Haruskah saya mengambil uang saya dari pasar saham?

24 Maret 2021 23:45

Spread the love

Ketika pasar saham menjadi tidak stabil, investor bisa gelisah. Dalam banyak kasus, hal ini mendorong mereka untuk mengeluarkan uang dari pasar dan menyimpannya dalam bentuk tunai. Bagaimanapun juga, uang tunai dapat dilihat, dipegang secara fisik, dan dibelanjakan sesuka hati — dan memiliki uang di tangan membuat banyak orang merasa lebih aman.

Tapi seberapa pintar sebenarnya menjual aset untuk mendapatkan uang ketika pasar berubah? Baca terus untuk mengetahui apakah uang Anda lebih baik di pasar atau di bawah kasur Anda.

Apa Haruskah saya mengambil uang saya dari pasar saham?

  • Meskipun memegang atau pindah ke uang tunai mungkin terasa baik secara mental dan membantu menghindari volatilitas pasar saham jangka pendek, itu tidak mungkin bijaksana dalam jangka panjang.
  • Setelah Anda menguangkan saham yang harganya turun, Anda beralih dari kerugian kertas menjadi kerugian aktual.
  • Nilai uang tunai tidak tumbuh; faktanya, inflasi mengikis daya belinya dari waktu ke waktu.
  • Menguangkan setelah tangki pasar berarti Anda membeli tinggi dan menjual rendah — strategi investasi terburuk di dunia.
  • Daripada menguangkan, pertimbangkan untuk menyeimbangkan kembali kepemilikan Anda di waktu henti.

Manfaat Memegang Uang Tunai

Pasti ada beberapa keuntungan dari memegang uang tunai. Ketika pasar saham sedang terjun bebas, memegang uang tunai membantu Anda menghindari kerugian lebih lanjut. Bahkan jika pasar saham tidak jatuh pada hari tertentu, selalu ada potensi bahwa ia bisa jatuh — atau akan terjadi besok. Kemungkinan ini dikenal sebagai risiko sistematis , dan dapat sepenuhnya dihindari dengan menyimpan uang tunai.

Uang tunai juga menenangkan secara psikologis. Selama masa sulit, Anda dapat melihat dan menyentuhnya. Tidak seperti saldo di akun broker Anda yang menyusut dengan cepat , uang tunai akan tetap ada di saku Anda atau di rekening bank Anda di pagi hari.

Namun, sementara pindah ke uang tunai mungkin terasa baik secara mental dan membantu Anda menghindari volatilitas pasar saham jangka pendek, itu tidak mungkin merupakan langkah bijak dalam jangka panjang.

Saat Kerugian Sebenarnya Bukan Kerugian

Ketika dana Anda diinvestasikan dalam saham dan pasar saham turun, Anda mungkin merasa kehilangan uang. Tapi sebenarnya belum. Pada titik ini, Anda hanya mengalami kehilangan kertas .

Namun, jika Anda menjual kepemilikan Anda dan beralih ke uang tunai, Anda mengunci kerugian Anda. Mereka berubah dari kertas menjadi nyata. Meskipun kerugian kertas tidak terasa enak, investor jangka panjang menerima bahwa pasar saham naik dan turun. Mempertahankan posisi Anda saat pasar sedang turun adalah satu-satunya cara agar portofolio Anda memiliki peluang untuk mendapatkan keuntungan saat pasar rebound.

Sebuah perubahan haluan di pasar dapat membuat Anda kembali ke titik impas dan bahkan mungkin menempatkan keuntungan di saku Anda. Sebaliknya, jika Anda menjual, tidak ada harapan untuk pulih.

Inflasi adalah Pembunuh Uang

Meskipun memiliki uang tunai di tangan Anda (atau portofolio Anda) tampak seperti cara yang bagus untuk membendung kerugian Anda, uang tunai bukanlah pertahanan melawan inflasi. Inflasi adalah tingkat di mana tingkat harga barang dan jasa naik. Ini tidak sedramatis tabrakan, tetapi pada akhirnya, dampaknya bisa sama menghancurkannya.

