5 Alasan mengapa Dividen Matters to Investors

Lima dari alasan utama mengapa dividen penting bagi investor termasuk fakta bahwa mereka secara substansial meningkatkan keuntungan investasi saham, memberikan metrik tambahan untuk analisis fundamental, mengurangi risiko portofolio secara keseluruhan, menawarkan keuntungan pajak, dan membantu menjaga daya beli modal.


Apa 5 Alasan mengapa Dividen Matters to Investors?

  • Perusahaan yang menerbitkan dividen dapat memberikan kesetiaan yang melekat pada keadaan keuangan perusahaan; Perusahaan yang tidak sehat umumnya tidak dalam posisi untuk memberikan dividen kepada pemegang sahamnya. 
  • Pembayaran dividen yang memenuhi syarat dikenakan pajak dengan tarif yang lebih rendah dari tarif pajak penghasilan biasa — 15% sebagai pengganti 25% atau 0% sebagai pengganti 15%. 
  • Bahkan selama periode resesi, saham dividen secara historis menunjukkan pertumbuhan.
  • Selama 93 tahun terakhir, saham dividen yang diperdagangkan di S&P 500 telah memberikan pengembalian investor hampir dua kali lipat dari saham tanpa dividen.

Pertumbuhan dan Ekspansi Keuntungan

Salah satu manfaat utama berinvestasi di perusahaan yang membayar dividen adalah dividen cenderung terus tumbuh dari waktu ke waktu. Perusahaan mapan yang membayar dividen biasanya meningkatkan pembayaran dividen mereka dari tahun ke tahun. Ada sejumlah “bangsawan dividen,” atau perusahaan yang terus meningkatkan pembayaran dividen mereka selama lebih dari 25 tahun berturut-turut. Sejak 1980, tingkat pertumbuhan tahunan majemuk rata-rata dividen untuk perusahaan S&P 500 yang menawarkan dividen adalah 3,2%.

Salah satu dasar investasi pasar saham adalah risiko pasar, atau risiko inheren yang terkait dengan investasi ekuitas. Saham bisa naik atau turun, dan tidak ada jaminan nilainya naik. sementara berinvestasi di perusahaan yang membayar dividen tidak dijamin akan menguntungkan, saham dividen menawarkan setidaknya pengembalian sebagian atas investasi yang hampir dijamin. Jarang sekali perusahaan pembayar deviden berhenti membayar deviden, nyatanya sebagian besar perusahaan ini menambah jumlah devidennya dari waktu ke waktu.

Banyak investor gagal untuk menghargai pengaruh besar dividen terhadap keuntungan pasar saham. Sejak 1926, dividen telah menyumbang hampir setengah dari keuntungan investasi saham di perusahaan yang membentuk Indeks S&P 500. Ini berarti penyertaan pembayaran dividen telah secara kasar menggandakan apa yang investor saham telah sadari dalam pengembalian investasi dibandingkan dengan apa yang mereka dapatkan tanpa pembayaran dividen.

Selain itu, dalam lingkungan dengan tingkat suku bunga rendah ini, hasil dividen yang ditawarkan oleh perusahaan yang membayar dividen jauh lebih tinggi daripada tingkat yang tersedia bagi investor di sebagian besar investasi pendapatan tetap seperti obligasi pemerintah.

Referensi cepat

Saham yang membayar dividen juga dapat meningkatkan harga saham secara keseluruhan, begitu perusahaan mengumumkan dividen sehingga saham menjadi lebih menarik bagi investor. Minat yang meningkat pada perusahaan ini menciptakan permintaan yang meningkatkan nilai saham.

Dividen Bermanfaat dalam Evaluasi Ekuitas

Sama seperti dampak dividen pada pengembalian total atas investasi, atau ROI, sering diabaikan oleh investor, begitu pula fakta bahwa dividen memberikan titik analisis yang berguna dalam evaluasi ekuitas dan pemilihan saham. Evaluasi saham menggunakan dividen seringkali merupakan ukuran evaluasi ekuitas yang lebih andal daripada banyak metrik lain yang lebih umum digunakan seperti harga-pendapatan , atau rasio P / E.

Sebagian besar metrik keuangan yang digunakan oleh analis dan investor dalam analisis saham bergantung pada angka yang diperoleh dari laporan keuangan perusahaan. Masalah potensial dengan mengevaluasi saham hanya berdasarkan laporan keuangan perusahaan adalah perusahaan dapat, dan sayangnya terkadang, memanipulasi laporan keuangan mereka melalui praktik akuntansi yang menyesatkan untuk meningkatkan penampilan mereka di hadapan investor. Dividen, bagaimanapun, menawarkan indikasi yang kuat tentang apakah suatu perusahaan berkinerja baik. Singkatnya, perusahaan harus memiliki arus kas yang nyata untuk melakukan pembayaran dividen.

