Pengembalian tahunan rata-rata (AAR)

Apa Pengembalian tahunan rata-rata (AAR)?

Pengembalian tahunan rata-rata (AAR) adalah persentase yang digunakan saat melaporkan pengembalian historis, seperti pengembalian ratarata tiga, lima, dan 10 tahun dari reksa dana. Pengembalian tahunan rata-rata dinyatakan setelah rasio biaya operasi reksa dana. Selain itu, tidak termasuk biaya penjualan, jika berlaku, atau komisi perantara transaksi portofolio.

Dalam istilah yang paling sederhana, rata-rata pengembalian tahunan (AAR) mengukur uang yang dihasilkan atau hilang oleh reksa dana selama periode tertentu. Investor yang mempertimbangkan investasi reksa dana akan sering mereview AAR dan membandingkannya dengan reksa dana sejenis sebagai bagian dari strategi investasi reksa dana mereka .

Poin Penting

  • Pengembalian rata-rata tahunan (AAR) adalah persentase yang mewakili pengembalian rata-rata historis reksa dana, biasanya dinyatakan selama tiga, lima, dan 10 tahun.
  • Sebelum melakukan investasi reksa dana, investor sering mereview rata-rata return tahunan reksa dana sebagai salah satu cara untuk mengukur kinerja reksa dana dalam jangka panjang.
  • Tiga komponen yang berkontribusi terhadap rata-rata imbal hasil tahunan reksa dana adalah apresiasi harga saham, capital gain, dan dividen.

Memahami Rata-Rata Pengembalian Tahunan (AAR)

Saat Anda memilih reksa dana, pengembalian tahunan rata-rata adalah panduan yang berguna untuk mengukur kinerja jangka panjang reksa dana. Namun, investor juga harus melihat kinerja tahunan reksa dana untuk sepenuhnya menghargai konsistensi pengembalian total tahunannya .


Misalnya, pengembalian tahunan rata-rata lima tahun sebesar 10% terlihat menarik. Namun, jika pengembalian tahunan (yang menghasilkan pengembalian tahunan rata-rata) adalah + 40%, + 30%, -10%, + 5% dan -15% (50/5 = 10%), kinerja selama tiga tahun terakhir waran pemeriksaan pengelolaan dana dan strategi investasi.

Komponen Pengembalian Tahunan Rata-rata (AAR)

Ada tiga komponen yang berkontribusi terhadap rata-rata pengembalian tahunan (AAR) reksa dana ekuitas: apresiasi harga saham, capital gain, dan dividen.

Apresiasi Harga Saham

Apresiasi harga saham dihasilkan dari keuntungan atau kerugian yang belum direalisasi pada saham yang mendasarinya dalam portofolio. Karena harga saham berfluktuasi selama setahun, itu secara proporsional berkontribusi atau mengurangi AAR dana yang mempertahankan kepemilikan dalam masalah tersebut.

Misalnya, kepemilikan teratas American Funds AMCAP Fund adalah Netflix (NFLX), yang mewakili 3,7% dari aset bersih portofolio pada 29 Februari 2020. Netflix adalah salah satu dari 199 ekuitas dalam dana AMCAP. Manajer investasi dapat menambah atau mengurangi aset dari dana atau mengubah proporsi kepemilikan masing-masing sesuai kebutuhan untuk memenuhi tujuan kinerja dana. Aset gabungan dari dana tersebut telah berkontribusi pada AAR 10 tahun portofolio sebesar 11,58% hingga 29 Februari 2020.


Distribusi Keuntungan Modal

Distribusi keuntungan modal yang dibayarkan dari reksa dana dihasilkan dari pendapatan atau penjualan saham yang darinya manajer memperoleh keuntungan dalam portofolio yang berkembang. Pemegang saham dapat memilih untuk menerima distribusi dalam bentuk tunai atau menginvestasikannya kembali dalam dana tersebut. Keuntungan modal adalah bagian yang direalisasikan dari AAR. Distribusi, yang mengurangi harga saham dengan jumlah dolar yang dibayarkan, merupakan keuntungan kena pajak bagi pemegang saham.

Reksa dana dapat memiliki AAR negatif dan tetap melakukan distribusi kena pajak. Wells Fargo Discovery Fund membayar capital gain sebesar $ 2,59 pada 11 Desember 2015, meskipun dana tersebut memiliki AAR negatif 1,48%.

Dividen

Dividen triwulanan yang dibayarkan dari pendapatan perusahaan berkontribusi pada AAR reksa dana dan juga mengurangi nilai nilai aset bersih (NAV) portofolio. Seperti capital gain, pendapatan dividen yang diterima dari portofolio dapat diinvestasikan kembali atau diambil tunai.

Reksa dana saham berkapitalisasi besar dengan pendapatan positif biasanya membayar dividen kepada pemegang saham individu dan institusi. Pembagian triwulanan ini terdiri dari komponen hasil dividen dari AAR reksa dana. The T. Rowe Price Dividen Growth Fund memiliki trailing 12 bulan yield 1,36%, faktor yang berkontribusi terhadap AAR tiga tahun dana ini dari 15,65% melalui 29 Februari 2020.

Pertimbangan Khusus

Menghitung pengembalian tahunan rata-rata jauh lebih sederhana daripada tingkat pengembalian tahunan rata-rata, yang menggunakan  rata-rata geometris daripada rata-rata biasa. Rumusnya adalah: [(1 + r 1 ) x (1 + r 2 ) x (1 + r 3 ) x … x (1 + r i )]  (1 / n)  – 1, dimana r adalah tahunan tingkat pengembalian dan n adalah jumlah tahun dalam periode tersebut.

Pengembalian rata-rata tahunan terkadang dianggap kurang bermanfaat untuk memberikan gambaran kinerja suatu reksa dana karena pengembaliannya majemuk daripada digabungkan. Investor harus memperhatikan ketika melihat reksa dana untuk membandingkan jenis pengembalian yang sama untuk setiap reksa dana.