Teknologi Keuangan – FintechDefinisi


Apa Teknologi Keuangan – FintechDefinisi?

Teknologi keuangan (Fintech) digunakan untuk menggambarkan teknologi baru yang berupaya meningkatkan dan mengotomatiskan penyampaian dan penggunaan layanan keuangan. Pada intinya, fintech digunakan untuk membantu perusahaan, pemilik bisnis, dan konsumen mengelola operasi, proses, dan kehidupan keuangan mereka dengan lebih baik dengan memanfaatkan perangkat lunak dan algoritme khusus yang digunakan di komputer dan, semakin meningkat, ponsel cerdas. Fintech, kata tersebut, adalah kombinasi dari “teknologi keuangan”. 


Ketika fintech muncul di abad ke-21, istilah tersebut awalnya diterapkan pada teknologi yang digunakan di sistem back-end lembaga keuangan yang sudah mapan. Sejak itu, bagaimanapun, telah terjadi pergeseran ke layanan yang lebih berorientasi pada konsumen dan oleh karena itu definisi yang lebih berorientasi pada konsumen. Fintech sekarang mencakup berbagai sektor dan industri seperti pendidikan, perbankan ritel, penggalangan dana dan nirlaba, dan manajemen investasi untuk beberapa nama.

Fintech juga mencakup pengembangan dan penggunaan mata uang kripto seperti  bitcoin. Meskipun segmen fintech tersebut mungkin menjadi berita utama paling banyak, keuntungan besar masih terletak pada industri perbankan global tradisional dan kapitalisasi pasar multi-triliun dolar  .

Memahami Fintech

Secara luas, istilah “teknologi keuangan” dapat diterapkan pada inovasi apa pun dalam cara orang bertransaksi bisnis, mulai dari penemuan uang digital hingga pembukuan entri ganda. Sejak revolusi internet dan revolusi internet seluler / smartphone, bagaimanapun, teknologi keuangan telah tumbuh secara eksplosif, dan fintech, yang awalnya mengacu pada teknologi komputer yang diterapkan pada back office bank atau perusahaan perdagangan, sekarang menggambarkan berbagai macam intervensi teknologi menjadi pribadi. dan keuangan komersial.

Fintech sekarang menggambarkan berbagai aktivitas keuangan, seperti transfer uang, menyetorkan cek dengan ponsel cerdas Anda, melewati cabang bank untuk mengajukan kredit, mengumpulkan uang untuk memulai bisnis, atau mengelola investasi Anda, umumnya tanpa bantuan seseorang.Menurut Indeks Adopsi Fintech 2017 EY, sepertiga konsumen memanfaatkan setidaknya dua atau lebih layanan fintech dan konsumen tersebut juga semakin menyadari fintech sebagai bagian dari kehidupan sehari-hari mereka.

Poin Penting

  • Fintech mengacu pada integrasi teknologi ke dalam penawaran oleh perusahaan jasa keuangan untuk meningkatkan penggunaan dan penyampaiannya kepada konsumen.
  • Ini terutama bekerja dengan memisahkan penawaran oleh perusahaan semacam itu dan menciptakan pasar baru untuk mereka. Startup mengganggu pemain lama di industri keuangan dengan memperluas inklusi keuangan dan menggunakan teknologi untuk mengurangi biaya operasional.
  • Pendanaan fintech sedang meningkat tetapi masalah regulasi berlimpah.

Fintech dalam Praktek

Startup fintech yang paling banyak dibicarakan (dan paling banyak didanai) memiliki karakteristik yang sama: mereka dirancang untuk menjadi ancaman, tantangan, dan akhirnya merebut penyedia layanan keuangan tradisional yang sudah mengakar dengan menjadi lebih gesit, melayani segmen yang kurang terlayani atau menyediakan lebih cepat dan / atau layanan yang lebih baik.

Misalnya, Affirm berupaya untuk menghentikan perusahaan kartu kredit dari proses belanja online dengan menawarkan cara bagi konsumen untuk mendapatkan pinjaman jangka pendek langsung untuk pembelian. Meskipun tarif bisa tinggi, Tegaskan klaim untuk menawarkan cara bagi konsumen dengan kredit miskin atau tanpa kredit, cara untuk mengamankan kredit dan juga membangun sejarah kredit mereka. Demikian pula, Better Mortgage berupaya merampingkan proses hipotek rumah (dan meniadakan broker hipotek tradisional) dengan penawaran khusus digital yang dapat memberi penghargaan kepada pengguna dengan surat pra-persetujuan terverifikasi dalam waktu 24 jam setelah melamar. GreenSky berupaya menghubungkan peminjam renovasi rumah dengan bank dengan membantu konsumen menghindari pemberi pinjaman yang mengakar dan menghemat bunga dengan menawarkan periode promosi tanpa bunga.