Memeriksa pembayaran dividen perusahaan saat ini dan historis memberi investor titik referensi yang kuat dalam analisis fundamental dasar kekuatan perusahaan. Dividen memberikan indikasi pertumbuhan dan profitabilitas perusahaan secara terus menerus dari tahun ke tahun, di luar pergerakan naik-turun yang mungkin terjadi pada harga saham perusahaan selama satu tahun. Perusahaan yang secara konsisten meningkatkan pembayaran dividennya dari waktu ke waktu merupakan indikasi yang jelas dari perusahaan yang terus menghasilkan keuntungan dan kecil kemungkinannya untuk memiliki kesehatan keuangan dasarnya yang terancam oleh pasar sementara atau kemerosotan ekonomi.

Manfaat tambahan menggunakan dividen dalam mengevaluasi perusahaan adalah bahwa karena dividen hanya berubah setahun sekali, mereka memberikan titik analisis yang jauh lebih stabil daripada metrik yang tunduk pada fluktuasi harga saham sehari-hari.

Mengurangi Risiko dan Volatilitas

Dividen adalah faktor utama dalam mengurangi risiko dan volatilitas portofolio secara keseluruhan. Dalam hal mengurangi risiko, pembayaran deviden memitigasi kerugian yang terjadi akibat penurunan harga saham. Tetapi manfaat pengurangan risiko dari dividen melampaui fakta dasar itu. Penelitian telah secara konsisten menunjukkan bahwa saham yang membayar dividen secara signifikan mengungguli saham yang tidak membayar dividen selama periode pasar beruang. Sementara pasar turun secara keseluruhan umumnya menyeret saham ke seluruh papan, saham yang membayar dividen biasanya mengalami penurunan nilai yang jauh lebih sedikit daripada saham yang tidak membayar dividen.

Contoh nyata dari fakta ini ditampilkan selama penurunan pasar secara keseluruhan pada tahun 2002, ketika saham yang tidak membayar dividen turun rata-rata 30%, sementara saham yang membayar dividen hanya turun rata-rata sebesar 10%. Bahkan selama krisis keuangan 2008 yang parah yang memicu penurunan tajam harga saham, saham dividen bertahan lebih baik daripada saham non dividen.

Memiliki saham perusahaan yang membayar dividen juga secara substansial mengurangi volatilitas portofolio secara keseluruhan. Perbandingan tahun 2000-2010 antara perusahaan yang membayar dividen versus perusahaan yang tidak membayar dividen dalam Indeks S&P 500 menunjukkan kontras yang mencolok dalam tingkat volatilitas. The beta perusahaan dividen-membayar lebih dari periode waktu ini adalah 0,98, sedikit lebih rendah dari rata-rata pasar secara keseluruhan. Beta perusahaan yang tidak membayar dividen untuk periode waktu yang sama adalah 1,48, menunjukkan tingkat volatilitas yang jauh lebih tinggi daripada rata-rata pasar secara keseluruhan.

Keuntungan Pajak Penawaran Dividen

Cara dividen diperlakukan dalam kaitannya dengan pajak membuat dividen menjadi cara yang sangat hemat pajak untuk memperoleh pendapatan. Dividen yang memenuhi syarat dikenakan pajak dengan tarif yang jauh lebih rendah daripada penghasilan biasa. Sesuai peraturan IRS pada tahun 2011, untuk individu yang tarif pajak penghasilannya biasa adalah 25% atau lebih tinggi, dividen yang memenuhi syarat dikenakan pajak hanya dengan tarif 15%. Dan bagi individu yang tarif pajak penghasilan normalnya di bawah 25%, dividen yang memenuhi syarat sepenuhnya bebas pajak.

Dividen Mempertahankan Daya Beli Modal

Dividen juga membantu di bidang lain yang terkadang tidak dipertimbangkan oleh investor: pengaruh inflasi terhadap hasil investasi. Agar investor dapat merealisasikan keuntungan bersih asli dari suatu investasi, investasi tersebut harus terlebih dahulu memberikan pengembalian yang cukup untuk mengatasi hilangnya daya beli yang diakibatkan oleh inflasi.

Jika seorang investor memiliki saham yang harganya naik 3% selama setahun, tetapi inflasi berada di 4%, maka dalam hal daya beli modalnya, investor tersebut sebenarnya telah mengalami kerugian 1%. Namun, jika saham yang sama yang naik 3% harganya juga menawarkan hasil dividen 3%, investasi tersebut telah berhasil mengembalikan keuntungan yang melebihi inflasi dan mewakili keuntungan aktual dalam daya beli bagi investor. Kabar baik bagi investor di perusahaan yang membayar dividen adalah banyak hasil dividen melebihi inflasi.

Adblock
detector