Tunai

24 Maret 2021 23:47

Spread the love

Apa Tunai?

Uang tunai adalah alat pembayaran yang sah — mata uang atau koin — yang dapat digunakan untuk menukar barang, hutang, atau jasa. Terkadang juga termasuk nilai aset yang dapat dengan mudah diubah menjadi uang tunai dengan segera, seperti yang dilaporkan oleh sebuah perusahaan.

Memahami Uang Tunai

Uang tunai juga dikenal sebagai uang, dalam bentuk fisik. Uang tunai, dalam pengaturan perusahaan, biasanya termasuk rekening bank dan surat berharga , seperti obligasi pemerintah dan akseptasi bankir. (Untuk bacaan terkait, lihat ” Kas vs. Obligasi: Apa Perbedaannya? “)

Meskipun uang tunai biasanya mengacu pada uang di tangan, istilah ini juga dapat digunakan untuk menunjukkan uang di rekening bank, cek , atau bentuk mata uang lainnya yang mudah diakses dan dapat dengan cepat diubah menjadi uang tunai fisik.

Poin Penting

  • Uang tunai adalah alat pembayaran resmi yang dapat digunakan untuk menukar barang, hutang, atau jasa.
  • Istilah “uang tunai” terkadang juga mencakup nilai aset yang dapat segera diubah menjadi uang tunai.
  • Uang tunai telah digunakan selama barang dan jasa diperdagangkan.

Uang tunai dalam bentuk fisiknya adalah bentuk pembayaran yang paling sederhana, diterima secara luas, dan dapat diandalkan, itulah sebabnya banyak bisnis hanya menerima uang tunai. Cek dapat melambung dan kartu kredit dapat ditolak, tetapi uang tunai di tangan tidak memerlukan pemrosesan tambahan. Namun, semakin jarang orang membawa uang tunai, karena meningkatnya ketergantungan dan kenyamanan perbankan elektronik dan sistem pembayaran.

Di bidang keuangan dan perbankan, uang tunai menunjukkan aset perusahaan saat ini , atau aset apa pun yang dapat diubah menjadi uang tunai dalam satu tahun. Arus kas bisnis menunjukkan jumlah kas bersih yang dimiliki perusahaan, setelah memperhitungkan kas masuk dan keluar serta aset, dan dapat menjadi sumber daya yang baik bagi calon investor. Laporan arus kas perusahaan menunjukkan semua kas masuk, seperti laba bersih, dan kas keluar yang digunakan untuk membayar biaya seperti peralatan dan investasi.

Bentuk Sejarah Uang Tunai

Uang tunai telah digunakan selama barang dan jasa diperdagangkan, dan bentuknya bergantung pada budaya operasinya. Banyak peradaban selama 4.000 tahun terakhir menggunakan koin yang dibuat dari logam mulia termasuk tembaga, perunggu (paduan tembaga dan timah), perak, dan emas, meskipun peradaban awal lainnya menggunakan kerang atau komoditas berat, termasuk garam dan gula.

Di zaman modern, uang tunai terdiri dari koin, yang nilai logamnya dapat diabaikan, atau kertas. Bentuk uang modern ini adalah mata uang fiat .

Uang kertas adalah bentuk uang tunai yang lebih baru, berasal dari sekitar abad ke-18, dan nilainya ditentukan oleh keyakinan penggunanya pada pemerintah yang mendukung mata uang tersebut. Kemampuan untuk menentukan harga ini berdampak luas pada perekonomian. Ini dapat mempengaruhi inflasi , atau tingkat kenaikan harga barang dan jasa.

Semakin banyak harga dinaikkan, semakin sedikit daya beli yang dimiliki setiap uang kertas atau koin. Inflasi dapat menyebabkan berbagai masalah bagi perekonomian yang belum memahami konsepnya; secara umum, otoritas moneter berusaha untuk menekan inflasi pada tingkat minimum dan menghindari deflasi sepenuhnya. Deflasi adalah kebalikan dari inflasi — penurunan harga — dan berpotensi menyebabkan depresi ekonomi  jika parah.

Cek, kartu debit , kartu kredit, perbankan online , dan teknologi pembayaran ponsel pintar telah mengurangi kebutuhan orang untuk membawa uang tunai dalam bentuk apa pun. (Untuk bacaan terkait, lihat ” Memperoleh Hipotek vs. Membayar Tunai: Apa Perbedaannya? “)