Untuk konsumen yang tidak memiliki kredit atau kredit buruk, Tala menawarkan kepada konsumen di negara berkembang pinjaman mikro dengan melakukan penggalian data mendalam di ponsel cerdas mereka untuk mengetahui riwayat transaksi mereka dan hal-hal yang tampaknya tidak terkait, seperti game seluler apa yang mereka mainkan.Tala berupaya memberi konsumen pilihan yang lebih baik daripada bank lokal, pemberi pinjaman yang tidak diatur, dan lembaga keuangan mikro lainnya.

Singkatnya, jika Anda pernah bertanya-tanya mengapa beberapa aspek kehidupan finansial Anda begitu tidak menyenangkan (seperti mengajukan hipotek dengan pemberi pinjaman tradisional) atau merasa tidak sesuai, fintech mungkin telah (atau berusaha untuk memilikinya ) solusi untuk Anda. Misalnya, fintech berupaya menjawab pertanyaan seperti, “Mengapa apa yang membuat skor FICO saya begitu misterius dan bagaimana skor itu digunakan untuk menilai kelayakan kredit saya?”

Karena itu, pemberipinjaman Upstart ingin membuat FICO (serta pemberi pinjaman lainnya baik tradisional maupun tekfin) menjadi usang dengan menggunakan kumpulan data yang berbeda untuk menentukan kelayakan kredit.Ini termasuk riwayat pekerjaan, pendidikan, dan apakah calon peminjam mengetahui nilai kredit mereka untuk memutuskan apakah akan menanggung dan bagaimana menentukan harga pinjaman.  Perlakuan serupa diberikan pada layanan keuangan yang berkisar dari pinjaman jembatan untuk sirip rumah (LendingHome), hingga platform investasi digital yang membahas fakta bahwa wanita hidup lebih lama dan memiliki persyaratan tabungan yang unik, cenderung berpenghasilan lebih rendah daripada pria dan memiliki gaji yang berbeda kurva yang dapat menyisakan lebih sedikit waktu untuk menabung ( Ellevest ). 

Fintech’s Expanding Horizons

Hingga saat ini, lembaga jasa keuangan menawarkan berbagai layanan dalam satu payung. Cakupan layanan ini mencakup berbagai macam aktivitas perbankan tradisional hingga layanan hipotek dan perdagangan. Dalam bentuknya yang paling dasar, Fintech menguraikan layanan ini menjadi penawaran individual. Kombinasi penawaran yang efisien dengan teknologi memungkinkan perusahaan tekfin menjadi lebih efisien dan mengurangi biaya yang terkait dengan setiap transaksi.

Jika satu kata dapat menggambarkan berapa banyak inovasi fintech yang telah memengaruhi perdagangan tradisional, perbankan, nasihat keuangan, dan produk, itu adalah ‘gangguan’, seperti produk dan layanan keuangan yang dulunya merupakan ranah cabang, penjual dan desktop beralih ke perangkat seluler atau sekadar demokratisasi jauh dari institusi besar yang mengakar .

Misalnya, aplikasi perdagangan saham khusus seluler pinjaman peer-to-peer seperti Prosper Marketplace, Lending Club, dan OnDeck berjanji untuk menurunkan suku bunga dengan membuka persaingan untuk mendapatkan pinjaman kepada kekuatan pasar yang luas.Penyedia pinjaman bisnis seperti Kabbage, Lendio, Accion dan Funding Circle (antara lain) menawarkan bisnis rintisan dan bisnis mapan yang mudah, platform cepat untuk mengamankan modal kerja.Oscar, sebuah perusahaan asuransi online, menerima $ 165 juta dalam pendanaan pada Maret 2018.  Putaran pendanaan yang signifikan seperti itu bukanlah hal yang aneh dan terjadi secara global untuk perusahaan rintisan fintech.

Namun, bank tradisional yang terperangkap telah memperhatikan, dan telah berinvestasi besar-besaran untuk menjadi lebih seperti perusahaan yang berusaha mengganggu mereka.Misalnya, bank investasi Goldman Sachs meluncurkan platform pinjaman konsumen Marcus pada tahun 2016 dan baru-baru ini memperluas operasinya ke Inggris Raya.

