Fiat Uang

Apa ?

Uang fiat adalah mata uang yang dikeluarkan pemerintah yang tidak didukung oleh komoditas fisik, seperti emas atau perak, melainkan oleh pemerintah yang mengeluarkannya.Nilai uang fiat berasal dari hubungan antara penawaran dan permintaan dan stabilitas pemerintah penerbit, bukan dari nilai komoditas yang mendukungnya seperti kasus uang komoditas.Sebagian besar mata uang kertas modernadalah mata uang fiat, termasuk dolar AS, euro, dan mata uang global utama lainnya. 

Poin Penting

  • Uang fiat adalah mata uang yang dikeluarkan pemerintah yang tidak didukung oleh komoditas seperti emas.
  • Uang fiat memberi bank sentral kendali yang lebih besar atas perekonomian karena mereka dapat mengontrol berapa banyak uang yang dicetak.
  • Kebanyakan mata uang kertas modern, seperti dolar AS, adalah mata uang fiat.
  • Salah satu bahaya uang fiat adalah pemerintah akan mencetak terlalu banyak, mengakibatkan hiperinflasi.




Bagaimana Uang Fiat Bekerja

Uang fiat hanya memiliki nilai karena pemerintah mempertahankan nilai tersebut, atau karena dua pihak yang bertransaksi menyepakati nilainya.Secara historis, pemerintah akan mencetak koin dari komoditas fisik yang berharga, seperti emas atau perak, atau mencetak uang kertas yang dapat ditukar dengan sejumlah komoditas fisik tertentu.Uang fiat tidak dapat diubah dan tidak dapat ditebus.Kata “fiat” berasal dari bahasa Latin dan sering diterjemahkan sebagai dekrit “haruslah” atau “biarkan dilakukan.”

Karena uang fiat tidak terkait dengan cadangan fisik, seperti cadangan emas atau perak nasional, ia berisiko kehilangan nilainya karena inflasi atau bahkan menjadi tidak berharga jika terjadi hiperinflasi.  Jika orang kehilangan kepercayaan pada mata uang suatu negara, uang itu tidak lagi memiliki nilai. Itu berbeda dengan mata uang yang didukung oleh emas, misalnya; ia memiliki nilai intrinsik karena adanya permintaan emas dalam perhiasan dan dekorasi serta pembuatan perangkat elektronik, komputer, dan kendaraan dirgantara.


Pertimbangan Khusus

Dolar AS dianggap sebagai uang fiat dan alat pembayaran yang sah, diterima untuk hutang swasta dan publik.  Legal tender pada dasarnya adalah mata uang apa pun yang dinyatakan legal oleh pemerintah. Banyak pemerintah mengeluarkan mata uang fiat, kemudian menjadikannya legal tender dengan menetapkannya sebagai standar pembayaran hutang .

Sebelumnya dalam sejarah AS, mata uang negara itu didukung oleh emas (dan dalam beberapa kasus, perak ).Pemerintah federal berhenti mengizinkan warga untuk menukar mata uang dengan emas pemerintah dengan berlakunya Undang-undang Perbankan Darurat tahun 1933.  Standaremas , yang mendukung mata uang AS dengan emas federal, berakhir sepenuhnya pada tahun 1971, ketika AS juga berhenti mengeluarkan emas untuk pemerintah asing dengan imbalan mata uang AS.

Sejak saat itu, dolar AS dikenal didukung oleh “kepercayaan dan kredit penuh” dari pemerintah AS, “alat pembayaran yang sah untuk semua utang, publik dan swasta” tetapi tidak “dapat ditebus dengan uang yang sah di Departemen Keuangan Amerika Serikat atau di mana pun. Federal Reserve Bank, “seperti yang biasa dicetak pada uang kertas dolar AS.Dalam pengertian ini, dolar AS sekarang menjadi “alat pembayaran yang sah”, bukan “uang yang sah”, yang dapat ditukar dengan emas, perak, atau komoditas lainnya.

Keuntungan dan Kerugian Uang Fiat

Keuntungan

Uang fiat berfungsi sebagai mata uang yang baik jika dapat menangani peran yang dibutuhkan perekonomian suatu negara dari unit moneternya — menyimpan nilai, menyediakan akun numerik, dan memfasilitasi pertukaran. Ia juga memiliki seigniorage yang sangat baik .

Mata uang Fiat menjadi terkenal di abad ke-20 sebagian karena pemerintah dan bank sentral berusaha melindungi ekonomi mereka dari efek terburuk dari ledakan dan kehancuran alami siklus bisnis.  Karena uang fiat bukanlah sumber daya yang langka atau tetap seperti emas, bank sentral memiliki kendali yang lebih besar atas pasokannya, yang memberi mereka kekuatan untuk mengelola variabel ekonomi seperti penawaran kredit, likuiditas, suku bunga, dan perputaran uang.Misalnya, Federal Reserve AS memiliki mandat ganda untuk menjaga pengangguran dan inflasi tetap rendah.

