Nilai saham

Apa Nilai saham?

Saham nilai mengacu pada saham perusahaan yang tampaknya diperdagangkan dengan harga lebih rendah relatif terhadap fundamentalnya, seperti dividen, pendapatan, atau penjualan, sehingga menarik bagi investor nilai .

Saham nilai umumnya dapat dikontraskan dengan saham pertumbuhan .

Poin Penting

  • Saham nilai diperdagangkan pada level yang dianggap berada di bawah fundamentalnya.
  • Karakteristik umum saham bernilai termasuk hasil dividen yang tinggi, rasio P / B rendah, dan rasio P / E rendah.
  • Saham bernilai biasanya memiliki harga murah karena investor melihat perusahaan itu tidak menguntungkan di pasar.

Memahami Nilai Saham

Saham nilai adalah perdagangan sekuritas dengan harga lebih rendah daripada yang ditunjukkan oleh kinerja perusahaan. Investor saham nilai mencoba memanfaatkan inefisiensi di pasar, karena harga ekuitas yang mendasarinya mungkin tidak sesuai dengan kinerja perusahaan.


Karakteristik umum saham bernilai termasuk hasil dividen yang tinggi, rasio harga-ke-buku yang rendah (rasio P / B) , dan rasio harga-pendapatan yang rendah (rasio P / E). Investor dapat menemukan saham bernilai menggunakan strategi investasi “Dogs of the Dow” dengan membeli 10 saham dengan pendapatan dividen tertinggi di Dow Jones pada awal setiap tahun dan menyesuaikan portofolionya setiap tahun setelahnya.

Berbeda dengan saham nilai, saham dana campuran .

Bagaimana Menentukan Nilai Saham

Saham bernilai akan memiliki harga murah karena investor melihat perusahaan tersebut tidak menguntungkan di pasar. Biasanya, saham nilai memiliki harga ekuitas yang lebih rendah daripada harga saham perusahaan di industri yang sama. Saham bernilai juga dapat duduk di dalam sektor yang diperdagangkan dengan harga diskon ke pasar yang lebih luas.

Publisitas negatif yang berkaitan dengan laporan laba yang tidak memuaskan atau masalah hukum merupakan indikator nilai saham karena pasar akan memandang negatif prospek jangka panjang perusahaan. Saham bernilai kemungkinan besar akan berasal dari perusahaan yang matang dengan penerbitan dividen yang stabil yang untuk sementara mengalami kejadian buruk. Namun, perusahaan yang baru-baru ini menerbitkan ekuitas memiliki potensi nilai tinggi karena banyak investor mungkin tidak mengetahui entitas tersebut.


Risiko dan Pengembalian Nilai Saham

Untuk semua potensi kenaikannya, nilai saham dianggap lebih berisiko daripada saham pertumbuhan karena sikap skeptis pasar terhadapnya. Agar saham nilai menjadi menguntungkan, pasar harus mengubah persepsinya tentang perusahaan, yang dianggap lebih berisiko daripada entitas yang sedang tumbuh berkembang. Untuk alasan ini, saham nilai biasanya lebih mungkin memiliki pengembalian jangka panjang yang lebih tinggi daripada saham pertumbuhan karena risiko yang mendasarinya.

Saham bernilai mungkin perlu waktu untuk bangkit dari posisinya yang dinilai rendah. Risiko berinvestasi dalam saham nilai adalah bahwa kemunculan ini mungkin tidak akan pernah terwujud.

Contoh Nilai Saham

Pada Juni 2019, bank pusat uang besar mewakili saham bernilai. Bank of America Corporation ( BAC ), JPMorgan Chase & Co. ( JPM ), Wells Fargo & Company ( WFC ), dan Citigroup Inc. ( C ) semua berdagang dengan diskon yang signifikan ke pasar berdasarkan pendapatan. Misalnya, Citigroup memiliki rasio P / E 9,67 dibandingkan dengan 19,12 untuk rata-rata perusahaan S&P 500.

Investor dapat memperoleh eksposur ke portofolio saham bernilai menggunakan dana yang diperdagangkan di bursa (ETF). Tiga dari nilai ETF terbesar berdasarkan aset yang dikelola (AUM) termasuk Vanguard Value Index Fund ETF ( VTV ), iShares Russell 1000 Value ETF ( IWD ), dan iShares S&P 500 Value ETF ( IVE ). Ketiga reksa dana secara khusus dirancang untuk melacak harga dan kinerja hasil saham bernilai kapitalisasi besar AS.