Saham ekonomi lama vs baru: Apa bedanya?

Apa Saham ekonomi lama vs baru: Apa bedanya?

Ekonomi lama digunakan untuk menggambarkan era ekonomi di bagian awal abad kedua puluh ketika  inovasi industri berkembang di AS dan di seluruh dunia. Secara komparatif, ekonomi baru mengacu pada inovasi pertumbuhan tinggi di abad kedua puluh satu yang secara substansial difokuskan pada penggunaan dan pengembangan internet, teknologi internet, dan teknologi di awan.

Poin Penting

  • Saham ekonomi lama sangat penting bagi keberhasilan Revolusi Industri di awal abad kedua puluh dan telah matang melalui banyak siklus pasar menjadi bisnis matang yang berfokus pada produksi skala tinggi.
  • Saham ekonomi baru adalah bagian dari revolusi teknologi yang terbentuk di abad kedua puluh satu karena pertumbuhan berpusat di sekitar layanan teknologi internet.
  • Saham ekonomi lama dan ekonomi baru memiliki atribut yang sangat berbeda yang biasanya menarik investor karena alasan yang berbeda.

Apa Itu Saham Ekonomi Lama?

Revolusi Industri adalah masa inovasi untuk pengembangan dan efisiensi produksi produk. Dengan demikian, saham ekonomi lama adalah pemimpin teratas pasar, tumbuh selama bertahun-tahun untuk membangun fondasi sektor barang industri dan manufaktur. Dalam sektor-sektor ini, investor sekarang akan menemukan bisnis yang besar, matang, dan mapan dengan pertumbuhan yang konsisten dan karakteristik fundamental yang relatif stabil.


Beberapa saham ekonomi lama yang paling terkenal termasuk nama-nama seperti Ford (F), Caterpillar (CAT), 3M (MMM) dan Procter & Gamble (PG). Kegiatan bisnis perusahaan-perusahaan ekonomi lama ini mendominasi lanskap ekonomi sebelum   era dotcom pada akhir 1990-an mengantarkan seluruh industri perusahaan baru yang tumbuh tinggi. Saham ekonomi lama telah menopang aktivitas bisnis melalui banyak siklus pasar. Sementara mereka terus berinovasi dalam segmen pasar mereka, secara keseluruhan mereka berpartisipasi dalam kegiatan bisnis tradisional dengan investasi atau keterlibatan yang relatif minimal dalam memimpin teknologi era baru. 

Banyak investor yang menyamakan saham ekonomi lama dengan istilah blue chip. Saham ekonomi lama juga biasanya diklasifikasikan dalam kategori nilai yang dikenal dengan volatilitas yang relatif rendah, pendapatan yang stabil, pengembalian yang konsisten, dividen untuk pendapatan, dan arus kas yang stabil.

Apa Itu Saham Ekonomi Baru?

Sebaliknya, yang disebut   saham ekonomi baru adalah perusahaan yang memimpin transisi revolusioner ke internet dan aktivitas di cloud. Pasar telah menjuluki Facebook, Apple, Amazon, Netflix, dan Google sebagai lima perusahaan ekonomi baru teratas yang harus diperhatikan dengan akronim FAANG tetapi masih banyak lagi. Bercabang dari pencarian internet dasar, investor akan menemukan sejumlah besar cabang teknologi berbasis internet yang juga mendorong pertumbuhan ekonomi baru di abad kedua puluh satu, seperti perusahaan di bidang internet of things, media sosial, cryptocurrency, penyimpanan cloud, e-niaga, streaming, berbagi, data besar, fintech, dan kecerdasan buatan.


Saham ekonomi baru dalam bisnis menyediakan inovasi untuk pertukaran layanan yang mudah dan cepat. Dibandingkan dengan saham ekonomi lama, mereka dapat memiliki biaya penjualan yang jauh lebih rendah dan lebih sedikit kebutuhan akan aset fisik yang diperlukan untuk memproduksi, menyimpan, dan menjual barang fisik.

