Jurnal umum

Apa Jurnal umum?

Buku besar mewakili sistem pencatatan untuk data keuangan perusahaan dengan catatan akun debit dan kredit yang divalidasi oleh neraca saldo. Buku besar memberikan catatan dari setiap transaksi keuangan yang terjadi selama kehidupan perusahaan yang beroperasi.

Buku besar menyimpan informasi akun yang diperlukan untuk menyiapkan laporan keuangan perusahaan, dan data transaksi dipisahkan menurut jenisnya ke dalam akun untuk aset, kewajiban, ekuitas pemilik, pendapatan, dan pengeluaran.

Bagaimana Buku Besar Bekerja

Buku besar adalah dasar dari sistem yang digunakan oleh akuntan untuk menyimpan dan mengatur data keuangan yang digunakan untuk membuat laporan keuangan perusahaan. Transaksi diposting ke akun sub-ledger individu, sebagaimana ditentukan oleh bagan akun perusahaan .

Transaksi kemudian ditutup atau diringkas ke buku besar, dan akuntan membuat neraca saldo, yang berfungsi sebagai laporan dari saldo setiap akun buku besar. Neraca saldo diperiksa kesalahannya dan disesuaikan dengan memposting entri tambahan yang diperlukan, dan kemudian saldo neraca yang disesuaikan digunakan untuk menghasilkan laporan keuangan.


Bagaimana Fungsi Buku Besar Umum dengan Akuntansi Entri Ganda

Buku besar digunakan oleh bisnis yang menggunakan metode pembukuan entri ganda, yang berarti bahwa setiap transaksi keuangan memengaruhi setidaknya dua akun sub-buku besar dan setiap entri memiliki setidaknya satu transaksi debit dan satu kredit. Transaksi entri ganda, yang disebut entri jurnal, diposting dalam dua kolom, dengan entri debit di kiri dan entri kredit di kanan, dan total semua entri debit dan kredit harus seimbang.

The persamaan akuntansi , yang mendasari akuntansi double-entry, adalah sebagai berikut:

Sebuahssets-Liabilities=Stockholders’ Equity\ text {Aset} – \ text {Kewajiban} = \ text {Ekuitas Pemegang Saham}Aktiva-Kewajiban=Ekuitas Pemegang Saham

Neraca mengikuti format ini dan menunjukkan informasi pada tingkat akun yang rinci. Misalnya, neraca menunjukkan beberapa akun aset, termasuk kas dan piutang, di bagian aset jangka pendeknya.


Metode akuntansi entri ganda bekerja berdasarkan persyaratan persamaan akuntansi bahwa transaksi yang diposting ke akun di sebelah kiri tanda sama dengan di rumus harus sama dengan total transaksi yang diposting ke akun (atau akun) di sebelah kanan. Bahkan jika persamaan disajikan secara berbeda (seperti Aset = Kewajiban + Ekuitas Pemegang Saham), aturan penyeimbangan selalu berlaku.

Apa yang Dikatakan oleh General Ledger kepada Anda?

Rincian transaksi yang terdapat dalam buku besar disusun dan diringkas pada berbagai tingkatan untuk menghasilkan neraca saldo, laporan laba rugi, neraca, laporan arus kas, dan banyak laporan keuangan lainnya. Ini membantu akuntan, manajemen perusahaan, analis, investor, dan pemangku kepentingan lainnya menilai kinerja perusahaan secara berkelanjutan.

Ketika biaya melonjak dalam periode tertentu, atau perusahaan mencatat transaksi lain yang memengaruhi pendapatan, laba bersih, atau metrik keuangan utama lainnya, data laporan keuangan seringkali tidak menceritakan keseluruhan cerita.

Dalam kasus jenis kesalahan akuntansi tertentu, penting untuk kembali ke buku besar dan menggali detail setiap transaksi yang tercatat untuk menemukan masalahnya. Terkadang, ini dapat melibatkan peninjauan lusinan entri jurnal, tetapi sangat penting untuk menjaga laporan keuangan perusahaan yang bebas kesalahan dan kredibel.

