Stock split.

Apa ?

Pemecahan saham adalah ketika perusahaan membagi saham yang ada menjadi beberapa saham baru untuk meningkatkan likuiditas saham. Meskipun jumlah saham beredar meningkat dengan kelipatan tertentu, nilai dolar total saham tetap sama dibandingkan dengan jumlah pra-pemisahan, karena pemisahan tidak menambahkan nilai riil.

Rasio pembagian yang paling umum adalah 2-untuk-1 atau 3-untuk-1 (kadang-kadang dilambangkan sebagai 2: 1 atau 3: 1), yang berarti bahwa pemegang saham akan memiliki dua atau tiga saham setelah pemisahan dilakukan, masing-masing, untuk setiap saham yang dimiliki sebelum pemisahan.

Poin Penting

  • Pemecahan saham adalah ketika perusahaan membagi saham yang ada menjadi beberapa saham baru untuk meningkatkan likuiditas saham.
  • Meskipun jumlah saham beredar meningkat dengan kelipatan tertentu, nilai dolar total saham tetap sama dibandingkan dengan jumlah pra-pemisahan, karena pemisahan tidak menambahkan nilai riil.
  • Rasio pembagian yang paling umum adalah 2-untuk-1 atau 3-untuk-1, yang berarti pemegang saham akan memiliki dua atau tiga saham, masing-masing, untuk setiap saham yang dimiliki sebelumnya.
  • Pembagian saham terbalik secara efektif merupakan transaksi yang berlawanan, di mana perusahaan membagi, alih-alih mengalikan, jumlah saham yang dimiliki pemegang saham, sehingga menaikkan harga pasar.




Bagaimana Stock Split Bekerja

Pemecahan saham adalah tindakan korporasi di mana perusahaan membagi saham yang ada menjadi beberapa saham. Pada dasarnya, perusahaan memilih untuk membagi sahamnya sehingga mereka dapat menurunkan harga perdagangan sahamnya ke kisaran yang dianggap nyaman oleh sebagian besar investor dan meningkatkan likuiditas sahamnya.

Sebagian besar investor lebih nyaman membeli, katakanlah, 100 lembar saham senilai $ 10 dibandingkan dengan 10 lembar saham senilai $ 100. Jadi, ketika harga saham perusahaan naik secara substansial, sebagian besar perusahaan publik pada akhirnya akan mengumumkan pemecahan saham di beberapa titik untuk menurunkan harga ke harga perdagangan yang lebih populer. Meskipun jumlah saham beredar meningkat selama pemecahan saham, nilai dolar total saham tetap sama dibandingkan dengan jumlah pra-pemisahan, karena pemecahan tidak menambah nilai riil.

Ketika pemecahan saham dilakukan, harga saham menyesuaikan secara otomatis di pasar. Dewan direksi perusahaan membuat keputusan untuk membagi saham menjadi beberapa cara. Misalnya, pemecahan saham dapat berupa 2-untuk-1, 3-untuk-1, 5-untuk-1, 10-untuk-1, 100-untuk-1, dll. Pemecahan saham 3-untuk-1 berarti bahwa untuk setiap satu saham yang dimiliki oleh seorang investor, sekarang akan ada tiga. Dengan kata lain, jumlah saham beredar di pasar akan tiga kali lipat.


Di sisi lain, harga per saham setelah pemecahan saham 3-untuk-1 akan dikurangi dengan membagi harga menjadi tiga. Dengan cara ini, nilai keseluruhan perusahaan, yang diukur dengan kapitalisasi pasar, akan tetap sama.

