Efisiensi operasional

Apa Efisiensi operasional?

Efisiensi operasional pada dasarnya adalah metrik yang mengukur efisiensi laba yang diperoleh sebagai fungsi dari biaya operasi. Semakin besar efisiensi operasional, semakin menguntungkan perusahaan atau investasi. Ini karena entitas mampu menghasilkan pendapatan atau pengembalian yang lebih besar dengan biaya yang sama atau lebih rendah daripada alternatif. Di pasar keuangan, efisiensi operasional terjadi ketika biaya dan biaya transaksi dikurangi.

Poin Penting

  • Efisiensi operasional adalah ukuran berapa banyak biaya yang dikeluarkan selama aktivitas ekonomi atau keuangan tertentu, di mana biaya yang lebih rendah sama dengan efisiensi yang lebih besar.
  • Bagi investor dan pedagang, pasar menunjukkan efisiensi operasional ketika biaya transaksi rendah.
  • Menawarkan diskon besar-besaran atau komisi gratis kepada pedagang adalah salah satu cara untuk meningkatkan efisiensi operasional pasar investasi.

Memahami Efisiensi Operasional

Efisiensi operasional di pasar investasi biasanya berpusat di sekitar biaya transaksi yang terkait dengan investasi. Efisiensi operasional di pasar investasi dapat dibandingkan dengan praktik bisnis umum untuk efisiensi operasional dalam produksi. Transaksi yang efisien secara operasional adalah transaksi yang dipertukarkan dengan margin tertinggi, yang berarti investor membayar biaya terendah untuk mendapatkan keuntungan tertinggi. Demikian pula, perusahaan berusaha memperoleh laba margin kotor tertinggi dari produk mereka dengan memproduksi barang dengan biaya terendah. Di hampir semua kasus, efisiensi operasional dapat ditingkatkan dengan skala ekonomi. Di pasar investasi, hal ini dapat berarti membeli lebih banyak saham dari suatu investasi dengan biaya perdagangan tetap untuk mengurangi biaya per saham.


Sebuah pasar dilaporkan efisien secara operasional jika terdapat kondisi yang memungkinkan peserta untuk melakukan transaksi dan menerima layanan dengan harga yang setara dengan biaya aktual yang diperlukan untuk menyediakannya. Pasar yang efisien secara operasional biasanya merupakan produk sampingan dari persaingan yang merupakan faktor penting yang meningkatkan efisiensi operasional bagi para peserta. Pasar yang efisien secara operasional juga dapat dipengaruhi oleh peraturan yang membatasi biaya untuk melindungi investor dari biaya yang selangit. Pasar yang efisien secara operasional dapat juga dikenal sebagai “pasar yang efisien secara internal”.

Efisiensi operasional dan pasar yang efisien secara operasional dapat membantu meningkatkan efisiensi portofolio investasi secara keseluruhan. Efisiensi operasional yang lebih tinggi di pasar investasi berarti modal dapat dialokasikan tanpa biaya gesekan yang berlebihan yang mengurangi profil risiko / penghargaan dari portofolio investasi.

Dana investasi juga dianalisis dengan efisiensi operasional yang komprehensif. Rasio biaya dana adalah salah satu metrik untuk menentukan efisiensi operasional. Sejumlah faktor mempengaruhi rasio pengeluaran dana: biaya transaksi, biaya manajemen dan biaya administrasi. Secara komparatif, dana dengan rasio pengeluaran yang lebih rendah umumnya dianggap lebih efisien secara operasional.


Produktivitas vs. Efisiensi

Produktivitas berfungsi sebagai pengukuran keluaran, biasanya dinyatakan sebagai beberapa unit per jumlah waktu (misalnya, 100 unit per jam).  Efisiensi  dalam produksi paling sering berkaitan dengan biaya per unit produksi daripada hanya jumlah unit yang diproduksi. Produktivitas versus efisiensi juga dapat melibatkan analisis skala ekonomi. Entitas berusaha untuk mengoptimalkan tingkat produksi untuk mencapai skala ekonomi yang efisien, yang kemudian membantu menurunkan biaya per unit dan meningkatkan pengembalian per unit.

Contoh Pasar Investasi

Dana dengan aset kelolaan yang lebih besar dapat memperoleh efisiensi operasional yang lebih besar karena lebih banyak saham yang ditransaksikan per perdagangan. Secara umum, dana investasi pasif biasanya diketahui memiliki efisiensi operasional yang lebih besar daripada dana aktif berdasarkan rasio pengeluarannya. Dana pasif menawarkan eksposur pasar yang ditargetkan melalui replikasi indeks. Dana besar memiliki keuntungan dari skala ekonomi dalam perdagangan. Untuk dana pasif, mengikuti kepemilikan indeks juga menimbulkan biaya transaksi yang lebih rendah.

Di area pasar lainnya, perubahan struktural atau peraturan tertentu dapat membuat partisipasi lebih efisien secara operasional. Pada tahun 2000,  Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC)  mengeluarkan resolusi yang memungkinkan  dana pasar uang  dianggap sebagai persyaratan margin yang memenuhi syarat. (Sebelumnya hanya uang tunai yang memenuhi syarat.) Perubahan kecil ini mengurangi biaya perdagangan masuk dan keluar dana pasar uang yang tidak perlu, membuat  pasar berjangka lebih efisien secara operasional.

Regulator keuangan juga telah memberlakukan batasan biaya penjualan sebesar 8,5% pada komisi reksa dana. Batas ini membantu meningkatkan efisiensi perdagangan operasional dan keuntungan investasi bagi investor individu.