Menentukan Risiko dan Piramida Risiko

Anda mungkin sudah familiar dengan konsep tingkat risiko yang sesuai yang harus ditanggung oleh portofolio mereka. Artikel ini memberikan kerangka umum yang dapat digunakan investor mana pun untuk menilai tingkat risiko pribadinya dan bagaimana tingkat ini berkaitan dengan investasi yang berbeda.

Apa Menentukan Risiko dan Piramida Risiko?

Risk-reward adalah trade-off umum yang mendasari hampir semua hal yang dapat menghasilkan pengembalian. Kapan pun Anda menginvestasikan uang ke dalam sesuatu, ada risiko, baik besar atau kecil, bahwa Anda mungkin tidak mendapatkan uang Anda kembali bahwa investasi itu bisa gagal. Untuk menanggung risiko itu, Anda mengharapkan pengembalian yang mengkompensasi Anda atas potensi kerugian. Secara teori, semakin tinggi risikonya semakin banyak yang harus Anda terima untuk menahan investasi, dan semakin rendah risikonya, semakin sedikit yang seharusnya Anda terima, secara rata-rata.

Untuk sekuritas investasi, kita dapat membuat grafik dengan berbagai jenis sekuritas dan profil risiko / imbalan yang terkait.

Meskipun bagan ini sama sekali tidak ilmiah, ini memberikan pedoman yang dapat digunakan investor saat memilih investasi yang berbeda. Terletak di bagian atas grafik ini adalah investasi yang memiliki risiko lebih tinggi tetapi mungkin menawarkan investor potensi yang lebih tinggi untuk pengembalian di atas rata-rata. Di bagian bawah terdapat investasi yang jauh lebih aman, tetapi investasi ini memiliki potensi pengembalian yang lebih rendah.

Menentukan Preferensi Risiko Anda

Dengan begitu banyak jenis investasi yang dapat dipilih, bagaimana seorang investor menentukan seberapa besar risiko yang dapat dia tangani? Setiap individu berbeda, dan sulit untuk membuat model yang teguh yang dapat diterapkan pada semua orang, tetapi berikut adalah dua hal penting yang harus Anda pertimbangkan ketika memutuskan seberapa besar risiko yang harus diambil:

  • Time Horizon: ¬†Sebelum Anda melakukan investasi apa pun, Anda harus selalu menentukan jumlah waktu yang Anda miliki untuk menyimpan uang Anda diinvestasikan. Jika Anda memiliki $ 20.000 untuk diinvestasikan hari ini tetapi membutuhkannya dalam satu tahun untuk uang muka rumah baru, menginvestasikan uang dalam saham berisiko tinggi bukanlah strategi terbaik. Semakin berisiko suatu investasi, semakin besar volatilitas atau fluktuasi harga. Jadi, jika jangka waktu Anda relatif singkat, Anda mungkin terpaksa menjual sekuritas Anda dengan kerugian yang signifikan. Dengan jangka waktu yang lebih lama, investor memiliki lebih banyak waktu untuk menutup kemungkinan kerugian dan karena itu secara teoritis lebih toleran terhadap risiko yang lebih tinggi. Misalnya, jika $ 20.000 itu dimaksudkan untuk pondok tepi danau yang Anda rencanakan untuk dibeli dalam 10 tahun, Anda dapat menginvestasikan uang itu ke saham berisiko tinggi. Mengapa? Karena ada lebih banyak waktu yang tersedia untuk memulihkan kerugian dan kemungkinan kecil untuk dipaksa menjual posisi terlalu dini.
  • Bankroll : Menentukan jumlah uang yang dapat Anda tanggung kerugiannya adalah faktor penting lainnya dalam menentukan toleransi risiko Anda. Ini mungkin bukan metode investasi yang paling optimis; Namun, ini yang paling realistis. Dengan menginvestasikan hanya uang yang Anda mampu untuk kehilangan atau sanggup mengikat untuk beberapa periode waktu, Anda tidak akan dipaksa untuk menjual investasi apa pun karena masalah panik atau likuiditas. Semakin banyak uang yang Anda miliki, semakin banyak risiko yang dapat Anda ambil. Bandingkan, misalnya, seseorang yang memiliki kekayaan bersih $ 50.000 dengan orang lain yang memiliki kekayaan bersih $ 5 juta. Jika keduanya menginvestasikan $ 25.000 dari kekayaan bersih mereka ke dalam sekuritas, orang dengan kekayaan bersih lebih rendah akan lebih terpengaruh oleh penurunan daripada orang dengan kekayaan bersih lebih tinggi.

Piramida Risiko Investasi

Setelah memutuskan berapa banyak risiko yang dapat diterima dalam portofolio Anda dengan mengakui cakrawala waktu dan bankroll Anda, Anda dapat menggunakan pendekatan piramida investasi untuk menyeimbangkan aset Anda.

Piramida ini dapat dianggap sebagai alat alokasi aset yang dapat digunakan investor untuk mendiversifikasi investasi portofolionya sesuai dengan profil risiko masing-masing sekuritas. Piramida, yang mewakili portofolio investor, memiliki tiga tingkatan berbeda:

  • Basis Piramida : Fondasi piramida mewakili bagian terkuat, yang menopang semua yang ada di atasnya. Area ini harus terdiri dari investasi yang berisiko rendah dan memiliki pengembalian yang dapat diperkirakan. Ini adalah area terbesar dan terdiri dari sebagian besar aset Anda.
  • Porsi Menengah : Area ini harus terdiri dari investasi berisiko menengah yang menawarkan pengembalian yang stabil sambil tetap memungkinkan apresiasi modal. Meskipun lebih berisiko daripada aset yang menciptakan basis, investasi ini masih relatif aman.
  • Summit : Dicadangkan khusus untuk investasi berisiko tinggi, ini adalah area terkecil dari piramida (portofolio) dan harus terdiri dari uang yang dapat Anda hilangkan tanpa dampak yang serius. Selain itu, uang di KTT harus dapat dibuang dengan baik sehingga Anda tidak perlu menjual secara prematur jika terjadi kerugian modal.

Garis bawah

Tidak semua investor diciptakan sama. Sementara beberapa lebih memilih risiko yang lebih rendah, investor lain lebih menyukai risiko daripada mereka yang memiliki kekayaan bersih lebih besar. Keragaman ini mengarah pada keindahan piramida investasi. Mereka yang menginginkan lebih banyak risiko dalam portofolio mereka dapat meningkatkan ukuran puncak dengan mengurangi dua bagian lainnya, dan mereka yang menginginkan lebih sedikit risiko dapat meningkatkan ukuran pangkalan. Piramida yang mewakili portofolio Anda harus disesuaikan dengan preferensi risiko Anda.

Penting bagi investor untuk memahami gagasan risiko dan bagaimana penerapannya bagi mereka. Membuat keputusan investasi yang terinformasi memerlukan tidak hanya meneliti sekuritas individu tetapi juga memahami keuangan dan profil risiko Anda sendiri. Untuk mendapatkan perkiraan sekuritas yang sesuai untuk tingkat toleransi risiko tertentu dan untuk memaksimalkan pengembalian, investor harus memiliki gagasan tentang berapa banyak waktu dan uang yang mereka miliki untuk diinvestasikan dan pengembalian yang mereka cari.