Penyelesaian Tunai

24 Maret 2021 23:49

Spread the love

Apa Penyelesaian Tunai?

Penyelesaian tunai adalah metode penyelesaian yang digunakan dalam kontrak berjangka dan opsi tertentu di mana, setelah kedaluwarsa atau pelaksanaan, penjual instrumen keuangan tidak menyerahkan aset pokok (fisik) yang sebenarnya, melainkan mentransfer posisi kas terkait .

Poin Penting

  • Penyelesaian tunai adalah metode penyelesaian yang digunakan dalam kontrak berjangka dan opsi tertentu di mana, setelah kedaluwarsa atau pelaksanaan, penjual instrumen keuangan tidak menyerahkan aset pokok (fisik) yang sebenarnya, melainkan mentransfer posisi kas terkait.
  • Perdagangan derivatif diselesaikan secara tunai ketika penyerahan fisik aset tidak terjadi pada saat pelaksanaan atau kedaluwarsa.
  • Penyelesaian tunai memungkinkan investor membawa likuiditas ke pasar derivatif.
  • Kontrak yang diselesaikan dengan uang tunai membutuhkan lebih sedikit waktu dan biaya untuk dikirimkan pada saat berakhirnya.

Memahami Setelmen Tunai

Untuk penjual yang tidak ingin memiliki komoditas tunai yang mendasarinya, penyelesaian tunai adalah metode yang lebih nyaman untuk bertransaksi kontrak berjangka dan opsi. Kontrak yang diselesaikan secara tunai adalah salah satu alasan utama masuknya spekulan dan, akibatnya, lebih banyak likuiditas di pasar derivatif.

Misalnya, pembeli kontrak berjangka kapas yang diselesaikan secara tunai diharuskan membayar selisih antara harga spot kapas dan harga futures, daripada harus mengambil kepemilikan bundel kapas secara fisik. Hal ini berbeda dengan penyelesaian fisik , di mana penyerahan instrumen yang mendasari sebenarnya terjadi.

Sebagian besar derivatif keuangan berdasarkan indeks pasar, seperti opsi atau futures berdasarkan indeks S&P 500 atau Russell 2000 , diselesaikan secara tunai.Di sisi lain,kontrak opsi ekuitas yang terdaftarsering diselesaikan dengan penyerahan saham pokok yang sebenarnya.

Penyelesaian tunai dapat menjadi masalah pada saat kedaluwarsa karena tanpa penyerahan aset dasar yang sebenarnya, setiap lindung nilai yang ada sebelum kedaluwarsa tidak akan dikompensasikan – ini berarti bahwa pedagang harus rajin untuk menutup lindung nilai atau menggulirkan posisi derivatif yang kedaluwarsa untuk mereplikasi posisi kedaluwarsa. Masalah ini tidak terjadi dengan pengiriman fisik.

Kontrak berjangka dan opsi adalah instrumen derivatif yang memiliki nilai berdasarkan aset yang mendasarinya. Aset bisa berupa ekuitas atau komoditas. Ketika kontrak berjangka atau kontrak opsi kedaluwarsa atau dilaksanakan, jalan konseptualnya adalah pemegang kontrak untuk menyerahkan komoditas fisik atau mentransfer saham aktual. Ini dikenal sebagai pengiriman fisik dan jauh lebih rumit daripada pembayaran tunai.

Jika seorang investor melakukan short pada kontrak berjangka untuk perak senilai $ 10.000, misalnya, akan merepotkan di akhir kontrak bagi pemegangnya untuk secara fisik menyerahkan perak tersebut kepada investor lain. Untuk menghindari hal ini, kontrak berjangka dan opsi dapat dilakukan dengan penyelesaian tunai, di mana, pada akhir kontrak, pemegang posisi dikreditkan atau didebit selisih antara harga awal dan penyelesaian akhir. Hal ini juga berlaku di kalangan pedagang dan spekulan di futures pertanian dan pasar opsi yang memperdagangkan hal-hal seperti sapi dan ternak lainnya. Pedagang ini bukan petani atau pengolah daging dan hanya peduli pada harga pasar. Jadi, mereka tidak ingin menerima kawanan hewan hidup.

Ada beberapa keuntungan dari penyelesaian tunai.

  1. mereka mengurangi waktu dan biaya keseluruhan yang diperlukan selama penyelesaian kontrak. Kontrak yang diselesaikan dengan uang tunai relatif mudah dilakukan karena hanya memerlukan transfer uang. Pengiriman fisik aktual memiliki biaya tambahan yang melekat padanya, seperti biaya transportasi dan biaya yang terkait dengan memastikan kualitas dan verifikasi pengiriman.
  2. Rekening yang diselesaikan dengan uang tunai juga merupakan perlindungan terhadap default. Ini karena penyelesaian tunai membutuhkan akun margin, yang dipantau setiap hari, untuk memastikan bahwa mereka memiliki saldo yang diperlukan untuk melakukan perdagangan.

Contoh Penyelesaian Tunai

Kontrak berjangka diambil oleh investor yang percaya suatu komoditas akan naik atau turun harganya di masa depan. Jika seorang investor melakukan short kontrak berjangka untuk gandum, mereka mengasumsikan harga gandum akan turun dalam jangka pendek. Sebuah kontrak dimulai dengan investor lain yang mengambil sisi lain dari koin, percaya gandum akan naik harganya.

Seorang investor kekurangan kontrak berjangka untuk 100 gantang gandum dengan total $ 10.000. Ini berarti di akhir kontrak, jika harga 100 gantang gandum turun menjadi $ 8.000, investor ditetapkan untuk mendapatkan $ 2.000. Namun, jika harga 100 gantang gandum naik menjadi $ 12.000, investor kehilangan $ 2.000. Secara konseptual, di akhir kontrak, 100 gantang gandum tersebut “diserahkan” kepada investor dengan posisi long. Namun, untuk mempermudah, dapat digunakan setelmen tunai. Jika harga naik menjadi $ 12.000, investor pendek diharuskan membayar selisih $ 12.000 – $ 10.000, atau $ 2.000, daripada benar-benar mengirimkan gandum. Sebaliknya, jika harga turun menjadi $ 8.000, investor dibayar $ 2.000 oleh pemegang posisi panjang.