Meski begitu, banyak pengamat industri yang paham teknologi memperingatkan bahwa menjaga laju inovasi yang terinspirasi fintech membutuhkan lebih dari sekadar meningkatkan pengeluaran teknologi. Sebaliknya, bersaing dengan perusahaan rintisan yang lebih ringan membutuhkan perubahan yang signifikan dalam pemikiran, proses, pengambilan keputusan, dan bahkan struktur perusahaan secara keseluruhan.

Fintech dan Teknologi Baru

Teknologi baru, seperti pembelajaran mesin / kecerdasan buatan, analitik perilaku prediktif, dan pemasaran berbasis data, akan menghilangkan dugaan dan kebiasaan dari keputusan keuangan. Aplikasi “Pembelajaran” tidak hanya akan mempelajari kebiasaan pengguna, yang sering kali tersembunyi, tetapi akan melibatkan pengguna dalam game pembelajaran untuk membuat keputusan pengeluaran otomatis dan tabungan mereka yang tidak disadari menjadi lebih baik. Fintech juga merupakan adaptor yang tajam dari teknologi layanan pelanggan otomatis, memanfaatkan chatbots dan antarmuka AI untuk membantu pelanggan dengan tugas dasar dan juga menekan biaya staf. Fintech juga dimanfaatkan untuk memerangi penipuan dengan memanfaatkan informasi tentang riwayat pembayaran untuk menandai transaksi yang di luar norma.

Fintech Landscape

Startup fintech menerima pendanaan $ 17,4 miliar pada tahun 2016 dan dengan cepat melampaui jumlah itu pada akhir 2017, menurut CB Insights, yang menghitung 26 unicorn fintech secara global bernilai $ 83,8 miliar. Perusahaan yang sama melaporkan bahwa ada 39 unicorn fintech yang didukung VC senilai $ 147,37 miliar pada akhir 2018.

Amerika Utara menghasilkan sebagian besar perusahaan rintisan fintech, dengan Asia yang relatif dekat. Pendanaan fintech global mencapai titik tertinggi baru pada kuartal pertama tahun 2018 akibat peningkatan signifikan dalam kesepakatan di Amerika Utara. Asia, yang bisa melampaui Amerika Serikat dalam kesepakatan fintech, juga mengalami lonjakan aktivitas. Aktivitas pendanaan di Eropa berada pada level terendah lima kuartal pada Q1 2018 tetapi melonjak kembali pada Q2. 

Beberapa bidang inovasi fintech yang paling aktif mencakup atau berkisar pada bidang-bidang berikut:

  • Cryptocurrency dan uang digital.
  • Teknologi blockchain, termasuk Ethereum, teknologi buku besar terdistribusi (DLT) yang menyimpan catatan di jaringan komputer, tetapi tidak memiliki buku besar pusat.
  • Kontrak pintar, yang memanfaatkan program komputer (seringkali menggunakan blockchain) untuk secara otomatis melaksanakan kontrak antara pembeli dan penjual.
  • Perbankan terbuka , sebuah konsep yang bersandar pada blockchain dan menyatakan bahwa pihak ketiga harus memiliki akses ke data bank untuk membangun aplikasi yang membuat jaringan yang terhubung antara lembaga keuangan dan penyedia pihak ketiga. Contohnya adalah Mint alat manajemen uang all-in-one.
  • Insurtech , yang berupaya menggunakan teknologi untuk menyederhanakan dan merampingkan industri asuransi.
  • Regtech, yang berupaya membantu perusahaan jasa keuangan memenuhi aturan kepatuhan industri, terutama yang mencakup protokol Anti-Pencucian Uang dan Mengenal Pelanggan Anda yang memerangi penipuan.
  • Penasihat Robo , seperti Betterment , menggunakan algoritme untuk mengotomatiskan saran investasi guna menurunkan biayanya dan meningkatkan aksesibilitas.
  • Tidak memiliki rekening bank / rekening bank yang tidak memiliki rekening bank, layanan yang berupaya melayani individu yang kurang beruntung atau berpenghasilan rendah yang diabaikan atau kurang terlayani oleh bank tradisional atau perusahaan jasa keuangan arus utama.
  • Keamanan siber, mengingat perkembangan kejahatan siber dan penyimpanan data yang terdesentralisasi, keamanan siber dan tekfin saling terkait.