Anda mungkin mengira uang Anda aman dalam bentuk tunai, tetapi seiring waktu, nilainya terkikis karena inflasi menggerogoti daya belinya. Tentu saja, inflasi juga dapat memengaruhi pengembalian ekuitas dalam jangka panjang. Tetapi Anda dapat menyesuaikan kepemilikan dan bobot portofolio Anda terhadap saham yang berorientasi pada pertumbuhan. Sebaliknya, Anda tidak dapat berbuat banyak dengan uang tunai.

Biaya Peluang Memegang Uang Tunai

Biaya peluang adalah harga yang Anda bayarkan untuk melakukan tindakan tertentu. Dengan kata lain, biaya peluang mengacu pada manfaat yang hilang dari individu, investor atau bisnis ketika memilih satu alternatif daripada yang lain.

Dalam kasus uang tunai, mengeluarkan uang Anda dari pasar saham mengharuskan Anda membandingkan pertumbuhan portofolio kas Anda, yang akan menjadi negatif dalam jangka panjang karena inflasi mengikis daya beli Anda, terhadap potensi keuntungan di pasar saham. Secara historis, pasar saham adalah taruhan yang lebih baik.

Biaya peluang adalah alasan mengapa penasihat keuangan merekomendasikan untuk tidak meminjam atau menarik dana dari 401 (k), IRA, atau kendaraan tabungan pensiun lainnya. Bahkan jika Anda akhirnya mengganti uang itu, Anda telah kehilangan kesempatan untuk tumbuh saat diinvestasikan, dan penghasilan Anda bertambah.

Berhati-hatilah dalam Membeli Tinggi dan Menjual Rendah

Akal sehat mungkin menjadi argumen terbaik untuk tidak beralih ke uang tunai, dan menjual saham Anda setelah tangki pasar berarti Anda membeli tinggi dan menjual rendah. Itu akan menjadi kebalikan dari strategi investasi yang baik. Meskipun naluri Anda mungkin memberi tahu Anda untuk menyimpan apa yang tersisa, naluri Anda bertentangan langsung dengan prinsip paling dasar dalam berinvestasi. Waktu untuk menjual adalah saat investasi Anda berada di kegelapan paling gelap — bukan ketika investasi Anda berada di titik merah.

Ketika Anda menjual saham dan menyimpan uang Anda dalam bentuk tunai, kemungkinan besar Anda pada akhirnya akan berinvestasi kembali di pasar saham. Pertanyaannya kemudian menjadi, “kapan Anda harus melakukan langkah ini?” Mencoba memilih waktu yang tepat untuk masuk atau keluar dari pasar saham disebut sebagai market timing. Jika Anda tidak berhasil memprediksi puncak pasar dan waktu untuk menjual, sangat kecil kemungkinannya Anda akan lebih baik dalam memprediksi titik terendahnya dan membeli tepat sebelum harga naik.

Garis bawah

Anda senang membeli saat harga tinggi karena Anda mengharapkannya terus naik tanpa henti.Sekarang karena rendah, Anda mengharapkannya untuk jatuh selamanya.Kedua ekspektasi tersebut mewakili pemikiran yang salah.Pasar saham jarang bergerak dalam garis lurus — ke arah mana pun.

Namun, secara historis itu telah meningkat. Ya, hidup melalui keterpurukan dan pasar yang tidak stabil bisa sangat menegangkan. Alih-alih menjual, strategi yang lebih baik adalah menyeimbangkan kembali  portofolio Anda agar sesuai dengan kondisi pasar dan prospek, memastikan untuk mempertahankan keseluruhan campuran aset yang Anda inginkan. Berinvestasi dalam ekuitas harus menjadi upaya jangka panjang, dan jangka panjang menguntungkan mereka yang tetap berinvestasi.