Posisi Uang Tunai

24 Maret 2021 23:50

Spread the love

Apa Posisi Uang Tunai?

Posisi kas mewakili jumlah uang tunai yang dimiliki perusahaan, dana investasi, atau bank pada pembukuannya pada titik waktu tertentu. Posisi kas adalah tanda kekuatan finansial dan likuiditas. Selain kas itu sendiri, posisi ini sering kali juga mempertimbangkan aset yang sangat likuid, seperti sertifikat deposito, utang pemerintah jangka pendek, dan setara kas lainnya.

Untuk pedagang dan investor, posisi kas mengacu pada porsi aset portofolio investasi mereka yang berada dalam bentuk tunai atau setara kas.

Referensi cepat

Sementara posisi kas hanya akan menghasilkan tingkat bebas risiko, mereka juga tidak memiliki risiko penurunan. Uang tunai kemudian dapat digunakan sebagai likuiditas untuk melakukan investasi atau penyangga kerugian.

Dasar-dasar Posisi Kas

Posisi kas mengacu secara khusus pada tingkat kas organisasi relatif terhadap pengeluaran dan kewajibannya. Pemangku kepentingan internal melihat posisi kas sesering harian, sementara investor dan analis eksternal melihat posisi kas organisasi pada laporan arus kas kuartalan. Posisi kas yang stabil adalah posisi yang memungkinkan perusahaan atau entitas lain untuk menutupi kewajiban lancarnya dengan kombinasi kas dan aset likuid.

Namun, ketika perusahaan memiliki posisi kas yang besar di atas dan di luar kewajiban lancarnya, itu adalah sinyal kekuatan finansial yang kuat. Ini karena uang tunai dibutuhkan untuk mendanai operasi yang berkembang dan melunasi kewajiban. Namun, posisi kas yang terlalu besar seringkali dapat menandakan pemborosan, karena dana menghasilkan pengembalian yang sangat kecil.

Organisasi lain, seperti bank komersial dan investasi, umumnya diharuskan memiliki posisi kas minimum, yang didasarkan pada jumlah dana yang dimilikinya. Ini memastikan bahwa bank dapat membayar pemegang rekeningnya jika mereka meminta pendanaan. Ketika reksa dana memiliki posisi kas yang besar, ini sering menjadi pertanda bahwa ia melihat sedikit investasi yang menarik di pasar dan nyaman duduk di sela-sela.

Poin Penting

  • Posisi kas mewakili jumlah uang tunai yang dimiliki pedagang atau investor, perusahaan, dana investasi, atau bank pada pembukuannya pada titik waktu tertentu.
  • Posisi kas menawarkan cadangan likuiditas yang dapat digunakan untuk melakukan investasi, atau sebagai penyangga terhadap kerugian.
  • Namun, terlalu banyak uang tunai dapat menimbulkan biaya peluang yang disebut tarik tunai.

Posisi Kas dan Rasio Likuiditas

Posisi kas suatu organisasi biasanya dianalisis melalui rasio likuiditas. Misalnya, rasio lancar diturunkan sebagai aset lancar perusahaan dibagi dengan kewajiban lancarnya. Ini mengukur kemampuan organisasi untuk menutupi kewajiban jangka pendeknya. Jika rasionya lebih besar dari satu, itu berarti perusahaan memiliki kas yang cukup untuk terus beroperasi.

Posisi kas juga dapat ditemukan dengan melihat arus kas bebas (FCF) perusahaan. FCF ini dapat ditemukan dengan mengambil arus kas operasi perusahaan dan mengurangi pengeluaran modal jangka pendek dan jangka panjang.

Contoh Posisi Kas

Analis luar sering melihat FCF perusahaan untuk mengukur kinerjanya.Misalnya, FCF Chase Corp pada tahun 2019 adalah 43% lebih tinggi dari laba bersihnya, yang mewakili hasil FCF sebesar 4,2%.

Referensi cepat

Berkshire Hathaway dari Warren Buffett memiliki posisi kas$ 146 miliar pada Q2 2020 , dibandingkan dengan kapitalisasi pasar $ 481 miliar.

Kerugian dari Posisi Kas

Sementara posisi kas menyediakan cadangan likuiditas dan penyangga terhadap kerugian, uang tunai dengan sendirinya hanya menghasilkan tingkat pengembalian bebas risiko dan terlalu banyak kepemilikan tunai dapat menjadi biaya peluang. “Tarik tunai” adalah sumber umum hambatan kinerja dalam portofolio. Ini mengacu pada memegang sebagian dari portofolio secara tunai daripada berinvestasi dalam bagian ini di pasar.

Karena uang tunai biasanya memiliki pengembalian riil yang sangat rendah atau bahkan negatif setelah mempertimbangkan dampak inflasi, sebagian besar portofolio akan memperoleh pengembalian yang lebih baik dengan menginvestasikan semua uang tunai di pasar. Namun, beberapa investor memutuskan untuk menahan uang tunai untuk membayar biaya dan komisi akun, sebagai dana darurat atau sebagai  diversifikasi investasi portofolio lainnya.