Stakeholder


Apa Stakeholder?

Pemangku kepentingan adalah pihak yang memiliki kepentingan dalam perusahaan dan dapat mempengaruhi atau dipengaruhi oleh bisnis. Pemangku kepentingan utama dalam perusahaan pada umumnya adalah investor, karyawan, pelanggan, dan pemasoknya. Namun, dengan meningkatnya perhatian pada tanggung jawab sosial perusahaan , konsep tersebut telah diperluas untuk mencakup masyarakat, pemerintah, dan asosiasi perdagangan.


Poin Penting:

  • Pemangku kepentingan memiliki kepentingan dalam perusahaan dan dapat mempengaruhi atau dipengaruhi oleh operasi dan kinerja bisnis.
  • Pemangku kepentingan tipikal adalah investor, karyawan, pelanggan, pemasok, komunitas, pemerintah, atau asosiasi perdagangan.
  • Pemangku kepentingan suatu entitas dapat berupa internal atau eksternal organisasi.

Memahami Stakeholder

Pemangku kepentingan bisa internal atau eksternal organisasi. Stakeholder internal adalah orang-orang yang kepentingannya dalam suatu perusahaan datang melalui hubungan langsung, seperti pekerjaan, kepemilikan, atau investasi. Pemangku kepentingan eksternal adalah mereka yang tidak bekerja secara langsung dengan perusahaan tetapi dipengaruhi oleh tindakan dan hasil bisnis. Pemasok, kreditor, dan kelompok publik semuanya dianggap sebagai pemangku kepentingan eksternal.

Contoh Stakeholder Internal

Investor adalah pemangku kepentingan internal yang secara signifikan dipengaruhi oleh kekhawatiran terkait dan kinerjanya. Jika, misalnya, sebuah perusahaan modal ventura memutuskan untuk menginvestasikan $ 5 juta dalam sebuah startup teknologi dengan imbalan ekuitas 10% dan pengaruh yang signifikan, perusahaan tersebut menjadi pemangku kepentingan internal dari startup tersebut. Pengembalian investasi perusahaan pemodal ventura bergantung pada keberhasilan atau kegagalan startup, yang berarti bahwa perusahaan memiliki kepentingan pribadi .

Contoh Pemangku Kepentingan Eksternal

Pemangku kepentingan eksternal, tidak seperti pemangku kepentingan internal, tidak memiliki hubungan langsung dengan perusahaan. Sebaliknya, pemangku kepentingan eksternal biasanya adalah orang atau organisasi yang terpengaruh oleh operasi bisnis. Ketika sebuah perusahaan melampaui batas emisi karbon yang diizinkan, misalnya, kota tempat perusahaan itu berada dianggap sebagai pemangku kepentingan eksternal karena terpengaruh oleh peningkatan polusi.

Sebaliknya, pemangku kepentingan eksternal terkadang juga memiliki efek langsung pada perusahaan tanpa kaitan yang jelas dengannya. Pemerintah, misalnya, adalah pemangku kepentingan eksternal. Ketika pemerintah memulai perubahan kebijakan pada emisi karbon, keputusan tersebut memengaruhi operasi bisnis entitas mana pun dengan tingkat karbon yang meningkat.

Masalah Dengan Stakeholder

Masalah umum yang muncul bagi perusahaan dengan banyak pemangku kepentingan adalah bahwa berbagai kepentingan pemangku kepentingan mungkin tidak selaras. Padahal, kepentingan bisa jadi berbenturan langsung. Misalnya, tujuan utama perusahaan, dari perspektif pemegang sahamnya, adalah untuk memaksimalkan keuntungan dan meningkatkan nilai pemegang saham. Karena biaya tenaga kerja tidak dapat dihindari bagi sebagian besar perusahaan, perusahaan mungkin berusaha untuk mengendalikan biaya ini dengan ketat. Hal ini kemungkinan akan mengecewakan kelompok pemangku kepentingan lainnya, yaitu para karyawannya. Perusahaan paling efisien berhasil mengelola kepentingan dan harapan semua pemangku kepentingan mereka.

Pemangku Kepentingan vs. Pemegang Saham

Pemangku kepentingan terikat pada perusahaan oleh beberapa jenis kepentingan pribadi, biasanya untuk jangka panjang dan karena alasan kebutuhan. Sementara itu, pemegang saham memiliki kepentingan finansial, tetapi pemegang saham dapat menjual saham dan membeli saham lain atau menyimpan hasilnya dalam bentuk tunai; mereka tidak memiliki kebutuhan jangka panjang untuk perusahaan dan dapat keluar kapan saja.

Misalnya, jika perusahaan berkinerja buruk secara finansial, vendor dalam rantai pasokan perusahaan tersebut mungkin menderita jika perusahaan membatasi produksi dan tidak lagi menggunakan layanan mereka. Demikian pula, karyawan perusahaan mungkin kehilangan pekerjaan mereka. Namun, pemegang saham perusahaan dapat menjual saham mereka dan membatasi kerugian mereka.

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa contoh pemangku kepentingan?

Contoh pemangku kepentingan penting untuk bisnis termasuk pemegang saham, pelanggan, pemasok, dan karyawannya. Beberapa pemangku kepentingan ini, seperti pemegang saham dan karyawan, adalah internal bisnis. Yang lainnya, seperti pelanggan dan pemasok bisnis, berada di luar bisnis tetapi bagaimanapun juga dipengaruhi oleh tindakan bisnis. Saat ini, pembicaraan tentang pemangku kepentingan eksternal yang lebih luas menjadi lebih umum, seperti pemerintah negara tempat bisnis beroperasi, atau bahkan publik pada umumnya.

Mengapa pemangku kepentingan penting?

Pemangku kepentingan penting karena sejumlah alasan. Bagi pemangku kepentingan internal, mereka penting karena operasi bisnis bergantung pada kemampuan mereka untuk bekerja sama menuju tujuan bisnis. Pemangku kepentingan eksternal di sisi lain dapat mempengaruhi bisnis secara tidak langsung. Misalnya, pelanggan dapat mengubah kebiasaan membeli, pemasok dapat mengubah praktik produksi dan distribusi mereka, dan pemerintah dapat mengubah undang-undang dan peraturan. Pada akhirnya, mengelola hubungan dengan pemangku kepentingan internal dan eksternal adalah kunci kesuksesan bisnis jangka panjang.

Apakah pemangku kepentingan dan pemegang saham sama?

Meskipun pemegang saham adalah jenis pemangku kepentingan yang penting, mereka bukan satu-satunya pemangku kepentingan. Contoh pemangku kepentingan lainnya termasuk karyawan, pelanggan, pemasok, pemerintah, dan masyarakat luas. Dalam beberapa tahun terakhir, ada kecenderungan untuk berpikir lebih luas tentang siapa yang merupakan pemangku kepentingan bisnis.