Era ekonomi baru dilaporkan dimulai pada 1990-an, memicu gelembung dotcom dan ledakan dotcom karena investor melihat potensi dan pergeseran ekonomi yang sangat besar. Pada abad kedua puluh satu, perusahaan-perusahaan ini telah terbukti mencapai banyak kesuksesan yang semula dibayangkan, terus mengambil langkah besar dengan risiko finansial yang relatif tinggi untuk mencapai layanan terobosan baru yang berpusat di sekitar kemampuan internet dan teknologi internet. Dengan demikian, saham-saham ekonomi baru cenderung masuk dalam kategori tumbuh. Mereka memiliki potensi pertumbuhan yang sangat besar, memasuki perairan baru dan mengungkap peluang baru yang mungkin dapat merevolusi cara individu dan bisnis berinteraksi.

Sebagai perusahaan yang berorientasi pada layanan dan berkembang, fundamental bisnis ini sangat berbeda jika dibandingkan dengan saham ekonomi lama. Saham ekonomi baru biasanya perlu mengambil tingkat hutang yang tinggi, mungkin memiliki pengembalian ekuitas yang rendah , dan sering melaporkan harga tinggi ke tingkat pendapatan karena investor percaya pada spekulasi jangka panjang. Saham ekonomi baru umumnya tidak dikenal untuk membagikan dividen dan biasanya memiliki tingkat arus kas yang relatif lebih rendah karena uang tunai sering digunakan untuk investasi ulang.

Berinvestasi: Lama vs. Baru

Penting bagi investor untuk membedakan antara saham ekonomi lama dan ekonomi baru karena keduanya memiliki atribut, profil risiko, dan potensi pengembalian yang sangat berbeda. Secara umum, ketika membuat keputusan portofolio, saham ekonomi lama dan ekonomi baru biasanya akan tersaring ke dalam kategori nilai atau pertumbuhan. Bagi investor yang ingin mendiversifikasi portofolionya secara luas, campuran saham ekonomi lama dan baru dapat bermanfaat. Namun, tergantung pada toleransi risiko dan kebutuhan likuiditas, beberapa investor mungkin memilih untuk membebani salah satunya.

Nilai

Saham bernilai ekonomi lama dapat menjadi investasi saham berisiko rendah yang menarik banyak investor. Saham bernilai ini memiliki fundamental yang realistis, harga yang wajar ke tingkat pendapatan, dan volatilitas yang rendah. Banyak saham bernilai ekonomi lama juga membayar dividen reguler yang menarik bagi investor berpenghasilan dan juga meningkatkan pengembalian totalnya. Dengan demikian, banyak investor mencari saham ekonomi lama untuk stabilitas, pertumbuhan yang stabil, dan pendapatan dividen.

Pertumbuhan

Membeli saham ekonomi baru di abad kedua puluh satu memiliki lebih banyak risiko, tetapi dapat memberikan hasil bagi investor dengan cakrawala lama yang dapat menunggu hingga saham ini matang. Pasar menilai saham pertumbuhan ekonomi baru sedikit berbeda dari saham blue chip dengan lebih banyak ruang untuk spekulasi. Secara umum, investor bersedia membayar lebih banyak pendapatan per dolar untuk saham pertumbuhan ekonomi baru.

Sebagian besar saham pertumbuhan ekonomi baru akan memiliki beta lebih tinggi yang menunjukkan risiko lebih tinggi dibandingkan dengan pasar. Dengan beta yang lebih tinggi, investor memiliki kesempatan untuk mendapatkan lebih dari pasar pada tren naik. Investor juga bisa merugi lebih banyak pada tren turun. Saham pertumbuhan ekonomi baru juga dapat berfluktuasi lebih banyak dengan risiko khusus serta pengumuman pendapatan karena konsistensi dan stabilitas yang lebih rendah adalah faktor-faktornya. Secara umum, ketika menganalisis perusahaan ekonomi baru, fokus yang lebih besar ditempatkan pada ekspektasi pertumbuhan dan perkiraan pendapatan yang merupakan perkiraan spekulatif berdasarkan peluang yang bisa sangat penting bersama dengan hasil nyata.