Efisiensi

Apa Efisiensi?

Efisiensi menandakan tingkat kinerja puncak yang menggunakan jumlah masukan paling sedikit untuk mencapai jumlah keluaran tertinggi. Efisiensi membutuhkan pengurangan jumlah sumber daya yang tidak perlu yang digunakan untuk menghasilkan keluaran tertentu termasuk waktu dan energi pribadi. Ini adalah konsep yang dapat diukur yang dapat ditentukan dengan menggunakan rasio keluaran yang berguna terhadap masukan total. Ini meminimalkan pemborosan sumber daya seperti bahan fisik, energi, dan waktu sambil mencapai hasil yang diinginkan.

Poin Penting

  • Efisiensi adalah pengurangan mendasar dalam jumlah sumber daya terbuang yang digunakan untuk menghasilkan sejumlah barang atau jasa (keluaran).
  • Hasil efisiensi ekonomi dari pengoptimalan penggunaan sumber daya untuk melayani perekonomian dengan sebaik-baiknya.
  • Efisiensi pasar adalah kemampuan harga untuk mencerminkan semua informasi yang tersedia.
  • Efisiensi operasional adalah ukuran seberapa baik perusahaan mengubah operasi menjadi keuntungan.

Memahami Efisiensi

Secara umum, sesuatu menjadi efisien jika tidak ada yang terbuang dan semua proses dioptimalkan. Di bidang keuangan dan ekonomi, efisiensi dapat digunakan dalam berbagai cara untuk menggambarkan berbagai proses pengoptimalan.


Efisiensi ekonomi mengacu pada pengoptimalan sumber daya untuk melayani setiap orang dengan sebaik-baiknya dalam keadaan ekonomi tersebut. Tidak ada ambang batas yang ditentukan yang menentukan keefektifan suatu perekonomian, tetapi indikator efisiensi ekonomi mencakup barang yang dibawa ke pasar dengan biaya serendah mungkin dan tenaga kerja yang memberikan keluaran sebesar mungkin.

Efisiensi pasar menggambarkan seberapa baik harga mengintegrasikan informasi yang tersedia. Dengan demikian, pasar dikatakan efisien ketika semua informasi sudah dimasukkan ke dalam harga, dan karenanya tidak ada cara untuk “mengalahkan” pasar karena tidak ada sekuritas yang nilainya terlalu rendah atau terlalu tinggi. Efisiensi pasar dijelaskan pada tahun 1970 oleh ekonom Eugene Fama, yang  hipotesis pasar efisiennya (EMH)  menyatakan bahwa investor tidak dapat mengungguli pasar, dan anomali pasar tidak boleh ada karena mereka akan segera  diarbitrase  .


Efisiensi operasional mengukur seberapa baik keuntungan diperoleh sebagai fungsi dari  biaya operasi. Semakin besar efisiensi operasional, semakin menguntungkan perusahaan atau investasi. Ini karena entitas mampu menghasilkan pendapatan atau pengembalian yang lebih besar dengan biaya yang sama atau lebih rendah daripada alternatif. Di pasar keuangan, efisiensi operasional terjadi ketika biaya dan biaya transaksi dikurangi.

Tampilan Historis

Terobosan dalam efisiensi ekonomi sering kali bertepatan dengan penemuan alat baru yang melengkapi tenaga kerja. Contoh awal termasuk roda dan kerah kuda. Kerah kuda mendistribusikan kembali beban di punggung kuda sehingga hewan tersebut dapat membawa beban besar tanpa dibebani secara berlebihan. Mesin uap dan kendaraan bermotor yang muncul selama Revolusi Industri memungkinkan orang untuk bergerak lebih jauh dalam waktu yang lebih singkat dan berkontribusi pada efisiensi dalam perjalanan dan perdagangan. Revolusi Industri juga memperkenalkan sumber tenaga baru seperti bahan bakar fosil, yang lebih murah, lebih efektif, dan lebih serbaguna.

Gerakan seperti Revolusi Industri juga menghasilkan efisiensi waktu. Misalnya, sistem pabrik, di mana setiap peserta berfokus pada satu tugas di lini pabrik, memungkinkan operasi untuk meningkatkan keluaran sekaligus menghemat waktu. Banyak ilmuwan juga mengembangkan praktik untuk mengoptimalkan kinerja tugas tertentu. Contoh terkenal dalam budaya populer tentang pencarian efisiensi adalah novel biografi “Cheaper by the Dozen” oleh Frank Bunker Gilbreth, Jr. dan Ernestine Gilbreth Carey. Dalam bukunya, Gilbreth Jr. mengembangkan sistem untuk memaksimalkan efisiensi bahkan dalam tugas yang paling biasa, seperti menyikat gigi.

Dampak Efisiensi

Masyarakat yang efisien lebih mampu melayani warganya dan berfungsi secara kompetitif. Barang yang diproduksi secara efisien dijual dengan harga lebih rendah. Kemajuan sebagai akibat dari efisiensi telah memfasilitasi standar hidup yang lebih tinggi seperti memasok listrik ke rumah, air yang mengalir, dan memberi orang kemampuan untuk bepergian. Efisiensi mengurangi kelaparan dan kekurangan gizi karena barang diangkut lebih jauh dan lebih cepat. Selain itu, kemajuan dalam efisiensi memungkinkan produktivitas yang lebih besar dalam waktu yang lebih singkat. 

Efisiensi merupakan atribut penting karena semua input langka. Waktu, uang, dan bahan mentah terbatas, dan penting untuk melestarikannya sambil mempertahankan tingkat keluaran yang dapat diterima.

Contoh Dunia Nyata

Industri 4.0 adalah Revolusi Industri Keempat yang ditandai dengan digitalisasi. Proses pabrik, manufaktur, dan industri layanan semuanya menjadi lebih efisien dengan munculnya komputer yang kuat, komputasi awan, Industrial Internet of Things (IIoT), analitik data, robotika, kecerdasan buatan, dan pembelajaran mesin.

Misalnya, analitik data dapat diterapkan dalam pengaturan industri untuk memberi tahu manajer pabrik atau pabrik ketika mesin memerlukan perawatan atau penggantian. Jenis pemeliharaan prediktif ini secara substansial dapat mengurangi biaya operasional. Penelitian dari Accenture yang dikutip oleh Jay Lee, Chao Jin, Zongchang Liu dan Hossein Davari Ardakani dalam makalah mereka “Pengantar Metodologi Berdasarkan Data untuk Prognostik dan Manajemen Kesehatan,” menunjukkan bahwa menggunakan analisis data untuk pemeliharaan yang diprediksi  menyebabkan penurunan biaya sebesar 30%  dan 70% lebih sedikit waktu henti peralatan. Pencatatan data menunjukkan penggunaan sistem dalam waktu nyata dan, dengan menggunakan data historis yang dibangun dari waktu ke waktu, manajer dapat mengidentifikasi dan memperbaiki sistem yang tidak efisien.