Sebuah catatan

Apa Sebuah catatan?

A-note adalah tahap tertinggi dari sekuritas yang didukung aset (ABS) atau produk keuangan terstruktur lainnya. Selama kebangkrutan, default, atau proses kredit lainnya, catatan A lebih penting dari catatan lain, seperti B-notes. Status senior ini memungkinkan pembayaran dari aset yang mendasari hutang A-note sebelum orang lain.

A-notes dapat diberi peringkat, atau diberi label, ke dalam kategori AAA, AA atau A, tergantung pada kualitas kredit aset yang mendasarinya. Mereka juga bisa disebut sebagai “catatan kelas A.”

Poin Penting

  • A-note adalah tahap tertinggi dari sekuritas yang didukung aset (ABS) atau produk keuangan terstruktur lainnya. Selama kebangkrutan, default, atau proses kredit lainnya, catatan A lebih penting dari catatan lain, seperti B-notes.
  • A-note memang menawarkan lebih banyak perlindungan kredit daripada catatan rekanan bawahan mereka, karena investor di A-notes lebih cenderung menerima pembayaran, bahkan dalam kasus default atau proses kredit lainnya. Namun, peningkatan keamanan ada harganya. Catatan A biasanya memberikan pengembalian yang lebih kecil kepada investor daripada catatan B atau C. Untuk mengkompensasi investor dari catatan bawahan, imbal hasil lebih tinggi agar sesuai dengan risiko tambahan.
  • Selanjutnya, investor pada A-note tranche harus tetap memperhatikan kelayakan kredit investasi pada golongan bawahan. Ketika tingkat risiko investasi tingkat yang lebih rendah meningkat, kemungkinan gagal bayar dan risiko pembayaran kembali meningkat untuk semua investor.




Cara Kerja A-Note

A-notes biasanya terlihat pada sekuritas berbasis mortgage  (MBS), meskipun merupakan aspek dari banyak jenis produk keuangan terstruktur lainnya. Ini efek beragun aset  termasuk yang terdiri dari pinjaman, kebijakan asuransi dan utang lainnya. Mereka disusun sedemikian rupa sehingga investasi dan investor dibagi menjadi beberapa bagian, masing-masing dengan serangkaian risiko dan manfaat yang berbeda.

Struktur pelapisan ini menjadi lebih umum karena bank dan lembaga keuangan lainnya mempopulerkan penggunaan sekuritisasi. Melalui sekuritisasi, berbagai aset keuangan, beberapa lebih berisiko daripada yang lain, digabungkan menjadi satu produk. Produk keuangan yang dikemas tersebut kemudian dibagi menjadi beberapa tingkatan, masing-masing dengan tingkat risiko yang berbeda. 

Membagi produk gabungan dengan cara ini memungkinkan investor untuk membeli saham kumpulan utang yang mendasarinya sebagai jenis obligasi. Pembagian menjadi beberapa bagian memungkinkan investor untuk memilih tingkat risiko dan imbalan yang paling sesuai dengan tujuan mereka. Investor dalam A-notes tranches mengambil risiko lebih sedikit, tetapi biasanya memiliki potensi tingkat pengembalian yang lebih rendah daripada pemegang aset B-notes atau C-note.


Contoh A-Note

Misalnya, investor mungkin membeli catatan A dalam sekuritas yang didukung hipotek. Selama pinjaman pokok berjalan, investor dalam semua tahap akan menerima pembayaran bunga dan pokok mereka sesuai jadwal. Namun, jika peminjam gagal bayar atau proses kredit lainnya terjadi, investor yang memegang A-note akan dibayar kembali terlebih dahulu, sebelum mereka yang memegang nota dengan porsi yang lebih rendah. Catatan tingkat yang lebih rendah disebut sebagai catatan bawahan. Untuk alasan ini, catatan-A memiliki peringkat kredit yang lebih tinggi daripada catatan-B atau catatan-C yang sesuai.

Secara umum, A-notes memiliki tingkat bunga yang lebih rendah daripada B-notes, sedangkan B-notes memiliki tingkat bunga yang lebih rendah dari C-notes, dll. Suku bunga dan peringkat didasarkan pada risiko hutang. Suku bunga yang lebih tinggi pada hutang dengan tingkatan yang lebih rendah ada untuk menarik peminjam.

Batasan ‘A-Note’

A-note memang menawarkan lebih banyak perlindungan kredit daripada catatan rekanan bawahan mereka, karena investor di A-note lebih cenderung menerima pembayaran, bahkan dalam kasus default atau proses kredit lainnya. Namun, peningkatan keamanan ada harganya. Catatan A biasanya memberikan pengembalian yang lebih kecil kepada investor daripada catatan B atau C. Untuk mengkompensasi investor dari catatan bawahan, imbal hasil lebih tinggi agar sesuai dengan risiko tambahan.

Selanjutnya, investor pada A-note tranche harus tetap memperhatikan kelayakan kredit investasi pada golongan bawahan. Ketika tingkat risiko investasi tingkat yang lebih rendah meningkat, kemungkinan gagal bayar dan risiko pembayaran kembali meningkat untuk semua investor.