Kunci keberhasilan ujian CFP

24 Maret 2021 23:59

Spread the love

Sebagian besar siswa yang telah mengikuti  ujian dewan perencana keuangan bersertifikat (CFP) setuju bahwa studi kasus adalah bagian tes yang paling sulit dan penting.

Ujiannya sendiri berdurasi enam jam, dengan dua sesi tiga jam yang memiliki jeda 40 menit di antaranya. Ujian ini terdiri dari 170 pertanyaan pilihan ganda, beberapa di antaranya didasarkan pada studi kasus atau skenario. Hal ini membuat siswa perlu mengetahui cara menganalisis dan bernalar melalui studi kasus agar dapat lulus ujian. (Lihat juga:  Belajar untuk Ujian CFP .)

Apa Kunci keberhasilan ujian CFP?

Studi kasus menggambarkan situasi klien hipotetis. Ini mungkin termasuk informasi demografis yang mencantumkan semua orang yang terlibat (biasanya keluarga atau bisnis atau keduanya), usia mereka, status kesehatan fisik dan mental, ditambah setiap konflik atau kesulitan relasional antara masing-masing karakter.

Seringkali studi ini akan memasukkan perceraian atau keretakan lain dalam keluarga, atau memiliki anak boros yang harus ditangani. Studi kasus juga dapat mencakup arus kas dasar dan  informasi neraca, Anda dapat melihat garis besar semua aset dan kewajiban pribadi dan bisnis klien, pendapatan, dan pengeluaran dan setiap jenis pertanggungan asuransi. Aset tersebut selanjutnya akan dipecah menjadi akun investasi dan pensiun klien, dan buku besar pendapatan akan menunjukkan tingkat pengembalian masing-masing investasi .

Selain itu, studi kasus dapat menjelaskan rincian harta warisan , termasuk semua surat wasiat , perwalian , dan dokumentasi hukum lainnya yang relevan. Jika ada bisnis, informasinya dapat mencakup arus kas dan neraca dan prospek umum untuk masa depan bisnis. Setelah semua pembacaan ini, Anda akan ditanyai pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan informasi yang disajikan.

Pengetahuan Saja Tidak Cukup

Ujian dewan CFP membutuhkan lebih dari sekadar keakraban dengan materi kursus. Siswa juga harus mampu mengevaluasi, mensintesiskan dan menerapkan pengetahuan itu dengan benar saat menjawab soal. Hal ini berlaku bahkan dengan pertanyaan non-studi kasus, tetapi pertanyaan-pertanyaan ini sering kali berfokus pada satu masalah atau topik tertentu. Studi kasus secara efektif memaksa siswa untuk secara proaktif menentukan dengan tepat aturan atau topik apa yang berkaitan dengan informasi yang disajikan dalam pengelompokan informasional.

Pertanyaan studi kasus sering tidak berfokus pada topik tertentu, seperti menanyakan apakah klien yang disajikan dalam studi memenuhi syarat untuk berkontribusi pada Roth IRA. Pertanyaan studi kasus sering kali memaksa siswa untuk memeriksa konsep yang lebih luas, seperti apakah portofolio klien memiliki terlalu banyak risiko atau jenis risiko yang tepat. Ini berarti cukup mengenal karakteristik spesifik dari setiap investasi atau jenis investasi untuk mengevaluasi, baik secara matematis atau melalui penalaran berbasis prinsip investasi, apakah portofolionya sehat atau perlu diubah.

Ini tentu saja hanya sebuah contoh. Siswa akan diminta untuk membuat beberapa evaluasi tiga dimensi seperti ini dalam setiap studi kasus, yang berkaitan dengan semua bidang keuangan klien. Sebuah pertanyaan perencanaan perkebunan dapat mensyaratkan siswa untuk secara proaktif mengenal semua jenis surat wasiat dan kepercayaan dan mengetahui jenis mana yang sesuai untuk klien dalam situasi tertentu. Pertanyaan asuransi akan memaksa pelajar untuk membuat jenis evaluasi yang sama untuk semua jenis asuransi yang berbeda yang dibawa oleh klien. Pertanyaan investasi dan pensiun akan membutuhkan evaluasi terhadap kondisi keuangan klien secara keseluruhan.

