Tindakan korporasi

Apa Tindakan korporasi?

Tindakan korporasi adalah setiap aktivitas yang membawa perubahan material bagi organisasi dan berdampak pada pemangku kepentingannya, termasuk pemegang saham, baik yang umum maupun yang disukai, serta pemegang obligasi. Acara ini umumnya disetujui oleh dewan direksi perusahaan ; pemegang saham mungkin diizinkan untuk memberikan suara pada beberapa acara juga. Beberapa aksi korporasi mengharuskan pemegang saham untuk memberikan tanggapan.

Memahami Tindakan Korporasi

Ketika sebuah perusahaan publik mengeluarkan aksi korporasi, itu memulai proses yang secara langsung mempengaruhi sekuritas yang diterbitkan oleh perusahaan tersebut. Tindakan korporasi dapat berkisar dari masalah keuangan yang mendesak, seperti kebangkrutan atau likuidasi, hingga perusahaan yang mengubah nama atau simbol perdagangannya, dalam hal ini perusahaan harus sering memperbarui nomor CUSIP -nya , yang merupakan nomor identifikasi yang diberikan kepada sekuritas. Dividen, pemecahan saham, merger, akuisisi, dan spin-off adalah contoh umum dari aksi korporasi. 


Tindakan korporat bisa bersifat wajib atau sukarela. Tindakan korporasi wajib secara otomatis diterapkan pada investasi yang terlibat sementara tindakan korporasi sukarela membutuhkan tanggapan investor untuk diterapkan. Pemecahan saham, akuisisi, dan perubahan nama perusahaan adalah contoh aksi korporasi wajib; penawaran tender , dividen opsional dan right issue adalah contoh dari aksi korporasi sukarela.

Tindakan korporasi yang harus disetujui oleh pemegang saham biasanya akan dicantumkan pada pernyataan proxy perusahaan, yang diajukan sebelum rapat tahunan perusahaan publik.Tindakan korporasi juga dapat diungkapkan dalam pengajuan 8-K untuk acara material.

Poin Penting

  • Aksi korporasi adalah peristiwa yang dilakukan oleh perusahaan yang berdampak material pada pemangku kepentingannya (misalnya pemegang saham atau kreditor).
  • Tindakan korporasi yang umum termasuk pembayaran dividen, pemecahan saham, penawaran tender, serta merger dan akuisisi.
  • Tindakan korporasi seringkali harus disetujui oleh pemegang saham dan dewan direksi perusahaan.




Tindakan Korporasi Umum

Tindakan korporasi termasuk pemecahan saham, dividen, merger dan akuisisi, masalah hak dan spin-off. Semua ini adalah keputusan besar yang biasanya perlu disetujui oleh dewan direksi perusahaan dan disahkan oleh pemegang sahamnya.

  • Sebuah dividen tunai adalah aksi korporasi umum bahwa harga saham alter perusahaan. Dividen tunai harus mendapat persetujuan dewan direksi perusahaan, dan itu adalah distribusi pendapatan perusahaan kepada kelas pemegang saham tertentu. Misalnya, anggap dewan direksi perusahaan ABC menyetujui dividen tunai sebesar $ 2. Pada tanggal ex-dividen , harga saham perusahaan ABC akan mencerminkan aksi korporasi dan akan menjadi $ 2 lebih rendah dari harga penutupan sebelumnya.
  • Pemecahan saham adalah aksi korporasi umum lainnya yang mengubah saham perusahaan yang ada.Dalam pemecahan saham, jumlah saham yang beredar bertambah dengan kelipatan tertentu, sedangkan harga saham diturunkan dengan faktor yang sama dengan kelipatannya.Misalnya, pada Juni 2015, Netflix Inc. mengumumkan keputusannya untuk melakukan pemecahan saham tujuh-untuk-satu.  Oleh karena itu, harga saham Netflix turun dengan faktor tujuh, sedangkan saham beredar meningkat dengan faktor tujuh.Pada 14 Juli 2015, Netflix ditutup pada $ 702,60 per saham dan memiliki harga penutupan yang disesuaikan sebesar $ 100,37.3  Meskipun harga saham Netflix berubah secara substansial, pemisahan tersebut tidak memengaruhi kapitalisasi pasarnya.
  • Sebuah  reverse split  akan dilaksanakan oleh perusahaan yang ingin memaksa up harga sahamnya. Misalnya, seorang pemegang saham yang memiliki 10 saham senilai $ 1 masing-masing hanya akan memiliki satu saham setelah pembagian terbalik 10 untuk satu saham, tetapi satu saham itu akan bernilai $ 10. Pembagian terbalik bisa menjadi tanda bahwa saham perusahaan telah tenggelam begitu rendah sehingga para eksekutifnya ingin menopang harga, atau setidaknya membuatnya tampak bahwa sahamnya lebih kuat. Perusahaan bahkan mungkin perlu menghindari dikategorikan sebagai  saham penny. Dalam kasus lain, perusahaan mungkin menggunakan reverse split untuk mengusir investor kecil
  • Merger dan akuisisi ( M&A ) adalah jenis aksi korporasi ketiga yang membawa perubahan material pada perusahaan. Dalam merger, dua atau lebih perusahaan bersinergi membentuk perusahaan baru. Pemegang saham yang ada dari perusahaan yang bergabung mempertahankan kepentingan bersama di perusahaan baru. Berlawanan dengan merger, akuisisi melibatkan transaksi di mana satu perusahaan, pengakuisisi, mengambil alih perusahaan lain, perusahaan target. Dalam akuisisi, perusahaan target tidak ada lagi, tetapi pihak pengakuisisi menjalankan bisnis perusahaan target, dan saham pihak pengakuisisi terus diperdagangkan.
  • Sebuah  spin-off  terjadi ketika sebuah perusahaan publik yang ada menjual sebagian aset atau mendistribusikan saham baru dalam rangka menciptakan sebuah perusahaan independen baru. Seringkali saham baru akan ditawarkan melalui rights issue kepada pemegang saham yang ada sebelum ditawarkan kepada investor baru. Sebuah spin-off dapat menunjukkan perusahaan siap untuk mengambil tantangan baru atau yang memfokuskan kembali kegiatan bisnis utama.
  • Perusahaan yang melaksanakan rights issue menawarkan saham tambahan atau saham baru hanya kepada pemegang saham saat ini. Pemegang saham yang ada diberi hak untuk membeli atau menerima saham tersebut sebelum ditawarkan kepada publik. Rights issue secara teratur terjadi dalam bentuk pemecahan saham, dan dalam hal apa pun dapat menunjukkan bahwa pemegang saham yang ada ditawari kesempatan untuk mengambil keuntungan dari perkembangan baru yang menjanjikan.