Akuisisi Akretif

Apa Akuisisi Akretif?

Akuisisi accretive meningkatkan laba per saham (EPS) perusahaan yang mengakuisisi. Akuisisi akretif cenderung menguntungkan bagi harga pasar perusahaan karena harga yang dibayar oleh perusahaan yang mengakuisisi lebih rendah daripada dorongan yang diharapkan akan diberikan oleh akuisisi baru kepada EPS perusahaan yang mengakuisisi. Sebagai aturan umum, merger atau akuisisi akretif terjadi ketika rasio harga-pendapatan (P / E) dari perusahaan yang mengakuisisi lebih besar daripada perusahaan target.

Poin Penting

  • Akuisisi accretive meningkatkan laba per saham (EPS) dari perusahaan yang mengakuisisi.
  • Suatu perusahaan dapat menggunakan akuisisi akretif untuk mendorong kenaikan harga sahamnya.
  • Tujuan akuisisi accretive adalah untuk meningkatkan sinergi kedua perusahaan, menghasilkan nilai gabungan yang lebih besar dari penjumlahan bagian-bagian yang terpisah.
  • Untuk sepenuhnya menyadari potensi keuntungan EPS dari akuisisi akretif, kedua perusahaan yang terlibat harus berintegrasi secara efisien dan efektif.




Bagaimana Akuisisi Akretif Bekerja

Sebuah accretive akuisisi mirip dengan praktek bootstrap, di mana pengakuisisi sengaja membeli sebuah perusahaan dengan harga-pendapatan (P / E) rasio rendah melalui saham pertukaran transaksi untuk meningkatkan EPS pasca-akuisisi bisnis gabungan yang baru dibentuk dan mendorong kenaikan harga sahamnya.

Sementara bootstrap sering tidak disukai sebagai praktik akuntansi yang mempermainkan sistem dan menurunkan kualitas pendapatan secara keseluruhan, akuisisi akretif memainkan sinergi gabungan dari merger dengan cara yang positif.

Akuisisi accretive meningkatkan sinergi antara yang diakuisisi dan yang diakuisisi. Sinergi ini terjadi ketika kombinasi dua organisasi menghasilkan nilai gabungan yang lebih besar dari penjumlahan bagian-bagian yang terpisah. Jadi, nilai dalam akuisisi akretif dihasilkan karena pembeli dari perusahaan yang lebih kecil dapat menambahkan rasio EBITDA / pendapatan pro-forma bisnis yang diakuisisi ke rasio EBITDA / pendapatannya sendiri, di mana EBITDA adalah pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi.


Jika akuisisi dilakukan dengan benar, perusahaan pembeli memiliki kelipatan nilai perusahaan (EV) / EBITDA yang lebih tinggi, dan penambahan perusahaan yang diakuisisi meningkatkan total nilai entitas gabungan.

Contoh Akuisisi Akretif

Ada banyak kasus di mana perusahaan mapan berusaha menambah nilai bagi pemegang sahamnya melalui akuisisi strategis. Tidak seperti akuisisi yang dilakukan karena tujuan penelitian dan pengembangan atau akuisisi produk, seperti yang terjadi pada pembelian Oculus Rift oleh Facebook, akuisisi accretive segera meningkatkan nilai saham perusahaan yang mengakuisisi.

Misalnya, jika sebuah perusahaan teknologi publik yang besar ingin segera meningkatkan EPSnya, sehingga menaikkan harga sahamnya, ia akan mencari perusahaan teknologi yang lebih kecil dengan EPS yang lebih tinggi. Jika perusahaan yang lebih besar memiliki EPS $ 2 dan menghitung bahwa jika ia mengakuisisi perusahaan yang lebih kecil dengan EPS $ 2,50, itu akan merealisasikan EPS pro-forma gabungan sebesar $ 2,15, nilai kotor akuisisi akan menjadi 15%. Jika biaya akuisisi perusahaan adalah 10 sen per saham, maka keuntungan bersihnya positif.

Kritik Akuisisi Akretif

Namun, karena laporan keuangan pro-forma dan prakiraan 12 hingga 24 bulan digunakan untuk mendapatkan nilai akretif potensial dari akuisisi, sinergi tidak dijamin. Padahal, satu-satunya cara untuk mewujudkan nilai tambah dari gabungan perusahaan adalah dengan mengintegrasikan kedua perusahaan secara efektif dan efisien, sehingga tidak ada keuntungan yang hilang. Seringkali, kombinasi perusahaan gagal, dan entitas yang dihasilkan menyadari EPS yang kurang dari ekspektasi menyebabkan perusahaan kehilangan nilai keseluruhan.