Kapitalisasi pasar dihitung dengan mengalikan jumlah saham beredar dengan harga per saham. Misalnya, asumsikan bahwa XYZ Corp. memiliki 20 juta saham yang beredar dan saham tersebut diperdagangkan dengan harga $ 100. Kapitalisasi pasarnya akan menjadi 20 juta saham x $ 100 = $ 2 miliar. Misalkan dewan direksi perusahaan memutuskan untuk membagi saham 2-untuk-1. Tepat setelah pemisahan berlaku, jumlah saham yang beredar akan berlipat ganda menjadi 40 juta, sementara harga saham akan dikurangi setengahnya menjadi $ 50, meninggalkan kapitalisasi pasar tidak berubah pada 40 juta saham x $ 50 = $ 2 miliar.

Referensi cepat

Di Inggris, pemecahan saham disebut sebagai masalah skrip, masalah bonus, masalah kapitalisasi, atau masalah bebas.

Alasan Stock Split

Mengapa perusahaan mengalami kerumitan dan biaya pemecahan saham? Untuk beberapa alasan yang sangat bagus. Pertama, pemecahan biasanya dilakukan ketika harga saham cukup tinggi, sehingga mahal bagi investor untuk memperoleh lot papan standar yang terdiri dari 100 saham.

Kedua, semakin tinggi jumlah saham yang beredar dapat menghasilkan likuiditas yang lebih besar untuk saham tersebut, yang memfasilitasi perdagangan dan dapat mempersempit spread bid-ask. Meningkatkan likuiditas suatu saham membuat perdagangan saham menjadi lebih mudah bagi pembeli dan penjual. Likuiditas memberikan tingkat fleksibilitas yang tinggi di mana investor dapat membeli dan menjual saham di perusahaan tanpa berdampak terlalu besar pada harga saham. Likuiditas yang ditambahkan dapat mengurangi slip perdagangan bagi perusahaan yang terlibat dalam program pembelian kembali saham. Bagi beberapa perusahaan, ini berarti penghematan harga saham yang signifikan.

Sementara split, secara teori, seharusnya tidak berpengaruh pada harga saham, hal itu sering kali menghasilkan minat investor baru, yang dapat berdampak positif pada harga saham. Meskipun efek ini dapat bersifat sementara, faktanya tetap bahwa pemecahan saham oleh perusahaan blue-chip adalah cara yang bagus bagi investor rata-rata untuk mengakumulasi lebih banyak saham di perusahaan-perusahaan ini.

Banyak dari perusahaan terbaik secara rutin melebihi tingkat harga di mana mereka sebelumnya membagi saham mereka, menyebabkan mereka mengalami pemecahan saham lagi.Walmart, misalnya, telah membagi sahamnya sebanyak 11 kali secara 2-for-1 sejak go public pada Oktober 1970 hingga Maret 1999. Seorang investor yang memiliki 100 saham pada penawaran umum perdana (IPO)Walmartakan telah melihat bahwa saham kecil tumbuh menjadi 204.800 saham selama 30 tahun ke depan.

Contoh Stock Split

Pada Agustus 2020, Apple (AAPL ) membagi sahamnya 4-untuk-1 agar lebih dapat diakses oleh lebih banyak investor.  Tepat sebelum perpecahan, setiap saham diperdagangkan dengan harga sekitar $ 540. Setelah pembagian, harga per saham pada pembukaan pasar adalah $ 135 (sekitar $ 540 ÷ 4). Pemegang saham yang ada juga diberikan empat saham tambahan untuk setiap saham yang dimilikinya, sehingga investor yang memiliki 1.000 saham pra-pemecahan AAPL akan memiliki 5.000 saham pasca-pemecahan. Saham Apple yang beredar meningkat dari 3,4 menjadi sekitar 13,6 miliar saham, namun, kapitalisasi pasar sebagian besar tetap tidak berubah pada $ 2 triliun.

