Bunga memanfaatkan

24 Maret 2021 23:35

Spread the love

Apa Bunga memanfaatkan?

Bunga yang dikapitalisasi adalah biaya pinjaman untuk memperoleh atau membangun aset jangka panjang. Tidak seperti beban bunga yang timbul untuk tujuan lain, bunga yang dikapitalisasi tidak langsung dibebankan pada laporan laba rugi laporan keuangan perusahaan. Sebaliknya, perusahaan memanfaatkannya, yang berarti bunga yang dibayarkan meningkatkan basis biaya aset jangka panjang terkait di neraca. Bunga yang dikapitalisasi muncul dalam angsuran pada laporan laba rugi perusahaan melalui beban penyusutan berkala yang dicatat pada aset jangka panjang terkait selama masa manfaatnya.

Memahami Kapitalisasi Bunga

Bunga yang dikapitalisasi adalah bagian dari biaya historis untuk memperoleh aset yang akan menguntungkan perusahaan selama bertahun-tahun. Karena banyak perusahaan membiayai pembangunan aset jangka panjang dengan utang, Prinsip Akuntansi yang Diterima Umum (GAAP) memungkinkan perusahaan untuk menghindari pengeluaran bunga atas utang tersebut dan memasukkannya ke dalam neraca mereka sebagai bagian dari biaya historis aset jangka panjang.

Contoh tipikal dari aset jangka panjang yang boleh dikapitalisasi termasuk berbagai fasilitas produksi, real estate, dan kapal. Kapitalisasi bunga tidak diizinkan untuk persediaan yang diproduksi berulang kali dalam jumlah besar. Undang-undang perpajakan AS juga mengizinkan kapitalisasi bunga, yang memberikan pengurangan pajak di tahun-tahun mendatang melalui biaya penyusutan berkala.

Poin Penting

  • Bunga yang dikapitalisasi adalah biaya pinjaman untuk memperoleh atau membangun aset jangka panjang.
  • Tidak seperti beban bunga pada umumnya, bunga yang dikapitalisasi tidak langsung dibebankan pada laporan laba rugi perusahaan.
  • Karena banyak perusahaan membiayai aset jangka panjang dengan hutang, perusahaan diperbolehkan untuk mengeluarkan aset dalam jangka panjang.
  • Dengan memanfaatkan beban bunga, perusahaan dapat memperoleh pendapatan dari aset untuk membayarnya dari waktu ke waktu.

Dari perspektif akuntansi akrual, kapitalisasi bunga membantu mengikat biaya penggunaan aset jangka panjang dengan pendapatan yang dihasilkan oleh aset dalam periode penggunaan yang sama. Bunga yang dikapitalisasi hanya dapat dibukukan jika pengaruhnya terhadap laporan keuangan perusahaan bersifat material. Jika tidak, kapitalisasi bunga tidak diperlukan, dan harus segera dikeluarkan. Ketika dibukukan, bunga yang dikapitalisasi tidak berpengaruh langsung pada laporan laba rugi perusahaan, dan sebaliknya, bunga muncul di laporan laba rugi pada periode berikutnya melalui biaya penyusutan.

Penting

Sesuai dengan prinsip pencocokan, kapitalisasi bunga mengikat biaya aset jangka panjang dengan pendapatan yang dihasilkan oleh aset yang sama selama masa manfaatnya.

Contoh Kapitalisasi Bunga

Pertimbangkan sebuah perusahaan yang membangun fasilitas produksi kecil senilai $ 5 juta dengan masa manfaat 20 tahun. Ini meminjam jumlah untuk membiayai proyek ini dengan tingkat bunga 10%. Proyek ini akan memakan waktu satu tahun untuk menyelesaikan bangunan tersebut sesuai dengan kegunaannya, dan perusahaan diizinkan untuk mengkapitalisasi biaya bunga tahunannya pada proyek ini, yang berjumlah $ 500.000.

Perusahaan mengkapitalisasi bunga dengan mencatat entri debit $ 500.000 ke akun aset tetap dan entri kredit offset ke kas. Pada akhir konstruksi, fasilitas produksi perusahaan memiliki nilai buku $ 5,5 juta, terdiri dari $ 5 juta untuk biaya konstruksi dan $ 500.000 untuk modal bunga.

Pada tahun berikutnya, ketika fasilitas produksi digunakan, perusahaan membukukan beban penyusutan garis lurus sebesar $ 275.000 ($ 5,5 juta dari nilai buku fasilitas dibagi dengan 20 tahun masa manfaat) di mana $ 25.000, ($ 500.000 dari bunga yang dikapitalisasi dibagi dengan 20 tahun), dapat diatribusikan ke bunga yang dikapitalisasi.