Poin Penting

  • Buku besar adalah dasar dari sistem akuntansi entri ganda perusahaan.
  • Akun buku besar mencakup semua data transaksi yang diperlukan untuk menghasilkan laporan laba rugi, neraca, dan laporan keuangan lainnya.
  • Transaksi buku besar adalah ringkasan transaksi yang dibuat sebagai entri jurnal ke akun sub-buku besar.
  • Neraca saldo adalah laporan yang mencantumkan setiap akun buku besar dan saldonya, membuat penyesuaian lebih mudah untuk diperiksa dan kesalahan lebih mudah ditemukan.

Contoh Transaksi Neraca

Jika sebuah perusahaan menerima pembayaran dari klien untuk faktur $ 200, misalnya, akuntan perusahaan meningkatkan rekening kas dengan debit $ 200 dan menyelesaikan entri dengan kredit, atau pengurangan, $ 200 ke piutang. Jumlah debit dan kredit yang diposting adalah sama.

Dalam hal ini, satu akun aset (kas) dinaikkan sebesar $ 200, sedangkan akun aset lainnya (piutang) dikurangi sebesar $ 200. Hasil bersihnya adalah kenaikan dan penurunan hanya mempengaruhi satu sisi persamaan akuntansi. Jadi, persamaannya tetap seimbang.

Contoh Transaksi Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi mengikuti rumusnya sendiri, yang dapat ditulis sebagai berikut:

Revenue-Expenses=Net Income (NI) or Net Profit\ text {Pendapatan} – \ text {Pengeluaran} = \ text {Laba Bersih (NI) atau Laba Bersih}Pendapatan-Beban=Laba Bersih (NI) atau Laba Bersih

Transaksi akuntansi dapat mempengaruhi neraca dan laporan laba rugi secara bersamaan.

Misalnya, asumsikan bahwa perusahaan menagih kliennya sebesar $ 500. Akuntan akan memasukkan transaksi ini ke dalam buku besar akuntansi dengan memposting debit $ 500 (kenaikan) ke piutang (akun aset neraca) dan kredit $ 500 (kenaikan) ke pendapatan, yang merupakan akun laporan laba rugi. Debit dan kredit keduanya meningkat $ 500, dan totalnya tetap seimbang.

Pelajari Lebih Lanjut Tentang Buku Besar

Untuk wawasan terkait ke buku besar umum, pertimbangkan untuk membaca lebih lanjut tentang akuntansi entri ganda .

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Apa itu buku besar?

Dalam akuntansi, buku besar digunakan untuk mencatat semua transaksi perusahaan. Dalam buku besar, data transaksi diatur menjadi aset, kewajiban, pendapatan, pengeluaran, dan ekuitas pemilik. Setelah setiap buku besar ditutup, akuntan menyiapkan neraca saldo. Data dari neraca saldo ini kemudian digunakan untuk membuat laporan keuangan perusahaan seperti neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, dan laporan keuangan lainnya. 

Apakah buku besar menggunakan metode pembukuan entri ganda?

Ya, perusahaan yang menggunakan metode pembukuan double entry menggunakan metode general ledger dalam menyimpan data keuangan perusahaan. Secara khusus, pembukuan entri ganda adalah ketika setiap transaksi berdampak setidaknya satu debit dan satu transaksi kredit. Dengan kata lain, setiap transaksi muncul dalam dua kolom, kolom debit dan kolom kredit, yang totalnya harus seimbang. Berdasarkan aturan penyeimbangan ini, persamaan berikut berlaku: Aset – Liabilitas = Ekuitas Pemegang Saham.

Apa contoh dari buku besar?

Pertimbangkan contoh berikut di mana sebuah perusahaan menerima pembayaran $ 1.000 dari klien untuk layanannya. Akuntan kemudian akan menambah kolom aset sebesar $ 1.000 dan mengurangi $ 1.000 dari piutang. Persamaannya tetap seimbang, karena kenaikan dan penurunan yang setara mempengaruhi satu sisi — sisi aset — dari persamaan akuntansi.