Mata Uang Akuntansi

Apa Mata Uang Akuntansi?

Mata uang akuntansi adalah unit moneter yang digunakan saat mencatat transaksi dalam buku besar perusahaan, juga biasa disebut sebagai “pembukuan” atau catatan akuntansi perusahaan. Mata uang akuntansi juga bisa disebut mata uang pelaporan .

Mata uang akuntansi (pelaporan) belum tentu sama dengan mata uang fungsional atau transaksional. Mata uang fungsional inilah yang digunakan karyawan dan pelanggan saat melakukan transaksi, seperti penjualan. Perbedaan tersebut sangat penting terutama bagi perusahaan multinasional besar yang menjalankan bisnis di banyak negara berbeda.

Poin Penting

  • Mata uang akuntansi adalah mata uang yang digunakan untuk pembukuan resmi perusahaan.
  • Mata uang akuntansi seringkali sama dengan mata uang lokal kantor pusat perusahaan, tetapi mungkin berbeda dari mata uang transaksional yang digunakan.
  • Anak perusahaan yang menggunakan mata uang yang berbeda dalam kegiatan operasionalnya sehari-hari harus mengubah laporan keuangannya menjadi mata uang akuntansi sehingga laporan keuangan tersebut dapat dikonsolidasikan.
  • Metode temporal dan metode kurs saat ini adalah dua metode umum untuk menerjemahkan mata uang anak perusahaan asing ke dalam mata uang perusahaan induk.




Memahami Mata Uang Akuntansi

Beroperasi di beberapa negara seringkali mengharuskan dilakukannya transaksi bisnis dalam berbagai mata uang. Jika demikian, mata uang kantor pusat perusahaan atau perusahaan induk tempat laporan keuangan disusun dianggap sebagai mata uang akuntansi. Untuk perusahaan yang beroperasi di negara dengan mata uang utama, seperti dolar AS ( USD ), euro ( EUR ), atau poundsterling Inggris ( GBP ), mata uang penghitungan mungkin sama dengan mata uang fungsional. Perusahaan yang beroperasi di pasar yang lebih kecil dengan mata uang “minor” lebih cenderung memiliki mata uang akuntansi domestik dan mata uang fungsional asing.

Misalnya, perusahaan elektronik Jepang yang berbasis di Tokyo kemungkinan akan menggunakan yen Jepang ( JPY ) untuk mata uang pembukuannya, karena itu adalah mata uang lokal tempat perusahaan berkantor pusat dan beroperasi. Perusahaan cenderung menggunakan mata uang negara asalnya, atau mata uang lokal, saat mencatat transaksi, meskipun penjualan dalam mata uang asing. Oleh karena itu, perusahaan Jepang yang melakukan bisnis di China akan menggunakan yen sebagai mata uang akuntansi, meskipun transaksi penjualan dilakukan dengan menggunakan Chinese Yuan Renminbi ( CNY ).


Terjemahan ke Mata Uang Akuntansi

Untuk perusahaan atau investor yang mengelola banyak mata uang, interaksi nilai tukar mata uang asing dan konversi dapat membuat pemeliharaan catatan akuntansi menjadi tugas yang rumit. Lokasi satelit atau anak perusahaan lain yang menggunakan mata uang berbeda dalam operasi sehari-hari harus mengubah laporan keuangan mereka ke dalam mata uang akuntansi sehingga laporan tersebut dapat dikonsolidasikan. Ini dilakukan dengan menggunakan   metode kurs sementara  atau  saat ini untuk penerjemahan mata uang .

Metode Temporal

Dalam metode temporal, juga dikenal sebagai metode historis, aset, dan kewajiban dibagi menjadi kategori moneter dan non-moneter. Aset yang sangat likuid seperti uang tunai, investasi, dan piutang dianggap sebagai aset moneter. Demikian juga, kewajiban yang harus dibayar dalam jangka pendek seperti hutang dagang dan hutang gaji dianggap sebagai kewajiban moneter.

Dengan metode ini, aset dan kewajiban moneter dikonversi menggunakan nilai tukar yang berlaku pada tanggal neraca. Di sisi lain, nilai nilai tukar untuk aset dan liabilitas nonmoneter didasarkan pada saat aset dan liabilitas tersebut diperoleh atau terjadi. Contoh aset nonmoneter adalah pembelian aset tetap, seperti peralatan atau sebidang tanah.

Metode Tarif Saat Ini

Dengan menggunakan metode kurs kini, aset dan kewajiban di neraca dijabarkan dengan kurs pada tanggal neraca. Hal ini dapat menciptakan risiko translasi yang lebih tinggi , karena nilai tukar saat ini dapat berubah secara drastis sebelum akhir periode akuntansi.