Standar Akuntansi

Apa Standar Akuntansi?

Standar akuntansi adalah seperangkat prinsip, standar dan prosedur umum yang mendefinisikan dasar dari kebijakan dan praktik akuntansi keuangan. Standar akuntansi meningkatkan transparansi pelaporan keuangan di semua negara. Di Amerika Serikat, Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum  membentuk seperangkat standar akuntansi yang diterima secara luas untuk penyusunan laporan keuangan. Perusahaan internasional mengikuti Standar Pelaporan Keuangan Internasional, yang ditetapkan oleh Dewan Standar Akuntansi Internasional dan berfungsi sebagai pedoman bagi perusahaan non-US GAAP yang melaporkan laporan keuangan.

Memahami Standar Akuntansi

Standar akuntansi berkaitan dengan semua aspek keuangan entitas, termasuk aset, kewajiban, pendapatan, pengeluaran, dan ekuitas pemegang saham. Contoh khusus dari standar akuntansi termasuk pengakuan pendapatan , klasifikasi aset, metode penyusutan yang diperbolehkan , apa yang dianggap dapat didepresiasi, klasifikasi sewa dan pengukuran saham yang beredar.


Poin Penting

  • Standar akuntansi adalah seperangkat prinsip, standar, dan prosedur umum yang mendefinisikan dasar dari kebijakan dan praktik akuntansi keuangan.
  • Standar akuntansi berlaku untuk keseluruhan gambaran keuangan entitas, termasuk aset, kewajiban, pendapatan, pengeluaran, dan ekuitas pemegang saham.
  • Bank, investor, dan badan pengatur, mengandalkan standar akuntansi untuk memastikan informasi tentang entitas tertentu relevan dan akurat.

Sejarah Standar Akuntansi dan Tujuan

Institut Akuntan Amerika, yang sekarang dikenal sebagai Institut Akuntan Publik Amerika, dan Bursa Efek New York mencoba meluncurkan standar akuntansi pertama pada tahun 1930-an. Setelah upaya ini muncul  Securities Act of 1933 dan Securities Exchange Act of 1934 , yang membentuk Securities and Exchange Commission. Standar akuntansi juga telah ditetapkan oleh Dewan Standar Akuntansi Pemerintah untuk prinsip akuntansi untuk semua pemerintah negara bagian dan lokal.


Standar akuntansi menentukan kapan dan bagaimana peristiwa ekonomi harus dikenali, diukur dan ditampilkan. Entitas eksternal, seperti bank, investor, dan badan pengatur, mengandalkan standar akuntansi untuk memastikan informasi yang relevan dan akurat disediakan tentang entitas tersebut. Pernyataan teknis ini telah memastikan transparansi dalam pelaporan dan menetapkan batasan untuk tindakan pelaporan keuangan.

Standar Akuntansi US GAAP

The American Institute Akuntan Publik  dikembangkan, dikelola dan diundangkan set pertama standar akuntansi. Pada tahun 1973, tanggung jawab ini diberikan kepada Dewan Standar Akuntansi Keuangan yang baru dibentuk . Komisi Sekuritas dan Bursa mewajibkan semua perusahaan yang terdaftar untuk mematuhi standar akuntansi US GAAP dalam penyusunan laporan keuangan mereka agar terdaftar di bursa sekuritas AS. Standar akuntansi memastikan laporan keuangan dari beberapa perusahaan dapat dibandingkan. Karena semua entitas mengikuti aturan yang sama, standar akuntansi membuat laporan keuangan menjadi kredibel dan memungkinkan lebih banyak keputusan ekonomi berdasarkan informasi yang akurat dan konsisten.

Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB)

Sebuah organisasi nirlaba independen, Dewan Standar Akuntansi Keuangan (FASB) memiliki wewenang untuk menetapkan dan menafsirkan prinsip akuntansi yang diterima secara umum (GAAP) di Amerika Serikat untuk perusahaan publik dan swasta dan organisasi nirlaba. GAAP mengacu pada seperangkat standar tentang bagaimana perusahaan, nirlaba, dan pemerintah harus mempersiapkan dan menyajikan laporan keuangan mereka.

Standar Akuntansi Standar Pelaporan Keuangan Internasional

Prinsip Akuntansi yang Diterima Secara Umum banyak digunakan di antara entitas publik dan swasta di Amerika Serikat. Sebagian besar dunia lainnya menggunakan IFRS. Entitas multinasional diharuskan menggunakan standar ini. IASB menetapkan dan menafsirkan standar akuntansi komunitas internasional saat menyiapkan laporan keuangan.