Bagaimana Saya Mempersiapkannya?

Ada beberapa cara untuk meningkatkan peluang Anda untuk berhasil dalam ujian. Meskipun strategi apa pun harus dimulai dengan pemahaman tentang format dan jenis informasi yang akan disajikan dalam studi, ini saja jarang cukup untuk memberikan latar belakang yang Anda perlukan agar dapat secara efektif bernalar melalui pertanyaan studi kasus.

Beberapa strategi umum diuraikan sebagai berikut:

  • Baca Studi Kasus Secara Menyeluruh:  Meskipun saran ini jelas terlihat, seluruh studi kasus harus dibaca dan dievaluasi sebelum mencoba menjawab pertanyaan apa pun. Sebagian besar informasi yang diberikan dalam penelitian ini akan relevan dengan setidaknya satu pertanyaan yang diajukan. Setiap kali terjadi pajak tanah akan menjadi masalah, dan seterusnya. Bahkan informasi yang tampaknya tidak berbahaya dapat memberikan petunjuk penting yang dapat digunakan untuk menjawab pertanyaan.
  • Pergi ke Sesi Review:  Salah satu langkah paling cerdas yang dapat dilakukan siswa yang mengikuti ujian adalah mendaftar kursus review. Kursus-kursus ini sering kali akan membantu mengumpulkan materi kursus dan menemukan topik yang lebih tidak jelas. Yang paling penting, banyak dari kursus review ini akan memberikan instruksi langsung tentang bagaimana menalar secara efektif melalui setiap pembelajaran dan menemukan konsep apa yang dituntut oleh pelajaran tertentu untuk diterapkan oleh siswa.
  • Ambil Contoh Ujian:  Situs web CFP Board menawarkan contoh ujian yang dapat Anda ambil. Setelah Anda menjawab pertanyaan, Anda juga dapat melihat contoh jawaban. 
  • Jangan Bawa Kehidupan Nyata ke dalamnya : Satu kesalahan yang sering dibuat oleh siswa yang tidak berpengalaman adalah bertanya pada diri sendiri apa yang akan mereka lakukan jika skenario yang disajikan dalam studi kasus adalah situasi kehidupan nyata. Pertanyaan ini tidak dapat diterapkan pada studi kasus. Dewan CFP merancang studi kasus untuk meminta pengakuan atas konsep akademis tertentu. Pendekatan ini memaksa siswa untuk mencerna materi dan kemudian menerapkannya dengan benar. Misalnya, dalam studi kasus, mungkin ada pertanyaan tentang kesesuaian alokasi aset seseorang. Dalam kehidupan nyata, Anda mungkin merasa bahwa alokasinya baik-baik saja, tetapi untuk ujian, Anda perlu menyadari bahwa ada kriteria akademik khusus yang harus diperhatikan, seperti portofolio yang terlalu berbobot di sektor tertentu.

Kesimpulan

Karena studi kasus adalah bagian ujian yang paling sulit, kemampuan untuk menguasainya akan membantu memastikan keberhasilan di sisa ujian juga. Siswa tidak boleh membiarkan diri mereka terintimidasi oleh kesulitan materi, karena kemungkinan besar mereka akan menghadapi situasi serupa dalam karir mereka. Mempelajari proses penalaran di balik studi akan memberikan siswa penalaran dan pengalaman berpikir yang berharga yang kemudian dapat diterapkan pada klien nyata mereka.

Untuk membaca lebih lanjut tentang mempersiapkan ujian keuangan, lihat arsip Pendidikan Profesional kami.