Bantal akuntansi

Apa Bantal akuntansi?

Bantalan akuntansi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan pengeluaran yang secara sengaja berlebihan yang dilaporkan pada laporan keuangan perusahaan untuk meratakan fluktuasi pendapatan di seluruh periode.

Manajemen dapat menggunakan angka-angka yang digelembungkan ini untuk mengecilkan pendapatan secara artifisial dengan melebih-lebihkan akun kewajiban atau tunjangan. Membuat provisi yang lebih besar untuk biaya yang mengikis laba memberikan peluang untuk meminimalkannya setelahnya, memungkinkan perusahaan untuk melebih-lebihkan pendapatan di periode selanjutnya dan memberikan bantalan untuk hasil di masa depan.

Perataan laba dipraktikkan secara luas dan secara halus disebut sebagai manajemen laba .




Poin Penting

  • Bantalan akuntansi adalah praktik perusahaan membuat penyisihan yang lebih besar untuk pengeluaran dalam satu periode sehingga dapat diminimalkan di kemudian hari.
  • Memahami pendapatan memungkinkan perusahaan untuk melebih-lebihkan mereka di masa depan, memberikan bantalan untuk periode perdagangan yang lebih lemah dan akan datang dan mengirimkan pesan stabilitas.
  • Bantalan akuntansi membantu memenuhi permintaan investor dan analis untuk pendapatan yang sangat stabil dan dapat diprediksi.
  • Taktik perataan pendapatan termasuk pemesanan awal persediaan, mendanai penuh dana pensiun karyawan, dan melebih-lebihkan penyisihan piutang tak tertagih.

Memahami Bantalan Akuntansi

Anda mungkin bertanya-tanya mengapa ada perusahaan yang ingin dengan sengaja mengecilkan pendapatannya dan membuat kinerja keuangannya tampak lebih buruk daripada yang sebenarnya. Pada kenyataannya, ada alasan yang sangat sederhana mengapa strategi seperti itu dapat diterapkan. Pada dasarnya, bantalan akuntansi meminjam keuntungan dari masa-masa indah dan mendistribusikannya kembali ke saat-saat yang lebih sulit, menangguhkan kewajiban pajak dan, mungkin yang lebih penting, membantu mengatasi celah-celah yang lebih lemah, periode perdagangan yang akan datang dan mengirimkan pesan tentang konsistensi dan stabilitas.


Penting

Manajemen dengan sengaja melebih-lebihkan pengeluaran terutama untuk memenuhi permintaan investor dan analis akan pendapatan yang sangat stabil dan dapat diprediksi.

Investor dan analis tidak menyukai kejutan pendapatan dan jauh lebih puas ketika keuntungan stabil dan dapat diprediksi. Misalnya, anggaplah investor mengharapkan pendapatan perusahaan ABC tumbuh sebesar 4% setiap periode. Jika perusahaan malah tumbuh 6% di periode pertama, kemudian mengejutkan investor dengan penurunan 1% di periode kedua, investor mungkin ketakutan dan bereaksi dengan menurunkan nilai saham .

Persepsi risiko keuangan yang lebih besar juga dapat menyebabkan investor membutuhkan premi risiko yang lebih  tinggi, meningkatkan biaya modal perusahaan. Beberapa tim manajemen lebih suka mengecilkan pertumbuhan 6% pada periode pertama dan melebih-lebihkan pendapatan pada periode kedua untuk mencapai hasil yang lebih sesuai dengan ekspektasi konsensus dan menghindari volatilitas dalam harga saham.

Akuntan yang cerdik memiliki beberapa alat yang mereka miliki untuk melebih-lebihkan pengeluaran. Ini termasuk pemesanan awal persediaan , pendanaan penuh dana pensiun karyawan, dan melebih-lebihkan penyisihan kredit macet. Dalam kasus di mana auditor atau analis menemukan pendapatan yang dikelola, mereka harus menyesuaikan jumlah kembali ke tingkat yang tepat.

Metode Bantalan Akuntansi

Hutang Macet

Perusahaan dapat menghasilkan bantalan akuntansi dengan meningkatkan penyisihan  piutang tak tertagih  pada periode berjalan, dengan atau tanpa indikasi khusus bahwa jumlah pelanggan yang tidak membayar hutang mereka akan meningkat. Peningkatan penyisihan untuk piutang tak tertagih akan menghasilkan jumlah piutang usaha (AR) yang lebih rendah pada periode berjalan. 

Perusahaan kemudian dapat menebusnya di periode berikutnya dengan melebih-lebihkan piutang usaha (AR). 

Kritik Akuntansi Bantal

Perataan laba dengan menciptakan bantalan akuntansi hanyalah salah satu jenis aktivitas yang lebih luas yang termasuk dalam manajemen laba. Praktik ini mungkin tampak kurang berbahaya dibandingkan beberapa cara lain di mana manajemen menipu investor. Namun, itu masih menyesatkan publik yang berinvestasi tentang stabilitas sebenarnya dari aliran pendapatan perusahaan.

Meskipun tersebar luas, dan tidak selalu ilegal, perataan laba seharusnya menimbulkan kekhawatiran tentang kualitas pendapatan yang dihasilkan perusahaan.Komisi  Sekuritas dan Bursa AS (SEC)  secara berkala mengambil tindakan penegakan, mengeluarkan pelanggaran dan mengenakan denda terhadap apa yang dianggap manipulasi “berlebihan” atau “kasar”.