Konvensi Akuntansi

Apa Konvensi Akuntansi?

Konvensi akuntansi adalah pedoman yang digunakan untuk membantu perusahaan menentukan cara mencatat transaksi bisnis tertentu yang belum sepenuhnya ditangani oleh standar akuntansi. Prosedur dan prinsip ini tidak mengikat secara hukum tetapi secara umum diterima oleh badan akuntansi. Pada dasarnya, mereka dirancang untuk mempromosikan konsistensi dan membantu akuntan mengatasi masalah praktis yang dapat muncul saat menyusun laporan keuangan .

Poin Penting

  • Konvensi akuntansi adalah pedoman yang digunakan untuk membantu perusahaan menentukan cara mencatat transaksi bisnis yang belum sepenuhnya tercakup dalam standar akuntansi.
  • Mereka umumnya diterima oleh badan akuntansi tetapi tidak mengikat secara hukum.
  • Jika organisasi pengawas menetapkan pedoman yang membahas topik yang sama dengan konvensi akuntansi, konvensi akuntansi tidak lagi berlaku.
  • Ada empat konvensi akuntansi yang diakui secara luas: konservatisme, konsistensi, pengungkapan penuh, dan materialitas. 




Memahami Konvensi Akuntansi

Kadang-kadang, ada yang tidak pedoman definitif dalam standar akuntansi yang mengatur situasi tertentu. Dalam kasus seperti itu, konvensi akuntansi dapat dirujuk.

Akuntansi penuh dengan asumsi, konsep, standar, dan konvensi. Konsep seperti relevansi, keandalan, materialitas, dan komparabilitas sering kali didukung oleh konvensi akuntansi yang membantu untuk menstandarisasi proses pelaporan keuangan.

Singkatnya, konvensi akuntansi berfungsi untuk mengisi kesenjangan yang belum ditangani oleh standar akuntansi. Jika organisasi pengawas, seperti  Securities and Exchange Commission  (SEC) atau  Dewan Standar Akuntansi Keuangan  (FASB) menetapkan pedoman yang membahas topik yang sama dengan konvensi akuntansi, konvensi akuntansi tidak lagi berlaku.

Cakupan dan detail standar akuntansi terus melebar, artinya kini semakin sedikit konvensi akuntansi yang dapat digunakan. Konvensi akuntansi juga tidak ditetapkan di atas batu. Sebaliknya, mereka dapat berkembang dari waktu ke waktu untuk mencerminkan ide dan opini baru tentang cara terbaik untuk mencatat transaksi.


Konvensi akuntansi penting karena memastikan bahwa beberapa perusahaan yang berbeda mencatat transaksi dengan cara yang sama. Menyediakan metodologi standar memudahkan investor untuk membandingkan hasil keuangan dari berbagai perusahaan, seperti perusahaan pesaing yang beroperasi di sektor yang sama .

Konon, konvensi akuntansi sama sekali tidak sempurna. Mereka kadang-kadang dijelaskan secara longgar, memberi perusahaan dan akuntan mereka peluang untuk berpotensi membengkokkan atau memanipulasi mereka untuk keuntungan mereka.

Metode Konvensi Akuntansi

Ada empat konvensi akuntansi utama yang dirancang untuk membantu akuntan:

  • Konservatisme : Bermain aman adalah  prinsip  dan konvensi akuntansi. Ini memberitahu akuntan untuk melakukan kesalahan di sisi kehati-hatian saat memberikan perkiraan untuk aset dan kewajiban. Itu berarti bahwa ketika dua nilai transaksi tersedia, nilai yang lebih rendah akan disukai. Konsep umumnya adalah untuk memperhitungkan skenario terburuk dari masa depan keuangan perusahaan.
  • Konsistensi : Perusahaan harus menerapkan prinsip akuntansi yang sama di berbagai siklus akuntansi. Setelah memilih metode, ia didorong untuk tetap menggunakannya di masa mendatang, kecuali jika ada alasan kuat untuk melakukan sebaliknya. Tanpa konvensi ini, kemampuan investor untuk membandingkan dan menilai bagaimana kinerja perusahaan dari satu periode ke periode berikutnya menjadi jauh lebih menantang.
  • Pengungkapan penuh : Informasi yang dianggap berpotensi penting dan relevan harus diungkapkan, terlepas dari apakah itu merugikan perusahaan.
  • Materialitas: Seperti pengungkapan penuh, konvensi ini mendesak perusahaan untuk meletakkan semua kartu mereka di atas meja. Jika suatu barang atau peristiwa adalah material, dengan kata lain penting, harus diungkapkan. Idenya di sini adalah bahwa informasi apa pun yang dapat mempengaruhi keputusan seseorang yang melihat laporan keuangan harus disertakan.

Area Dimana Konvensi Akuntansi Berlaku

Konservatisme akuntansi dapat diterapkan pada  biaya historis yang lebih rendah  atau biaya penggantian harus menjadi nilai moneter.

Konvensi akuntansi juga menentukan bahwa penyesuaian pada item baris tidak boleh dilakukan untuk inflasi atau  nilai pasar. Ini berarti  nilai buku  terkadang lebih rendah dari nilai pasar. Misalnya, jika sebuah bangunan berharga $ 50.000 saat dibeli, ia harus tetap berada di pembukuan seharga $ 50.000, terlepas dari apakah harganya sekarang lebih tinggi.

Estimasi seperti  piutang tak tertagih  dan  kerugian korban juga menggunakan konvensi konservatisme. Jika perusahaan mengharapkan untuk memenangkan klaim litigasi, itu tidak dapat melaporkan keuntungan sampai memenuhi semua   prinsip pengakuan pendapatan. Namun, jika tuntutan litigasi diperkirakan akan hilang, perkiraan dampak ekonomi diperlukan dalam catatan atas laporan keuangan.  Kewajiban kontinjensi  seperti pembayaran royalti atau pendapatan diterima dimuka harus diungkapkan juga.