Membandingkan Capm vs. Teori Harga Arbitrase

24 Maret 2021 23:37

Spread the love

Apa Membandingkan Capm vs. Teori Harga Arbitrase?

Pada tahun 1960-an, Jack Treynor, William F. Sharpe, John Lintner, dan Jan Mossin mengembangkan teori penetapan harga arbitrase (APT) sebagai alternatif CAPM.APT memperkenalkan kerangka kerja yang menjelaskan tingkat pengembalian teoritis yang diharapkan dari suatu aset, atau portofolio, dalam ekuilibrium sebagai fungsi linier dari risiko aset, atau portofolio, sehubungan dengan serangkaian faktor yang menangkap risiko sistematis .

Model Penetapan Harga Aset Modal

CAPM memungkinkan investor untuk mengukur pengembalian yang diharapkan atas investasi mengingat risiko investasi, tingkat pengembalian bebas risiko, pengembalian pasar yang diharapkan, dan beta aset atau portofolio. Tingkat pengembalian bebas risiko yang digunakan biasanya adalah tingkat dana federal atau hasil obligasi pemerintah 10 tahun.

Beta aset atau portofolio mengukur volatilitas teoretis dalam kaitannya dengan pasar secara keseluruhan. Misalnya, jika portofolio memiliki beta 1,25 dalam kaitannya dengan Indeks Standard & Poor’s 500 (S&P 500), secara teoritis 25 persen lebih mudah berubah daripada Indeks S&P 500. Karenanya, jika indeks naik 10 persen, portofolio naik 12,5 persen. Jika indeks turun 10 persen, portofolio turun 12,5 persen.

Formula CAPM

Rumus yang digunakan dalam CAPM adalah: E (ri) = rf + βi * (E (rM) – rf), di mana rf adalah tingkat pengembalian bebas risiko, βi adalah beta aset atau portofolio dalam kaitannya dengan indeks benchmark, E (rM) adalah pengembalian indeks patokan yang diharapkan selama periode tertentu, dan E (ri) adalah tingkat yang sesuai secara teoritis bahwa suatu aset harus kembali dengan input.

1:27

Teori Harga Arbitrase

APT berfungsi sebagai alternatif CAPM, dan menggunakan lebih sedikit asumsi dan mungkin lebih sulit diimplementasikan daripada CAPM.Ross mengembangkan APT atas dasar bahwa harga sekuritas didorong oleh banyak faktor, yang dapat dikelompokkan ke dalam faktor makroekonomi atau khusus perusahaan.  Berbeda dengan CAPM, APT tidak menunjukkan identitas atau bahkan jumlah faktor risiko. Sebaliknya, untuk setiap model multifaktor yang diasumsikan menghasilkan pengembalian, yang mengikuti proses menghasilkan pengembalian, teori memberikan ekspresi terkait untuk pengembalian yang diharapkan dari aset. Sementara rumus CAPM memerlukan masukan dari pengembalian pasar yang diharapkan, rumus APT menggunakan tingkat pengembalian yang diharapkan dari suatu aset dan premi risiko dari beberapa faktor makroekonomi.

Formula Teori Harga Arbitrase

Dalam model APT, pengembalian aset atau portofolio mengikuti struktur intensitas faktor jika pengembalian dapat diekspresikan menggunakan rumus ini: ri = ai + βi1 * F1 + βi2 * F2 + … + βkn * Fn + εi, di mana ai adalah konstanta untuk aset; F adalah faktor sistematis, seperti faktor makroekonomi atau khusus perusahaan; β adalah sensitivitas aset atau portofolio dalam kaitannya dengan faktor yang ditentukan; dan εi adalah kejutan acak idiosinkratik aset dengan rata-rata yang diharapkan dari nol, juga dikenal sebagai istilah kesalahan.

The APT rumus E (ri) = rf + βi1 * RP1 + βi2 * RP2 + … + βkn * RPN, di mana rf adalah tingkat bebas risiko pengembalian, β adalah sensitivitas dari aset atau portofolio dalam kaitannya dengan faktor yang ditentukan dan RP adalah premi risiko dari faktor yang ditentukan.

Perbedaan Utama

Sekilas, rumus CAPM dan APT terlihat identik, tetapi CAPM hanya memiliki satu faktor dan satu beta. Sebaliknya, rumus APT memiliki banyak faktor yang mencakup faktor non-perusahaan, yang membutuhkan beta aset dalam kaitannya dengan masing-masing faktor yang terpisah. Namun, APT tidak memberikan wawasan tentang apa saja faktor-faktor ini, sehingga pengguna model APT harus secara analitis menentukan faktor-faktor relevan yang mungkin memengaruhi pengembalian aset. Di sisi lain, faktor yang digunakan dalam CAPM adalah perbedaan antara tingkat pengembalian pasar yang diharapkan dan tingkat pengembalian bebas risiko.

Referensi cepat

Karena CAPM adalah model satu faktor dan lebih sederhana untuk digunakan, investor mungkin ingin menggunakannya untuk menentukan tingkat pengembalian yang sesuai secara teoritis yang diharapkan daripada menggunakan APT, yang mengharuskan pengguna untuk mengukur beberapa faktor.

Poin Penting

  • CAPM memungkinkan investor mengukur pengembalian yang diharapkan atas investasi mengingat risiko, tingkat pengembalian bebas risiko, pengembalian pasar yang diharapkan, dan beta aset atau portofolio.
  • Teori penetapan harga arbitrase adalah alternatif CAPM yang menggunakan lebih sedikit asumsi dan bisa lebih sulit untuk diterapkan daripada CAPM.
  • Meskipun keduanya berguna, banyak investor lebih suka menggunakan CAPM, model satu faktor, daripada APT yang lebih rumit, yang mengharuskan pengguna mengukur banyak faktor.