Bank Pembangunan Karibia (CDB)

24 Maret 2021 23:41

Spread the love

Apa Bank Pembangunan Karibia (CDB)?

Bank Pembangunan Karibia (CDB) adalah  lembaga keuangan multilateral (FI) yang didedikasikan untuk membantu negara-negara Karibia dan ketergantungan mencapai pertumbuhan dan pembangunan ekonomi jangka panjang yang berkelanjutan. Selain membiayai program yang berkontribusi pada pembangunan sosial dan ekonomi kawasan Karibia, Bank Pembangunan Karibia (CDB) memberikan nasihat dan penelitian tentang kebijakan ekonomi kepada negara-negara anggotanya .

Poin Penting

  • Bank Pembangunan Karibia (CDB) adalah lembaga keuangan multilateral (FI) yang didedikasikan untuk membantu negara-negara Karibia dan ketergantungan mencapai pertumbuhan dan pembangunan ekonomi jangka panjang yang berkelanjutan.
  • Bank mendanai program-program yang berkontribusi pada pembangunan sosial dan ekonomi kawasan serta memberikan nasihat kepada negara-negara anggota tentang kebijakan ekonomi.
  • Pinjaman biasanya diberikan kepada pemerintah dan entitas sektor publik, meskipun lembaga sektor swasta yang berbasis di negara anggota juga dapat mengajukan.
  • Sekitar 55% dari ekuitas pemegang saham CDB dimiliki oleh anggota peminjamnya.

Memahami Bank Pembangunan Karibia (CDB)

Berkantor pusat di Barbados, Bank Pembangunan Karibia (CDB) saat ini melayani dan mendukung 19 dari 20 negara anggota yang membentuk Komunitas Karibia dan Pasar Bersama (CARICOM) dengan menyediakan pembiayaan utang  untuk proyek-proyekkepada pemerintah mereka serta entitas sektor publik mereka .Pada 2019, sedikit lebih dari setengah dari total portofolio pinjaman  bank dicatat oleh Jamaika, Barbados, Belize, dan Antigua dan Barbuda. 

Referensi cepat

Menurut laporan tahunannya, total portofolio pinjaman bank tumbuh $ 85,8 juta menjadi $ 1,25 miliar pada 2019, meningkatkan total asetnya menjadi $ 2,1 miliar.

Lembaga sektor swasta yang berbasis di negara anggota juga dapat mengajukan permohonan pembiayaan.Misalnya, LIAT, perusahaan penerbangan terbesar di Karibia, meminjam $ 65 juta pada 2013 dari Bank Pembangunan Karibia (CDB) untuk meningkatkan armadanya.

Sekitar 55% dari ekuitas pemegang saham bank  dimiliki oleh anggota peminjam, dengan sisa ekuitas dimiliki oleh negara-negara non-regional seperti Kanada, Inggris, dan Cina.Dua pemegang saham Bank Pembangunan Karibia (CDB) terbesar  adalah Jamaika dan Republik Trinidad dan Tobago, yang masing-masing memiliki 17% saham di entitas tersebut.

Referensi cepat

Bank Pembangunan Karibia (CDB) memiliki total 28 negara anggota, yang terdiri dari 19 anggota peminjam regional,  empat anggota non-peminjam regional, dan lima anggota non-regional non-peminjam.

Sejarah Bank Pembangunan Karibia (CDB)

Pada tahun 1966, setelah konferensi dengan Kanada, proposal untuk mempelajari kemungkinan pembentukan FI untuk melayani negara-negara Karibia dan wilayahnya diberi lampu hijau.Laporan tersebut tiba satu tahun kemudian, pada tahun 1967, merekomendasikan agar Bank Pembangunan Karibia (CDB) didirikan dengan modal awal$ 50 juta.

Setelah rekomendasi ini diterima, roda digerakkan untuk mengaktifkan dan menjalankan bank.Sebuah komite persiapan dibentuk dan seorang direktur proyek ditunjuk, dengan bantuan dari Bank Internasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan (IBRD), yang sekarang dikenal sebagai Bank Dunia , Bank Pembangunan Inter-Amerika (IDB) (IDB), danPembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa Program (UNDP).

Bank Pembangunan Karibia akhirnya didirikan pada Oktober 1969 di Kingston, Jamaika, mulai berlaku pada tahun berikutnya pada Januari 1970.

Contoh Kegiatan Bank Pembangunan Karibia (CDB)

Bank Pembangunan Karibia (CDB) mendanai sejumlah proyek berbeda.Saat ini, tujuan intinya adalah untuk mengurangi ketidaksetaraan dan mengurangi separuh kemiskinan ekstremdi negara-negara anggota peminjamnya pada tahun 2025.  Bank tersebut bersiap untuk mencapai hal ini dengan mengerahkan kekuatannya di belakang proyek-proyek yang mencakup sistem manajemen keamanan pangan, program usaha pertanian, pembangunan infrastruktur , meningkatkan pendidikan, dan mendukung usaha kecil dan mikro .

Banyak dari proyek yang sedang berjalan juga sangat berfokus pada perubahan iklim dan pencegahan bencana. Selama bertahun-tahun, letak geografis wilayah tersebut membuatnya rentan terhadap bencana alam. Badai dan letusan gunung berapi telah menghancurkan rumah dan bisnis, merenggut nyawa, dan secara teratur menghambat kemajuan ekonomi di Karibia.

Pada September 2019, Bank Pembangunan Karibia (CDB) menawarkan untuk memberikan hampir $ 1 juta dana bantuan ke Bahama setelah Badai Dorian menyapu seluruh lingkungan dan menyebabkan ribuan orang tanpa makanan, air, dan tempat tinggal.

Hibah $ 200.000dialokasikan ke Badan Manajemen Darurat Nasional Bahama untuk bantuan kemanusiaan, selain pinjaman $ 750.000 untuk membantu pembersihan dan pemulihan negara dalam jangka pendek.