Pembagian Saham vs. Pembagian Saham Terbalik

Pemecahan saham tradisional juga dikenal sebagai pemecahan saham ke depan. Sebuah reverse stock split adalah kebalikan dari stock split ke depan. Perusahaan yang menerbitkan reverse stock split mengurangi jumlah saham yang beredar dan meningkatkan harga saham. Seperti halnya forward stock split, nilai pasar perusahaan setelah reverse stock split akan tetap sama. Perusahaan yang melakukan aksi korporasi ini mungkin melakukannya jika harga sahamnya turun ke tingkat di mana ia berisiko dikeluarkan dari bursa karena tidak memenuhi harga minimum yang disyaratkan untuk dicatatkan. Sebuah perusahaan mungkin juga membalikkan sahamnya untuk membuatnya lebih menarik bagi investor yang mungkin menganggapnya lebih berharga jika memiliki harga saham yang lebih tinggi.

Sebuah terbalik / maju stock split adalah strategi stock split khusus yang digunakan oleh perusahaan untuk menghilangkan pemegang saham yang memegang lebih sedikit dari jumlah tertentu dari saham perusahaan tersebut. Pemecahan saham mundur / maju menggunakan pemecahan saham terbalik diikuti dengan pemecahan saham ke depan. Pembagian terbalik mengurangi jumlah keseluruhan saham yang dimiliki pemegang saham, menyebabkan beberapa pemegang saham yang memegang kurang dari jumlah minimum yang disyaratkan oleh perpecahan untuk diuangkan. Pemecahan saham ke depan meningkatkan jumlah keseluruhan saham yang dimiliki pemegang saham.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa yang terjadi jika saya memiliki saham yang mengalami stock split?

Ketika saham terbelah, ia mengkredit pemegang saham tercatat dengan saham tambahan, yang diturunkan harganya dengan cara yang sebanding. Misalnya, dalam pemecahan saham 2: 1, jika Anda memiliki 100 saham yang diperdagangkan dengan harga $ 50 tepat sebelum pemisahan, Anda akan memiliki 200 saham dengan harga masing-masing $ 25. Pialang Anda akan menangani ini secara otomatis, jadi tidak ada yang perlu Anda lakukan.

Akankah pemecahan saham berdampak pada pajak saya?

Tidak. Penerimaan saham tambahan tidak akan menghasilkan pendapatan kena pajak berdasarkan undang-undang AS yang ada. Dasar pajak dari setiap saham yang dimiliki setelah pemecahan saham akan menjadi setengah dari sebelum pemecahan. 

Apakah stock split baik atau buruk?

Pemecahan saham umumnya dilakukan ketika harga saham suatu perusahaan naik sangat tinggi sehingga dapat menjadi hambatan bagi investor baru. Oleh karena itu, perpecahan seringkali merupakan hasil dari pertumbuhan atau prospek pertumbuhan di masa depan, dan merupakan sinyal yang positif. Selain itu, harga saham yang baru saja pecah mungkin akan naik karena investor baru mencari saham dengan harga yang relatif lebih baik.

Apakah pemecahan saham membuat nilai perusahaan menjadi lebih atau kurang?

Tidak, perpecahan adalah tindakan netral. Perpecahan meningkatkan jumlah saham yang beredar, tetapi nilai keseluruhannya tidak berubah. Oleh karena itu, harga saham akan menyesuaikan ke bawah untuk mencerminkan kapitalisasi pasar perusahaan yang sebenarnya. Jika perusahaan membayar dividen, dividen baru akan disesuaikan jenisnya. Pemisahan juga non-dilutif, artinya pemegang saham akan memiliki hak suara yang sama dengan yang mereka miliki sebelum pemisahan.

Bisakah pemecahan saham menjadi apa pun selain 2-untuk-1?

Pemecahan saham 2: 1 adalah yang paling umum, namun rasio lainnya dapat dilakukan selama disetujui oleh pemegang saham dan dewan direksi perusahaan. Ini mungkin termasuk, misalnya, 3: 1, 10: 1, 3: 2, dll. Dalam kasus terakhir, jika Anda memiliki 100 saham, Anda akan menerima 50 saham tambahan setelah pembagian.