Tingkat pengembalian riil setelah pajak

Apa Tingkat pengembalian riil setelah pajak?

Tingkat pengembalian riil setelah pajak adalah keuntungan finansial aktual dari investasi setelah memperhitungkan dampak inflasi dan pajak. Ini adalah ukuran yang lebih akurat dari pendapatan bersih investor setelah pajak penghasilan dibayar dan tingkat inflasi telah disesuaikan. Kedua faktor ini akan berdampak pada keuntungan yang diterima investor, dan karenanya harus diperhitungkan. Hal ini dapat dibandingkan dengan tingkat pengembalian bruto dan tingkat pengembalian nominal suatu investasi.

Poin Penting

  • Tingkat pengembalian riil setelah pajak mempertimbangkan inflasi dan pajak untuk menentukan untung atau rugi sebenarnya dari suatu investasi.
  • Kebalikan dari tingkat pengembalian riil setelah pajak adalah tingkat pengembalian nominal, yang hanya melihat laba kotor.
  • Investasi yang diuntungkan pajak, seperti Roth IRA dan obligasi kota, akan melihat lebih sedikit perbedaan antara tingkat pengembalian nominal dan tingkat pengembalian setelah pajak.




Memahami Tingkat Pengembalian Riil Setelah Pajak

Selama satu tahun, seorang investor mungkin mendapatkan tingkat pengembalian nominal 12% dari investasi sahamnya, tetapi tingkat pengembalian riilnya, uang yang dia masukkan ke dalam sakunya pada akhirnya, akan lebih sedikit. dari 12%. Inflasi mungkin 3% untuk tahun ini, menjatuhkan tingkat pengembalian riilnya menjadi 9%. Dan karena dia menjual sahamnya dengan keuntungan, dia harus membayar pajak atas keuntungan itu, mengambil yang lain, katakanlah 2%, dari pengembaliannya.

The komisi dia membayar untuk membeli dan menjual saham juga mengurangi kepulangannya. Jadi, untuk benar-benar menumbuhkan telur sarang mereka dari waktu ke waktu, investor harus fokus pada tingkat pengembalian riil setelah pajak, bukan pengembalian nominal.

Tingkat pengembalian riil setelah pajak adalah ukuran yang lebih akurat dari pendapatan investasi dan biasanya berbeda secara signifikan dari tingkat pengembalian nominal (bruto) investasi, atau pengembaliannya sebelum biaya, inflasi, dan pajak. Namun, investasi dalam sekuritas yang diuntungkan pajak, seperti obligasi kota dan sekuritas yang dilindungi inflasi, seperti Treasury Inflation Protected Securities (TIPS), serta investasi yang disimpan di rekening yang diuntungkan pajak, seperti Roth IRA, akan menunjukkan lebih sedikit perbedaan antara pengembalian nominal dan tingkat pengembalian riil setelah pajak.


Contoh Tingkat Pengembalian Riil Setelah Pajak

Mari kita lebih spesifik tentang bagaimana tingkat pengembalian riil setelah pajak ditentukan.Pengembalian dihitung dengan, pertama-tama, menentukan pengembalian setelah pajak sebelum inflasi, yang dihitung sebagai Pengembalian Nominal x (1 – tarif pajak).Misalnya, seorang investor yang pengembalian nominal atas investasi ekuitasnya adalah 17% dan tarif pajak yang berlaku adalah 15%.Oleh karena itu, pengembalian setelah pajaknya adalah:0.17