Pengguna Fintech

Ada empat kategori besar pengguna fintech: 1) B2B untuk bank dan 2) klien bisnis mereka, dan 3) B2C untuk usaha kecil dan 4) konsumen. Tren ke arah mobile banking, peningkatan informasi, data, dan analitik yang lebih akurat serta desentralisasi akses akan menciptakan peluang bagi keempat kelompok untuk berinteraksi dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Bagi konsumen, seperti halnya kebanyakan teknologi, semakin muda Anda, semakin besar kemungkinan Anda mengetahui dan dapat menggambarkan secara akurat apa itu fintech. Faktanya adalah fintech yang berorientasi pada konsumen sebagian besar ditargetkan untuk kaum milenial mengingat besarnya ukuran dan potensi pendapatan (dan warisan) yang meningkat dari segmen yang banyak dibicarakan itu. Beberapa pengamat fintech percaya bahwa fokus pada milenial lebih berkaitan dengan ukuran pasar tersebut daripada kemampuan dan minat Generasi X dan Generasi Baby Boom dalam menggunakan fintech. Sebaliknya, fintech cenderung menawarkan sedikit kepada konsumen yang lebih tua karena gagal mengatasi masalah mereka.

Ketika berbicara tentang bisnis, sebelum munculnya dan adopsi fintech, pemilik bisnis atau startup akan pergi ke bank untuk mendapatkan pembiayaan atau modal awal. Jika mereka bermaksud menerima pembayaran kartu kredit, mereka harus menjalin hubungan dengan penyedia kredit dan bahkan memasang infrastruktur, seperti pembaca kartu yang terhubung ke telepon rumah. Sekarang, dengan teknologi seluler, rintangan itu sudah berlalu.

Regulasi dan Fintech

Jasa keuangan adalah salah satu sektor yang diatur paling ketat di dunia. Tidak mengherankan, regulasi telah muncul sebagai perhatian nomor satu di antara pemerintah seiring dengan berkembangnya perusahaan fintech.

Seiring teknologi diintegrasikan ke dalam proses layanan keuangan, masalah regulasi untuk perusahaan semacam itu berlipat ganda. Dalam beberapa kasus, masalahnya adalah fungsi dari teknologi. Di sisi lain, mereka adalah cerminan dari ketidaksabaran industri teknologi untuk mengganggu keuangan.

Misalnya, otomatisasi proses dan digitalisasi data membuat sistem tekfin rentan terhadap serangan peretas. I baru-baru ini nstances dari hacks di perusahaan kartu kredit dan bank ilustrasi dari kemudahan yang aktor buruk dapat memperoleh akses ke sistem dan menyebabkan kerusakan dapat diperbaiki. Pertanyaan paling penting bagi konsumen dalam kasus seperti itu akan berkaitan dengan tanggung jawab atas serangan tersebut serta penyalahgunaan informasi pribadi dan data keuangan penting.

Ada juga contoh di mana benturan budaya teknologi yang percaya pada filosofi ” Bergerak cepat dan hancurkan sesuatu ” dengan dunia keuangan konservatif dan menghindari risiko telah menghasilkan hasil yang tidak diinginkan. Perusahaan rintisan insurtech yang berbasis di San Francisco, Zenefits, yang bernilai lebih dari satu miliar dolar di pasar swasta, melanggar undang-undang asuransi California dengan mengizinkan pialang tidak berlisensi untuk menjual produknya dan menanggung polis asuransi. SEC mendenda perusahaan $ 980.000 dan mereka harus membayar $ 7 juta kepada Departemen Asuransi California.

Regulasi juga menjadi masalah di dunia cryptocurrency yang sedang berkembang. Penawaran koin awal (ICO) adalah bentuk baru penggalangan dana yang memungkinkan para pemula untuk mengumpulkan modal langsung dari investor awam. Di sebagian besar negara, mereka tidak diatur dan telah menjadi lahan subur untuk penipuan dan penipuan. Ketidakpastian peraturan untuk ICO juga memungkinkan pengusaha untuk menyelipkan token keamanan yang disamarkan sebagai token utilitas melewati SEC untuk menghindari biaya dan biaya kepatuhan.

Karena keragaman penawaran di fintech dan industri yang berbeda yang disentuhnya, sulit untuk merumuskan pendekatan tunggal dan komprehensif untuk masalah ini. Sebagian besar, pemerintah telah menggunakan peraturan yang ada dan, dalam beberapa kasus, menyesuaikannya untuk mengatur fintech.

Mereka telah membentuk kotak pasir fintech untuk mengevaluasi implikasi teknologi di sektor ini. Berlalunya Umum Peraturan Perlindungan Data , kerangka kerja untuk mengumpulkan dan menggunakan data pribadi, di Uni Eropa adalah upaya lain untuk membatasi jumlah data pribadi yang tersedia untuk bank. Beberapa negara tempat ICO populer, seperti Jepang dan Korea Selatan, juga telah memimpin dalam mengembangkan peraturan untuk penawaran semacam itu untuk melindungi investor.