Kekurangan

The krisis hipotek tahun 2007 dan krisis keuangan berikutnya, bagaimanapun, marah keyakinan bahwa bank sentral tentu bisa mencegah depresi atau serius resesi dengan mengatur jumlah uang beredar.  Mata uang yang terkait dengan emas, misalnya, umumnya lebih stabil daripada uang fiat karena terbatasnya pasokan emas.  Ada lebih banyak peluang untuk membuat gelembung dengan uang kertas karena persediaannya yang tidak terbatas.

Contoh Uang Fiat Hilang Salah: Hiperinflasi

Negara Afrika di Zimbabwe memberikan contoh skenario terburuk di awal tahun 2000-an.Menanggapi masalah ekonomi yang serius, bank sentral negara itu mulai mencetak uang dengan kecepatan yang mengejutkan.Hal itu mengakibatkan hiperinflasi, yang berlangsung antara 230 dan 500 miliar persen pada tahun 2008.  Harga-harga naik dengan cepat dan konsumen terpaksa membawa tas berisi uang hanya untuk membeli kebutuhan pokok.  Pada puncak krisis, 100 triliun dolar Zimbabwe bernilai sekitar 40 sen dalam mata uang AS.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Mengapa uang fiat berharga?

Berbeda dengan uang berbasis komoditas seperti koin emas atau uang kertas yang dapat ditukarkan dengan logam mulia, uang fiat didukung sepenuhnya oleh keyakinan dan kepercayaan penuh pada pemerintah yang menerbitkannya. Salah satu alasan mengapa hal ini bermanfaat adalah karena pemerintah menuntut Anda membayar pajak dalam uang fiat yang dikeluarkannya. Karena setiap orang perlu membayar pajak, atau menghadapi hukuman berat atau penjara, orang akan menerimanya sebagai gantinya (ini dikenal sebagai Chartalism ). Teori uang lainnya, seperti teori kredit, menyatakan bahwa karena semua uang adalah hubungan kredit-hutang, tidak masalah jika uang didukung oleh sesuatu untuk mempertahankan nilai.

Mengapa ekonomi modern menyukai uang fiat?

Sebelum abad ke-20, sebagian besar negara menggunakan semacam standar emas atau dukungan oleh suatu komoditas. Karena perdagangan dan keuangan internasional tumbuh dalam skala dan cakupan, bagaimanapun, jumlah terbatas emas yang keluar dari tambang dan di brankas bank sentral tidak dapat mengimbangi nilai baru yang sedang dibuat, menyebabkan gangguan serius pada pasar dan perdagangan global. Uang fiat memberi pemerintah fleksibilitas yang lebih besar untuk mengelola mata uang mereka sendiri, menetapkan kebijakan moneter, dan menstabilkan pasar global. Ini juga memungkinkan bank cadangan fraksional , yang memungkinkan bank komersial melipatgandakan jumlah uang yang ada untuk memenuhi permintaan dari peminjam.

Apa sajakah alternatif selain uang fiat?

Hampir setiap negara saat ini memiliki alat pembayaran yang sah yaitu uang kertas. Meskipun Anda dapat membeli dan menjual emas dan koin emas, ini jarang digunakan sebagai pertukaran atau untuk pembelian sehari-hari, dan cenderung lebih merupakan aset tertagih atau spekulatif. Cryptocurrency, seperti Bitcoin , telah muncul selama dekade terakhir sebagai tantangan terhadap sifat inflasi dari mata uang fiat; tetapi meskipun minat dan adopsi meningkat, aset virtual ini tampaknya tidak mendekati “uang” dalam pengertian tradisional.

Bukankah uang fiat hanya menyebabkan hiperinflasi?

Sejauh ini, sebagian besar negara dengan uang kertas hanya mengalami serangan inflasi sedang, rata-rata kurang dari 2% per tahun selama beberapa dekade terakhir. Faktanya, tingkat inflasi rendah yang konsisten dipandang sebagai pendorong positif atau pertumbuhan ekonomi dan investasi karena mendorong orang untuk menggunakan uang mereka daripada membiarkannya diam dan kehilangan daya beli seiring waktu. Meskipun pemerintah memiliki kapasitas teoretis untuk mencetak unit mata uang fiat dalam jumlah “tak terbatas”, mereka biasanya tidak. Memiliki mata uang yang relatif kuat dan stabil tidak hanya merupakan mandat dari sebagian besar bank sentral modern, tetapi mata uang yang terdevaluasi dengan cepat berbahaya untuk perdagangan dan memperoleh pembiayaan. Selain itu, tidak jelas apakah hiperinflasi disebabkan oleh “pencetakan tak terkendali” uang. Faktanya, hiperinflasi telah terjadi sepanjang sejarah, bahkan ketika uang didasarkan pada logam mulia; dan semua hiperinflasi kontemporer telah dimulai dengan kerusakan mendasar dalam ekonomi produksi riil dan / atau ketidakstabilan politik di negara tersebut.