneter dunia dan dolar adalah satu-satunya mata uang yang masih didukung langsung oleh emas. Namun, ketika dunia membangun kembali dirinya sendiri setelah Perang Dunia II, AS melihat cadangan emasnya terus turun karena uang mengalir ke negara-negara yang dilanda perang dan permintaan impornya yang tinggi. Lingkungan inflasi yang tinggi pada akhir 1960-an menyedot sedikit udara terakhir dari standar emas. 

Pada tahun 1968, Gold Pool, yang mencakup AS dan sejumlah negara Eropa, berhenti menjual emas di pasar London, sehingga pasar dapat dengan bebas menentukan harga emas. Dari 1968 hingga 1971, hanya bank sentral yang dapat berdagang dengan AS dengan harga $ 35 / oz. Dengan menyediakan kumpulan cadangan emas, harga pasar emas dapat dijaga agar sejalan dengan tingkat paritas resmi. Hal ini mengurangi tekanan pada negara-negara anggota untuk mengapresiasi mata uang mereka guna mempertahankan strategi pertumbuhan yang dipimpin ekspor.

Namun, peningkatan daya saing negara-negara asing dikombinasikan dengan monetisasi hutang untuk membayar program-program sosial dan Perang Vietnam segera mulai membebani neraca pembayaran Amerika. Dengan surplus yang berubah menjadi defisit pada tahun 1959 dan meningkatnya kekhawatiran bahwa negara-negara asing akan mulai menebus aset dalam mata uang dolar mereka dengan emas, Senator John F.Kennedy mengeluarkan pernyataan pada tahap akhir kampanye kepresidenannya bahwa, jika terpilih, dia tidak akan melakukannya. mencoba untuk mendevaluasi dolar.

Gold Pool runtuh pada tahun 1968 karena negara-negara anggota enggan bekerja sama sepenuhnya dalam mempertahankan harga pasar sesuai harga emas AS. Pada tahun-tahun berikutnya, Belgia dan Belanda menguangkan dolar untuk emas, dengan Jerman dan Prancis mengungkapkan niat yang sama. Pada bulan Agustus 1971, Inggris meminta pembayaran dengan emas, memaksa tangan Nixon dan secara resmi menutup jendela emas. Pada tahun 1976, itu resmi; dolar tidak lagi ditentukan oleh emas, sehingga menandai akhir dari kemiripan standar emas.

Pada Agustus 1971, Nixon memutuskan konversi langsung dolar AS menjadi emas. Dengan keputusan ini, pasar mata uang internasional, yang semakin bergantung pada dolar sejak berlakunya Perjanjian Bretton Woods, kehilangan hubungan formal dengan emas. Dolar AS, dan sistem keuangan global yang dipertahankannya secara efektif, memasuki era uang kertas.

Garis bawah

Meskipun emas telah memesona umat manusia selama 5.000 tahun, emas tidak selalu menjadi dasar sistem moneter. Standar emas internasional yang sebenarnya ada kurang dari 50 tahun — dari 1871 hingga 1914 — di masa damai dan kemakmuran dunia yang bertepatan dengan peningkatan dramatis dalam pasokan emas. Standar emas adalah gejala dan bukan penyebab perdamaian dan kemakmuran ini.

Meskipun bentuk standar emas yang lebih rendah berlanjut hingga 1971, kematiannya telah dimulai berabad-abad sebelumnya dengan diperkenalkannya uang kertas — instrumen yang lebih fleksibel untuk dunia keuangan kita yang kompleks. Saat ini, harga emas ditentukan oleh permintaan logam, dan meskipun tidak lagi digunakan sebagai standar, namun tetap memiliki fungsi yang penting. Emas adalah aset keuangan utama   bagi negara dan  bank sentral. Ini juga digunakan oleh bank sebagai cara untuk lindung nilai terhadap pinjaman yang diberikan kepada pemerintah mereka dan sebagai indikator kesehatan ekonomi. 

Di bawah sistem pasar bebas, emas harus dipandang sebagai mata uang seperti euro, yen, atau dolar AS. Emas memiliki hubungan jangka panjang dengan dolar AS, dan dalam jangka panjang, emas umumnya akan memiliki hubungan terbalik. Dengan ketidakstabilan di pasar, adalah hal biasa untuk mendengar pembicaraan tentang menciptakan standar emas lain, tetapi ini bukanlah sistem yang sempurna. Melihat emas sebagai mata uang dan memperdagangkannya dapat mengurangi risiko dibandingkan dengan mata uang kertas dan ekonomi, tetapi harus ada kesadaran bahwa emas berwawasan ke depan. Jika seseorang menunggu sampai bencana melanda, itu mungkin tidak memberikan keuntungan jika sudah pindah ke harga yang mencerminkan ekonomi yang merosot.